Rolls-Royce Luncurkan Detail Mesin untuk Tempest

Jakartagreater.com – Rolls-Royce telah mengembangkan teknologi mesin pertama di dunia untuk program jet tempur Tempest selama lima tahun terakhir, lansir pesmedia.

Rolls-Royce ingin membuat mesin yang lebih elektrik, cerdas dan memiliki tenaga besar, yang diakui perusahaan merupakan tingkatan baru permintaan untuk pesawat tempur masa depan.

Sebelum peluncuran program Tempest, Rolls-Royce mengklaim sudah mulai menangani tuntutan pembuatan mesin masa depan. Pada tahun 2014 perusahaan mengambil tantangan dalam merancang generator starter listrik yang sepenuhnya tertanam di inti mesin turbin gas, yang sekarang dikenal sebagai Embedded Electrical Starter Generator atau program demonstran E2SG.

Conrad Banks, chief engineer untuk program-program masa depan di Rolls-Royce mengatakan, ” electrical embedded starter-generator akan menghemat ruang dan menyediakan sejumlah besar daya listrik yang dibutuhkan oleh pesawat tempur masa depan. Mesin pesawat tempur saat ini menghasilkan tenaga melalui gearbox di bawah mesin, yang menggerakkan generator. Selain menambah bagian yang bergerak dan menambah kompleksitas, ruang yang dibutuhkan di luar mesin untuk gearbox dan generator membuat badan pesawat lebih besar, yang tidak sesuai untuk platform pesawat siluman. ”

Fase dua dari program ini sekarang telah diadopsi sebagai bagian dari kontribusi Rolls-Royce untuk program Tempest.

Sebagai bagian dari perjalanan ini, perusahaan terus mengembangkan kemampuannya di pasar aerospace, dari teknologi turbin gas hingga sistem tenaga dan propulsi terintegrasi.

Tujuan perusahaan Rolls-Royce adalah untuk menyediakan bukan hanya daya dorong yang mendorong pesawat terbang ke angkasa, tetapi juga daya listrik yang diperlukan untuk semua sistem di atas pesawat serta mengelola semua beban panas yang dihasilkan.

Menurut Rolls-Royce, semua kendaraan masa depan, baik di darat, di udara atau di laut akan secara signifikan meningkatkan tingkat elektrifikasi ke sensor daya, sistem komunikasi senjata, sistem aktuasi dan aksesoris, serta kesatuan avionik tempur.

Peluncuran fase pertama dari program E2SG berinvestasi yang signifikan dalam pengembangan fasilitas elektrikal terintegrasi – rumah uji canggih di mana mesin turbin gas dapat secara fisik terhubung ke jaringan listrik DC.

Peluncuran fase kedua proyek pada tahun 2017 melihat masuknya generator listrik kedua yang terhubung ke spool mesin lainnya. Ini juga termasuk sistem penyimpanan energi dalam jaringan listrik dan kemampuan untuk secara cerdas mengelola pasokan daya pada semua sistem ini.

Mesin listrik two-spool dipasang, dengan kombinasi operasi baik sebagai motor atau generator, produksi serangkaian efek fungsional pada mesin, termasuk transfer daya secara elektrik antara kedua kumparan tersebut.

Sebagai bagian dari program E2SG, Rolls-Royce sedang menyelidiki kelayakan menggunakan pembangkitan generasi dual spool untuk memengaruhi operabilitas, responsif, dan efisiensi engine. Teknologi kunci lainnya yang sedang dikembangkan adalah sistem kontrol cerdas Power Manager, yang menggunakan algoritma yang mengatur secara cerdas pasokan permintaan listrik pesawat sambil mengoptimalkan faktor-faktor lain termasuk efisiensi mesin untuk mengurangi pembakaran bahan bakar atau suhu mesin untuk memperpanjang umur komponen.

Sepanjang program Tempest, Rolls-Royce akan terus mematangkan teknologi kelistrikan yang ditunjukkan oleh program E2SG, dengan fase ketiga pengujian yang kemungkinan mencakup sistem manajemen termal baru yang terintegrasi dengan sistem keseluruhan, serta lebih banyak aksesori kelistrikan mesin.

Perusahaan Rolls-Royce juga berniat menampilkan demonstran skala penuh dari sistem daya dan propulsi canggih. Akan ada teknologi baru di semua bagian turbin gas, termasuk pembangkit twin spool yang tertanam ke tingkat daya yang lebih tinggi, sistem manajemen termal canggih, sistem penyimpanan energi yang disesuaikan dengan siklus tugas yang diharapkan dari pesawat tempur masa depan dan sistem manajemen daya cerdas yang akan dapat mengoptimalkan kinerja turbin gas dan sistem manajemen daya dan termal.

Sharing

5 pemikiran pada “Rolls-Royce Luncurkan Detail Mesin untuk Tempest”

  1. Dari design pesawat yg diinginkan utk platform pesawat yg lebih kecil maka bisa dipastikan kemungkinan hanya utk air superiority.. Jika utk multirole maka internal bay nya harus luas krn hrs dpt memuat rudal jelajah serang darat/permukaan.
    Akan tetapi utk saat ini dmn China dan Rusia telah mengembangkan teknologi radar darat anti siluman, pesawat siluman multirole kurang menguntungkan.
    Sementara jejak panas, jejak komunikasi data link dan jejak radar saat ini sdh bisa menjadi modal pesawat musuh utk mengendus keberadaan pesawat siluman lawannya. Kecuali pesawat benar2 terbang dng mematikan semua perangkat komunikasi data link dan radar. Sehingga memperkecil ruang utk ditangkap radar lawan, yg hanya meninggalkan jejak panas mesin dan body namun kemampuan radar pesawat musuh terbatas utk yg satu ini.
    Dari design knalpotnya, berarti hanya mengadopsi 2D tvc, sama spt F22. Artinya kelincahannya kurang lebih sama dng F22.

    • Ga perlu interbal bay gede2, klo mereka sudah berfikir untuk mengecilkan ukuran mesin bukan hal yg mustahil mereka akan membuat rudal seukuran pensil, tapi daya ledaknya bisa satu kelurahan, berfikir keluar dari kotak

  2. Sementara negara2 lain sedang berlomba membuat pesawat siluman, AS dan Rusia sedang getol2nya membuat drone siluman yg nantinya bertugas sebagai loyal wingman. Dalam serbuan misi pesawat utamanya hanya berada jauh jaraknya dr zona pertahanan udara musuh. Sementara loyal wingman sibuk bertarung dan melakukan serangan darat.
    Dan drone yg dijadikan loyal wingman pun sdh dibekali kecerdasan buatan yg nantinya dpt memilah dan menentukan dlm mengeksekusi targetnya berdasarkan skala prioritas dan berdasarkan deteksi sasaran. Lebih hebat lg sang drone telah diciptakan agar bisa take off dan landing secara mandiri. Lebih hemat biaya dan lebih aman.

Tinggalkan komentar