Senjata Laser untuk Kapal Perang dan Pesawat AU AS

“Anda tidak bisa benar-benar melihat sinar laser, itu tidak terlihat. Musuh tidak akan tahu dari mana laser itu berasal, mereka tidak akan dapat menargetkan kembali. Tentu saja, laser bepergian dengan kecepatan cahaya, ”kata Sarah Reeves, wakil presiden, Program Pertahanan Rudal di Lockheed Martin.

Pakar Lockheed Martin telah mengungkapkan rincian energi yang diarahkan dan program sistem senjata laser. Sistem diarahkan dan energi senjata laser adalah solusi terbukti yang secara efektif mengatasi ancaman berbasis teknologi dengan kinerja yang lebih akurat, fleksibel dan terjangkau daripada yang ditawarkan oleh balistik tradisional.

“Mereka dirancang untuk tepat, untuk menghasilkan jaminan kerusakan minimal dan, pada dasarnya, menawarkan gudang peluru tanpa akhir,” kata Dr. Rob Afzal, rekan senior Lockheed Martin, Sistem Laser dan Sensor. “Selama kamu memiliki kekuatan, kamu dapat menembak — itu adalah kemampuan kritis ketika kamu harus menghadapi sejumlah besar ancaman yang didistribusikan dengan biaya rendah seperti segerombolan drone, masing-masing membawa ledakan kecil”, dirilis Defence-blog.com, 13-12-2019.

Sistem senjata energi terarah saat ini memiliki penelitian puluhan tahun di belakangnya. Pemimpin industri Lockheed Martin telah menghabiskan 40 tahun merancang dan mengembangkan sistem energi elektromagnetik dan meningkatkan kekuatan mereka untuk menciptakan sistem pertahanan energi yang diarahkan.

Didukung oleh baterai, generator, atau sumber daya yang sudah ada sebelumnya, teknologi Lockheed Martin adalah laser serat Spectrally Beam Combined — kecil, kuat, dan sangat akurat. Ini menggunakan optik kontrol balok dan algoritma perangkat lunak untuk memfokuskan aliran beberapa serat laser kilowatt menjadi balok berkualitas tinggi tunggal.

Program HELIOS Angkatan Laut AS. (@Lockheed Martin)

Energi bergerak melalui cermin, lensa, dan jendela dan dapat disesuaikan untuk setiap distorsi atmosfer dalam perjalanan ke targetnya. Tantangan balistik normal seperti angin dan gravitasi bukan merupakan faktor, dan sinar dapat menonaktifkan mesin truk, membakar melalui perahu karet atau menjatuhkan Drone.

“Anda tidak bisa benar-benar melihat sinar laser, itu tidak terlihat. Musuh tidak akan tahu dari mana laser itu berasal, mereka tidak akan dapat menargetkan kembali. Tentu saja, laser bepergian dengan kecepatan cahaya, ”kata Sarah Reeves, wakil presiden, Program Pertahanan Rudal di Lockheed Martin.

Karakteristik unik senjata energi terarah mengubah persamaan pertahanan baik secara taktik maupun finansial. Pasukan di lapangan tidak perlu khawatir mengangkut amunisi berat. “Amunisi” hanyalah catu daya, dan tempat amunisi itu tidak terbatas. Operasi sembunyi-sembunyi mereka membuat mereka ideal untuk pertempuran kejutan — musuh tidak pernah melihatnya datang — dan mereka dapat melacak dan menghilangkan target pada jarak pendek dan jarak jauh.

Dan seperti yang digambarkan oleh insiden Rudal Patriot, senjata energi terarah menawarkan potensi penghematan biaya besar dan nilai tambah dalam setiap skenario taktis. Senjata tradisional berharga ribuan atau jutaan dolar per tembakan dan dibatasi oleh ketersediaan. Selama mereka memiliki daya yang tersedia, senjata laser dapat diperbarui tanpa batas.

“Biaya dimuka diimbangi oleh fakta bahwa sumber energi, baik itu bahan bakar, minyak atau reaktor nuklir, sering sudah ada di tempat,” kata Afzal. Tetapi teknologi senjata laser dimaksudkan untuk melengkapi platform pertahanan yang ada, bukan menggantikan sistem balistik kinetik tradisional.

“Mereka dirancang untuk bertindak sebagai lapisan pertahanan tambahan yang memberikan keuntungan karena mereka melindungi pasukan dan aset penting,” kata Reeves.

Lockheed Martin siap untuk menyebarkan dan mengintegrasikan teknologi energi terarah pada tahun 2021. Ini adalah perusahaan pertama yang mengeluarkan sistem senjata laser dari laboratorium dan menempatkannya ke tangan tentara, pelaut, dan pejuang perang di semua cabang.

“Sudah waktunya bagi sistem ini untuk mulai bergerak ke lapangan,” kata Steven Botwinik, direktur, Program Lanjutan Sensor & Keberlanjutan Global di Lockheed Martin. “Mereka sudah siap sekarang.”

Pengalaman penelitian dan pengembangan Lockheed Martin memberikan pengetahuan yang dibutuhkan untuk mengintegrasikan senjata-senjata tersebut di setiap platform pertahanan.

“Jelas ada prioritas yang berbeda untuk setiap cabang,” kata Reeves. “Semua layanan memiliki kebutuhan yang sama untuk menemukan target dan mengalahkannya — dan teknologi fundamentalnya sama — tetapi ada perbedaan dalam cara mereka menerapkannya dalam hal taktik dan target yang ditetapkan.”

Sistem ATHENA Lockheed Martin, merupakan prototipe yang dapat diangkut, sistem berbasis darat yang dirancang untuk mengalahkan ancaman rendah yang dekat, membantu mengubah platform pertahanan lainnya. Perusahaan ini menyediakan sistem senjata laser untuk program HELIOS Angkatan Laut AS, yang telah dipasang untuk DDG-51, dan memberikan subsistem utama untuk program SHiELD Angkatan Udara AS, laser daya tinggi yang dipasang di pesawat.

“Kita dapat menempatkan sistem senjata laser ke dalam arsitektur yang ada. Sistem kami dirancang untuk plug and play ke sistem militer apa pun, ”ungkap Reeves.

Sharing

5 pemikiran pada “Senjata Laser untuk Kapal Perang dan Pesawat AU AS”

Tinggalkan komentar