China Negara Elite Operator Kapal Induk

Jakartagreater.com – China menugaskan CNS Shandong – kapal induk kedua dan kapal pertama yang dirancang dan dibangun sepenuhnya di negara itu – di Sanya, provinsi Hainan, pada Selasa, 17-12-2019, dirilis laman Chinadaily.com.

Presiden Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Communist Party of China Central Committee dan ketua Komisi Militer Pusat, mengambil bagian dalam upacara commissioning untuk kapal induk, dinamai provinsi timur Shandong, di pangkalan angkatan laut dan menyerahkan bendera militer kepada Kapten Senior Lai Yijun, komandannya.

Langkah ini melmbuat China memasuki klub elit kekuatan dunia yang mengoperasikan beberapa kapal induk. Sebelumnya hanya ada tiga negara dengan lebih dari satu kapal induk dalam layanan aktif – Amerika Serikat, Inggris dan Italia.

Sebelum Selasa, Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat memiliki satu-satunya kapal induk – CNS Liaoning – yang awalnya merupakan kapal era Soviet dan secara ekstensif dipasang kembali di galangan kapal Dalian di provinsi Liaoning. Ini mulai beroperasi pada September 2012 dan telah melakukan beberapa operasi jarak jauh dengan kapal perang lainnya dalam kelompok pertempuran pengangkutnya.

Selama upacara pengiriman pada hari Selasa, Xi Jinping juga memeriksa CNS Shandong, yang memiliki beberapa jet tempur J-15 di dek penerbangannya.

Penempatan jet tempur pada kapal induk baru itu sangat kontras dengan hari-hari pertama layanan CNS Liaoning, yang tidak memiliki pesawat tempur. Ini juga menunjukkan CNS Shandong kemungkinan telah memperoleh kemampuan operasional awal.

Mengusung penunjukan lambung nomor 17, CNS Shandong adalah kapal angkatan laut terbesar, terkuat dan paling canggih yang pernah dikembangkan dan dibangun di Cina.

Pembangunannya dimulai pada November 2013 di Dalian Shipbuilding Industry, anak perusahaan dari China State Shipbuilding Corp, pembuat kapal terbesar di dunia.

Diluncurkan pada April 2017, melakukan uji coba laut perdananya pada Mei tahun lalu, dan melakukan delapan uji coba laut lainnya sebelum ditugaskan.

Kapal berlayar dari galangan kapal Dalian, menuju Sanya, pada pertengahan bulan lalu di uji coba laut terakhir dan pelayaran terjauh sampai saat ini, berlayar melalui Selat Taiwan di jalan.

Menurut informasi yang diterbitkan oleh Angkatan Laut, CNS Shandong memiliki bobot setidaknya 50.000 metrik ton air. Ini memiliki sistem propulsi konvensional dan menggunakan jalan untuk meluncurkan jet tempur J-15, ujung tombak kapal induk Cina, seperti CNS Liaoning. Kapal juga menyimpan beberapa jenis helikopter.

Sharing

5 pemikiran pada “China Negara Elite Operator Kapal Induk”

Tinggalkan komentar