Su-27 dari Masa ke Masa

Jakartagreater.com – Sebagian besar pesawat legendaris Soviet era Perang Dingin berasal dari biro desain Mikoyan Gurevitch, yang menelurkan pesawat tempur seperti MiG-15 “Fagot”, MiG-21 “Fishbed”, MiG-25 “Foxbat” dan MiG -29 “Fulcrum.” Namun satu-satunya jet tempur Soviet terbaik dari Perang Dingin adalah Su-27 “Flanker” milik Sukhoi, lansir National Interest.

Dirancang untuk mengalahkan pesawat tempur AS atas Eropa tengah dalam konflik Pakta Warsawa-NATO dan untuk berpatroli di wilayah udara Uni Soviet melawan serbuan bomber AS. Su-27 selamat dari akhir Perang Dingin untuk menjadi salah satu pesawat tempur ekspor utama dunia.

Flanker muncul sebagai bagian dari campuran pesawat tempur tinggi-rendah yang diadopsi Amerika Serikat dan Uni Soviet pada 1970-an dan 1980-an. Di Angkatan Udara AS, ini dimanifestasikan pada pesawat tempur F-15 dan F-16, sedangkan di Angkatan Laut AS ada di jet F-14 dan F / A-18. MiG-29 “Fulcrum” sendiri memainkan peran sebagai jet tempur ringan dalam kemitraan Soviet.

Sukhoi merancang Flanker dengan kemampuan setara dengan pesawat tempur F-15 Eagle AS yang kuat. Meskipun dirancang sebagai pesawat superioritas udara, Su-27 (seperti Eagle) telah terbukti cukup fleksibel untuk beradaptasi dengan peran pesawat pencegat dan serangan darat. Sukhoi juga telah mengembangkan keluarga varian yang luas, khusus untuk misi tertentu tetapi mempertahankan kemampuan multirole secara keseluruhan.

Su-27 terlambat memasuki layanan daripada pesawat tempur generasi keempat Amerika Serikat. Su-27 menjalani serangkaian tes bencana membingungkan di tahun-tahun awal program, dengan beberapa pilot sekarat dalam versi awal Flanker.

Ketika memasuki layanan pada pertengahan 1980-an, masalah produksi memperlambat transisi ke status garis depan. Dan tentu saja, akhir Perang Dingin membatasi keseluruhan produksi pesawat.

Kemampuan Su-27 sangat tangguh. Flanker dapat mencapai Mach 2,35 dengan rasio dorong-ke-berat lebih satu (tergantung pada beban bahan bakar). Su-27 dapat membawa hingga delapan rudal udara-ke-udara (umumnya jarak pendek ke menengah, atau varian lain berspesialisasi dalam pertempuran Beyond Visual Range) atau berbagai bom dan rudal. Di tangan seorang pilot yang berpengalaman Su-27 dapat melakukan serangkaian manuver yang membingungkan, banyak di antaranya telah menyenangkan penonton pertunjukan udara di seluruh Rusia dan Eropa.

Bingkai dasar Su-27 telah terbukti sangat fleksibel. Angkatan Udara Rusia telah memodifikasi sebagian besar armada Flanker yang ada dengan berbagai avionik canggih, meningkatkan kapasitas udara-ke-udara dan juga memberikannya kemampuan serangan darat yang efektif. Beberapa varian Flanker telah mendapatkan berbagai nama sendiri, terutama di pasar ekspor.

Versi asli Flanker telah menikmati kesuksesan ekspor yang luar biasa, dan masih terbang di sebelas angkatan udara di seluruh dunia. Sebagian besar Su-27 terbang dalam layanan Rusia (359) dan Cina (lima puluh sembilan). Dalam beberapa konflik yang membara (Rusia-Ukraina, Ethiopia-Eritrea, Vietnam-Cina) kedua belah pihak menerbangkan Su-27. Secara keseluruhan, 809 Flanker telah memasuki layanan, ditambah pesanan produksi besar untuk beberapa varian lainnya.

Pengalihan Su-27 ke Cina menyebabkan sejumlah gesekan yang mengejutkan antara Moskow dan Beijing. China membeli beberapa Flankers, setuju untuk memproduksi ulang batch lain, dan memperoleh lisensi untuk produksi pesawat tambahan. Namun, Rusia segera menuduh Cina melanggar ketentuan perjanjian dengan memasang avionik sendiri pada J-11 (Cina menunjuknya sebagai Flanker mereka sendiri), mengambil alih kekayaan intelektual Rusia dan mengembangkan varian kapal induk (akhirnya J-16). Perselisihan itu mendinginkan antusiasme Rusia untuk ekspor senjata ke China, sebuah situasi yang bertahan hingga hari ini.

Untuk pesawat yang luar biasa seperti itu, sayangnya Su-27 hanya terlibat dalam pertempuran yang relatif sedikit. Jet tempur ini telah menerbangkan misi tempur di beberapa teater di seluruh dunia, meskipun belum melayani dalam kampanye superioritas udara berkelanjutan. Flankers terbang dalam beberapa perang yang menjadi ciri disintegrasi Uni Soviet, dan merupakan inti kekuatan udara Rusia dalam Perang Rekonsolidasi Rusia. Memang, Su-27 telah terbang di kedua sisi konflik di Ukraina.

Su-27 Rusia saat ini juga terbang di Suriah. Selain itu Su-27 telah terbang dalam Perang Saudara Angola dan Perang Ethiopia-Eritrea, mencetak satu-satunya kemenangan udara-ke-udara (MiG-29 Eritrea).

Su-27 adalah yang terakhir dari pesawat tempur generasi keempat utama yang memasuki layanan dan telah terbukti sangat sukses.

Sharing

2 pemikiran pada “Su-27 dari Masa ke Masa”

Tinggalkan komentar