Boeing Akan Uji Coba Terbangkan Super Hornet Di Kapal Induk India

Lucknow, Jakartagreater.com – Perusahaan Pertahanan Boeing AS sedang merencanakan uji coba peluncuran pesawat tempur F/A-18 Blok III Super Hornet di jalur ski jump untuk membuktikan kemampuannya, saat Boeing mengincar kesepakatan bernilai miliaran dolar dari Angkatan Laut India untuk akusisi 57 jet tempur, lansir The Print.

“Rencana pengujian sedang berlangsung. Kami akan memeriksa pesawat kami dengan ski jump dengan ketat, ”kata Thom Breckenridge, Wakil Presiden, International Sales (Strike, Surveillance and Mobility) di Boeing Defense, Space and Security, di DefExpo 2020, yang diadakan di Lucknow.

Tanpa merinci waktu pelaksanaannya, Breckenridge mengatakan bahwa pesawat akan memenuhi persyaratan India dan pihaknya sedang dalam diskusi dengan Angkatan Laut India untuk uji coba.

Pesawat tempur berbasis kapal induk umumnya terdiri dari tiga kategori – STOVL (short take-off and vertical landing), STOBAR (short take-off but arrested recovery) dan CATOBAR (catapult take-off but arrested recovery.

Kapal induk India, INS Vikramaditya dan kapal induk buatan India yang sedang dibangun, menggunakan teknologi STOBAR dengan menggunakan jalur ski jump.

Super Hornet, merupakan pesawat tempur yang lepas landas dari kapal induk Amerika menggunakan teknologi CATOBAR.

Ski-jump adalah jalan melengkung ke atas di geladak kapal induk yang dirancang untuk memberikan daya lepas landas yang memadai untuk jet tempur.

Breckenridge mengatakan Super Hornet itu akan dapat mendarat dengan kawat penahan yang digunakan oleh India dan tidak perlu menggunakan jenis baru.

Menariknya, saat menyodorkan Super Hornets, pejabat Boeing juga mengatakan bahwa pemilihan pesawat tempur Amerika akan membawa AS dan India lebih dekat.

Angkatan Laut India telah mengeluarkan Request for Information (RFI) pada 2018 untuk 57 jet tempur yang “dimaksudkan sebagai pesawat tempur multi-peran berbasis kapal induk –mampu beroperasi siang-malam dan segala cuaca yang dapat digunakan untuk pertahanan udara, operasi udara ke permukaan, buddy refuelling, pengintaian, dan misi lainnya dari kapal induk India ”.

Angkatan Laut saat ini mengoperasikan jet tempur MIG-29K buatan Rusia dari INS Vikramaditya.

Idenya adalah untuk memiliki jenis pesawat tempur lain untuk kapal induk pertama buatan dalam negeri yang sedang dibangun di Cochin, dan juga untuk kapal induk dalam negeri kedua yang masih dalam tahap perencanaan.

Saat ini, enam pesawat tempur yang kompatibel untuk terbang dari atas kapal induk adalah – Rafale (Dassault, Prancis), F / A-18 (Boeing, AS), MIG-29K (Rusia), F-35B, F-35C (Lockheed Martin, AS) dan Gripen (Saab, Swedia).

Salah satu pesawat tempur asing, yang akhirnya akan dipilih, bersama dengan pesawat tempur twin-engine deck-based fighter (TEDBF) buatan India akan menjadi andalan Angkatan Laut India untuk 30-40 tahun ke depan, kata seorang perwira Angkatan Laut.

Boeing dan Angkatan Udara India sedang dalam pembicaraan untuk dukungan performance-based logistics (PBL) untuk armada helikopter serang Apache dan angkat berat Chinook.

Dukungan PBL akan memerlukan pengerahan karyawan Boeing di pangkalan IAF di mana helikopter beroperasi untuk membantu dalam perawatan dan pemeliharaan seperti dalam kasus pesawat C-17. Ini akan memastikan bahwa ada 80 persen ketersediaan armada sepanjang waktu.

Kontrak serupa juga ada antara Boeing dan Angkatan Laut India untuk pemeliharaan pesawat pengintaian maritim dan anti-kapal selam P8i. “Kontrak ini dilengkapi dengan klausul garansi dua bulan. Pembicaraan saat ini sedang berlangsung antara Boeing dan IAF untuk periode yang lebih lama, ”kata seorang pejabat Boeing.

Empat pertama dari 15 helikopter Chinook CH-47F (I) yang dipesan oleh IAF pada tahun 2015, tiba di India pada bulan Februari tahun lalu. Empat pertama dari 22 helikopter Apache AH-64E tiba di India pada bulan Juli tahun lalu. Boeing akan menyerahkan lima helikopter (terakhir) pada tahun ini.

Sharing

Satu pemikiran pada “Boeing Akan Uji Coba Terbangkan Super Hornet Di Kapal Induk India”

Tinggalkan komentar