Bukan Pilot Biasa yang Bisa Lakukan Manuver Ekstrem

Jakartagreater.com – Setiap pesawat tempur baru yang mulai bergabung dengan Angkatan Udara memiliki kemampuan dan spesifikasi yang berbeda, seperti halnya pesawat tempur generasi kelima Su-57, pilot Rusia harus mengadaptasi keterampilan terbang secara solo atau dalam satu formasi, serta melakukan manuver aerobatik tingkat tinggi – sesuatu yang sekarang berhasil mereka raih, lansir Sputnik.

Manuver jet tempur biasanya dipamerkan saat pertunjukan udara, menampilkan akrobat udara yang mencengangkan dengan berbagai manuver yang mencoba mengungguli lawan, mendapatkan keunggulan, dan akhirnya memenangkan pertempuran udara.

Misalnya, adalah manuver “Pugachev Cobra” yang terkenal, yang dinamai dari pilot uji coba Soviet, yang memungkinkan pilot Su-27 untuk menipu lawan dan berganti keunggulan dari di kuntit menjadi menguntit pesawat lawan.

Manuver lain yang disebut “Kvochur’s Bell” digunakan oleh pilot untuk menipu radar musuh dan mengarahkan senjata rudal udara-ke-udara, serta untuk dengan cepat mengurangi kecepatan sebelum kemudian dapat menyerang target darat. Manuver-manuver ini sering dilakukan dengan menghentikan pesawat di udara, dan hanya ada beberapa pesawat tempur, seperti Su-27 Rusia atau Su-57, yang mampu melakukan itu tanpa terjadi risiko besar kecelakaan.

Hanya untuk Pilot Terbaik

Tetapi manuver-manuver ini ada harganya – para pilot yang melakukannya mengalami tingkat stres G yang tinggi secara abnormal, kadang-kadang mendekati batas maksimum 9G yang biasanya diizinkan.

Pilot uji Rusia dan yang pertama memperkenalkan manuver “Bell” Anatoly Kvochur menjelaskan. Dia menggambarkan stres 9G sebagai orang yang pada dasarnya berbobot sembilan kali lebih banyak daripada yang sebenarnya.

Dengan tekanan seperti, dan sejumlah besar gejala lain dari stres G yang tinggi dan semakin berat, bisa semakin melumpuhkan kemampuan pilot untuk mengendalikan pesawat.

“Pada awalnya, lengan dan kaki semakin berat, semakin sulit untuk mengendalikan pesawat. Kemudian kepala seseorang mulai miring ke bawah. Pada 6G, muncul selubung di depan mata seseorang. Di bawah pengaruh gravitasi, darah di sepanjang tulang belakang turun ke kaki, membuat otak kehabisan oksigen dan bisa mematikan. Anda tidak dapat melihat dengan jelas lagi dan anda kehilangan kemampuan untuk benar memahami situasi saat itu “, Kvochur menjelaskan.

Hanya segelintir pilot yang dapat menahan tekanan seperti itu dan tetap mengendalikan jet mereka selama pertempuran udara. Pilot-pilot ini pertama kali mengalami tekanan ini dalam situasi yang dapat dikendalikan dalam simulator yang melatih toleransi G mereka, membuat mereka kurang rentan terhadap stres semacam itu. Pilot berpengalaman bahkan dapat merasakan secara naluriah ketika mereka perlu mengurangi sudut serangan selama manuver untuk menghindari apa yang disebut G-LOC – kehilangan kesadaran akibat gravitasi.

Kini Ada Pakaian Khusus Penerbangan

Tapi sekarang pilot tidak perlu melawan G-stress selama manuver dogfight “sendirian” – kini ada pakaian penerbangan khusus yang telah dirancang sejak 1950-an dan terus dikembangkan hingga kini.

Pakaian ini menutupi seluruh tubuh pilot dan secara otomatis mulai memberikan tekanan pada bagian bawah ketika jet mulai bermanuver. Dengan menekan kaki pilot dan bagian bawah tubuh lainnya, pakaian itu mendorong darah kembali ke otak, memberinya cukup oksigen untuk berfungsi sampai ke akhir aerobatik.

Pilot Kvochur dapat mencoba salah satu pakaian pilot Rusia terbaru dan membagikan bahwa itu “sangat membantu” ketika ia mencapai tingkat stres 11,5 G yang biasanya dilarang untuk pilot karena paparan yang lama dapat menyebabkan trauma atau bahkan kematian.

Sharing

Satu pemikiran pada “Bukan Pilot Biasa yang Bisa Lakukan Manuver Ekstrem”

Tinggalkan komentar