Filipina Diharapkan Jadi Pembeli Pertama Rudal BrahMos

Jakartagreater.com – Kontrak ekspor pertama untuk Rudal jelajah supersonik jarak jauh Rusia-India BrahMos ke negara ketiga diharapkan ditandatangani pada musim semi ini, kata Chief General Manager BrahMos Praveen Pathak, dirilis Sputniknews.com, Rabu 16-1-2020.

BrahMos adalah proyek kerja sama teknis-militer Rusia-India yang paling sukses, kata pakar militer Rusia Vasily Kashin kepada Sputnik. BrahMos saat ini melakukan pemasaran aktif untuk Rudal anti-kapal yang kuat di Asia Tenggara dan Timur Tengah, di total 14 negara.

India, dibantu oleh Rusia, telah meluncurkan keluarga Rudal jelajah supersonik untuk melibatkan sasaran darat dan laut dengan kecepatan 2,8 juta. Versi dasarnya untuk Angkatan Laut didasarkan pada desain rudal anti-kapal supersonik Onyx Rusia. Varian Rudal telah dibuat untuk pasukan darat dan Angkatan Udara dengan jangkauan luas yang didasarkan pada Rudal anti-kapal Rusia.

Saat ini, India, dengan bantuan Rusia, telah menetapkan produksi misil semacam itu, yang menghasilkan beberapa lusin per tahun. India telah lama ingin beralih ke ekspor Rudal BrahMos, yang akan menjadi langkah penting dalam perjalanan panjang untuk mengubah negara dari importir senjata besar menjadi pusat militer-industri yang penting.

Asia Tenggara dan Timur Tengah adalah daerah yang memainkan peran prioritas dalam kebijakan luar negeri India dan hubungan ekonomi asing. India memiliki pengaruh signifikan di wilayah ini, itulah sebabnya mereka dipilih sebagai arah utama untuk mempromosikan Rudal ini.

Telah ada pembicaraan tentang kemungkinan untuk memasok rudal BrahMos ke Vietnam untuk beberapa waktu, tetapi negara ini telah membeli sistem rudal pesisir Bastion Rusia dengan versi ekspor rudal Onyx.

Menurut laporan terbaru, Filipina mungkin menjadi negara pertama yang membeli Rudal BrahMos. Pada Desember 2019, Menteri Pertahanan Nasional Filipina Delfin Lorenzana mengatakan negara itu tertarik untuk membeli 2 Baterai Rudal BrahMos dan menyarankan bahwa kontrak dapat ditandatangani pada paruh pertama tahun 2020.

Rencana pembelian Rudal anti-kapal yang kuat oleh Filipina adalah langkah logis. Sebuah negara kepulauan yang berpenduduk lebih dari 100 juta jiwa memerlukan sarana untuk mengendalikan wilayah-wilayah utama yang berdekatan dengannya. Normalisasi hubungan Tiongkok-Filipina di bawah Presiden Rodrigo Duterte tidak meniadakan keharusan itu.

Dua baterai tidak akan mengubah keseimbangan daya di wilayah tersebut, tetapi kemampuan Filipina untuk mempertahankan diri tanpa beralih ke AS dan sekutunya tetap lebih penting bagi wilayah tersebut. Kesepakatan yang melibatkan substansial, meskipun tidak langsung, keterlibatan Rusia kemungkinan akan membuat Amerika Serikat tidak senang.

Peningkatan kerja sama India-Filipina terjadi setelah Narendra Modi menjabat sebagai perdana menteri India. Pada November 2017, Modi menjadi PM India pertama yang mengunjungi Filipina.

Kebijakan luar negeri Filipina dibangun berdasarkan keseimbangan yang masuk akal antara AS dan Cina, dan tidak ada negara lain yang dapat menandingi pengaruh negara-negara ini terhadap ekonomi dan politik Filipina. Namun, ketika Filipina bergerak ke arah kebijakan multi-vektor, dapat dimengerti jika Filipina mencari kerja sama yang erat dengan sebanyak mungkin mitra.

Potensi pembelian rudal Rusia-India Filipina menunjukkan bahwa negara besar dan penting lainnya perlahan namun pasti berubah dari sekutu junior AS menjadi pemain politik independen, dan ini memainkan peran penting untuk kepentingan Rusia dan China.

Sharing

8 pemikiran pada “Filipina Diharapkan Jadi Pembeli Pertama Rudal BrahMos”

  1. Setuju banget kalau Filipina memiliki Brahmos walau belinya nempil, tidak percuma Narendra Modi kunjungi Filipina, berkunjung ke Indonesia malah ditawari senapan serbu, dan tidak tertarik tuk beli ni rudal, kerjasama kek, atawa minta ilmunya

Tinggalkan komentar