F-16 Turki Siap Uji Sistem Radar S-400

F-16 Turki. ( Aldo Bidini via commons.wikimedia)

Ankara, Jakartagreater.com   –  Turki mulai menguji sistem pertahanan Rudal S-400 yang dibeli dari Rusia musim panas ini, Harian Milliyet mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, Senin 25-11-2019, dirilis Sputniknews.com.

Sumber itu menambahkan bahwa Gubernur Ankara sebelumnya mengumumkan bahwa militer akan menerbangkan Jet tempurnya di dekat ibukota Turki untuk menguji sistem radar S-400 dalam beberapa hari mendatang.

“Dalam lingkup beberapa proyek yang dilakukan berkoordinasi dengan Presidency of Defence Industries, pesawat F-16 dan pesawat lain milik Angkatan Udara Turki akan melakukan penerbangan uji ketinggian rendah dan tinggi pada hari Senin dan Selasa 26-11-2019 di langit Ankara, ”kata gubernur.

AS Mendesak Turki Singkirkan S-400

Pernyataan itu muncul setelah seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS meminta pihak berwenang Turki untuk berhenti menggunakan S-400, dengan mengatakan bahwa “ada ruang bagi Turki untuk kembali ke meja perundingan” untuk membawa Ankara kembali ke program pesawat tempur siluman F-35 AS.

“Mereka tahu bahwa untuk membuat pekerjaan ini mereka perlu menghancurkan atau kembali atau entah bagaimana menyingkirkan S-400,” kata pejabat itu kepada wartawan di briefing pekan lalu. Itu didahului oleh Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar yang menyatakan bahwa negaranya akan mengaktifkan dan memanfaatkan pertahanan udara S-400.

“S-400 akan berfungsi. Saat ini, personil militer Turki sedang menjalani pelatihan tentang penggunaan S-400. Setelah ini disimpulkan, (penggunaan S-400) yang direncanakan akan dimulai. Jangan ragu, ”tandasnya.

Awal tahun ini, Washington mengumumkan keputusannya untuk menangguhkan partisipasi Turki dalam program internasional F-35 atas pembelian S-400 oleh Ankara, menambahkan bahwa negara itu akan sepenuhnya dihapus dari proyek pada akhir Maret 2020. Di bawah program ini, Turki memerintahkan lebih dari 100 Jet tempur F-35.

AS mengklaim bahwa sistem S-400 tidak kompatibel dengan senjata pertahanan udara NATO dan dapat membahayakan operasi Jet tempur F-35. Washington telah berulang kali mengancam akan menjatuhkan sanksi terhadap Ankara atas pembelian S-400-nya.

Meskipun ada tekanan AS, Turki menolak untuk membatalkan kontraknya dengan Rusia, dengan mengatakan bahwa itu adalah kesepakatan yang dilakukan yang vital bagi pertahanan nasionalnya. Ankara juga menekankan bahwa S-400 tidak terkait dengan keamanan NATO, AS, atau F-35 dengan cara apa pun.

Moskow dan Ankara menandatangani perjanjian pinjaman untuk pasokan sistem pertahanan udara S-400 Rusia ke Turki pada September 2017. Rusia menyelesaikan pengiriman pertama komponen S-400 ke Turki pada akhir Juli 2019.

Ini diikuti oleh Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu yang mengatakan bahwa dia tidak mengesampingkan Ankara yang membeli batch tambahan S-400 jika perlu. Presiden negara itu Recep Tayyip Erdogan bahwa S-400 akan sepenuhnya beroperasi di negara itu pada April 2020.

Sharing

3 pemikiran pada “F-16 Turki Siap Uji Sistem Radar S-400”

Tinggalkan komentar