Home » Alutsita Canggih » Boeing Tawarkan Helikopter Apache dan Chinook ke Filipina

Boeing Tawarkan Helikopter Apache dan Chinook ke Filipina

Manila,Jakartagreater.com – Pabrikan Boeing dilaporkan sedang menawarkan beberapa helikopter militer tercanggihnya ke pemerintah Filipina.

David Brostrom, Direktur pemasaran dan penjualan Helikopter Boeing Indo-Pasifik mengatakan, pihaknya menawarkan kepada militer Filipina dua helikopter yang paling andal dan berteknologi tinggi – Apache AH -64E dan Chinook CH-47F, lansir GlobalNation.

Kedua helikopter itu terkenal karena keunggulan kemampuan dan ketangguhannya di medan operasi. “Keunggulan terbesar-siapa yang tidak menginginkan ini?” Kata Brostrom.

“Interoperabilitasnya dengan semua mitra Anda, tidak hanya dengan Amerika Serikat, lihat semua orang yang menerbangkannya di Asia. Mengapa Anda tidak ingin memiliki kemampuan ini untuk membantu orang-orang Anda sendiri? “Katanya.

Boeing membanggakan Apache AH-64E sebagai helikopter tempur multi-misi paling canggih dari militer AS dan setidaknya 15 pasukan bersenjata lainnya di dunia.

Apache, helikopter militer yang menakutkan, memiliki kecepatan jelajah maksimum lebih dari 284 kilometer per jam dan dapat dipersenjatai dengan 16 rudal Hellfire, meriam otomatis 30 mm dan roket 2,75 inci.

Sebagai tambahan, Brostrom mengatakan bahwa Apache akan ideal untuk operasi maritim di Laut Filipina Barat, di mana Filipina bersengketa wilayah dengan Cina, kekuatan militer terbesar di Asia.

Apache juga dilengkapi teknologi manned-unmanned teaming (MUM-T) yang memungkinkan pilot mengendalikan helikopter tanpa awak.

“Sudah waktunya bagi Filipina untuk memiliki sesuatu seperti ini terutama dengan apa yang sedang terjadi di wilayah tersebut – ancaman internal Anda di selatan dan ancaman eksternal Anda di Laut Filipina Barat,” kata Brostrom.

Menurut Brostrom jika China tahu Filipina memiliki Apache, mereka akan berpikir ulang untuk menyerang Filipina.

“Itu deterrent. Jika Anda mulai membeli barang-barang kelas atas ini, musuh Anda akan berpikir dua kali untuk melakukan sesuatu, ”kata Brostrom.

Fitur penting lain dari Apache adalah kemampuan Data Link 16 – sistem komunikasi standar yang digunakan oleh AS, NATO dan pasukan koalisi untuk mengirim dan bertukar data taktis real time, dab militer Filipina juga menggunakan ini.

“Untuk Apache … Link 16 dan sensor lainnya memungkinkan Anda untuk terhubung ke arsitektur Link 16 pemerintah AS. Itulah yang Anda inginkan, Anda ingin bertarung sebagai sebuah tim, “katanya.

Menurut Brostrom, jika ada musuh yang masuk, Filipina bisa langsung membagikan informasi. Namun jika memiliki helikopter lain tanpa Data Link 16, maka hanya dilengkapi senjata saja. Pesawat itu akan buta karena perang yang terjadi di masa kini berbeda. Kini perang terjadi pada jarak yang sangat jauh dan kecerdasan.

Brostrom mengatakan Angkatan Udara Filipina telah menanyakan biaya harga hingga 16 unit Apache dalam permintaan yang dikirim Oktober lalu ke Boeing. Biaya rata-rata untuk satu unit Apache siap terbang dipatok pada harga US$ 32 juta.

Boeing juga berhasrat untuk memasrkan helikopter angkut berat Chinook CG-47F, yang menurut Brostom, kemampuannya sulit ditandingi.

“Mungkin ada yang lebih murah, ada banyak pesawat yang lebih murah di luar sana tetapi mereka bukan yang terbaik,” katanya.

Chinook adalah helikopter pekerja keras AS dan pasukan militer lainnya di seluruh dunia, harganya sekitar US$ 50 juta per unit.

Brostrom mengatakan kemampuan misi bantuan kemanusiaan dan tanggap bencana dari helikopter ini dan kemampuannya untuk mendarat di daerah pegunungan sangat cocok untuk Filipina, yang sering dilanda bencana dan musibah.

“Anda tidak perlu khawatir tentang landasan pacu,” katanya tentang kebutuhan pendaratan Chinook.

“PAF tidak memiliki kemampuan seperti ini, Anda masih harus membersihkan landasan. Anda bisa masuk ke suatu daerah dan tidak perlu khawatir tentang membersihkan landasan, hanya mendarat, “katanya.

Chinook juga dapat digunakan untuk transportasi kargo dan pasukan, operasi khusus dan operasi tempur.

Chinook memiliki kecepatan jelajah 290 kilometer per jam dan langit-langit servis 20.000 kaki. Chinook juga dapat membawa muatan hingga 11.973 kg atau hampir dua ton.

Sementara Boeing yakin akan produk-produknya, Brostrom mengakui bahwa ada faktor-faktor lain dalam membeli perangkat keras pertahanan seperti hubungan internasional dan politik. “Ini tidak sederhana tetapi sejauh Filipina, kami pikir ini sangat cocok,” katanya.

Presiden Rodrigo Duterte sebelumnya mengatakan bahwa pemerintahannya tidak akan lagi membeli peralatan pertahanan dari sekutu tradisionalnya Amerika Serikat karena ancaman AS untuk menjatuhkan sanksi kepada negara-negara yang membeli peralatan militer dari Cina dan Rusia.

Menanggapi laporan bahwa Angkatan Udara Filipina (PAF) membeli helikopter MI-17 dari Rusia, Brostrom mengatakan bahwa helikopter Rusia adalah jenis yang berbeda karena merupakan heli angkut sedang.

Brostrom juga mengatakan PAF telah menanyakan tentang kemungkinan pembelian rudal anti-kapal Harpoon yang ditembakkan dari udara. “Kami tahu mereka tertarik,” katanya.

Potensi penjualan helikopter akan dilakukan melalui rute Foreign Military Sales.