USS Zumwalt Resmi Perkuat Angkatan Laut AS

Jakartagreater.com – Angkatan Laut AS menerima pengiriman kapal perusak USS Zumwalt senilai US$ 4 miliar pada hari Jumat, tiga tahun setelah Angkatan Laut menugaskan kapal perang siluman itu, lansir Defenseworld.

“Angkatan Laut menerima pengiriman USS Zumwalt (DDG 1000), kapal utama next-generation dari armada kapal perang multi-misi Angkatan Laut, pada tanggal 24 April. Dengan pengiriman tersebut, USS Zumwalt bergabung dengan pasukan tempur Armada Pasifik AS dan tetap ditugaskan ke Surface Development Squadron One, ”kata Naval Sea Systems Command (NAVSEA) dalam sebuah pernyataan.

Kapal perusak siluman berpeluru kendali diluncurkan pada Oktober 2016, tetapi sebuah undang-undang yang disahkan oleh Kongres tidak lama setelah itu melarang Angkatan Laut menerima pengiriman kapal yang tidak sepenuhnya dilengkapi dengan kemampuan tempurnya.

Dengan sistem tempur yang berfungsi, kapal perang seberat 16.000 ton itu sekarang akan berpindah ke fase baru pengujian di laut yang dikembangkan dan terintegrasi.

The Government Accountability Office (GAO) tahun lalu mencatat bahwa kapal perang ini tidak memiliki amunisi proyektil yang cocok untuk dua meriam Advanced Gun Systems. Angkatan Laut pada awalnya berencana untuk membeli Long-Range Land Attack Projectile (LRLAP), tetapi harga yang dipatok sangat mahal yaitu US$ 80.000 hingga US$ 1 juta per amunisi.

Laporan GAO menyatakan bahwa Bath Iron Works (BIW) milik Angkatan Laut dan General Dynamics gagal untuk membekukan desain Zumwalt class sebelum pembangunan kapal pertama dimulai, yang menghasilkan “banyak perubahan desain, peningkatan biaya yang signifikan, dan terlambat dari jadwal. ”

Sekitar 320 kekurangan serius ditemukan selama evaluasi oleh Board of Inspection and Survey, organisasi utama Angkatan Laut AS yang memeriksa dan melaporkan kesiapan kapal perang untuk operasi tugas aktif.

Selain itu, Angkatan Laut mengubah misi utama kapal perusak dari serangan darat menjadi serangan permukaan ofensif pada tahun 2018. Modifikasi yang yang dilakukan itu menelan biaya sekitar US$ 1 miliar, catat GAO.

“Acara ini menandai tonggak penting dari pengiriman ganda USS Zumwalt, yang mencapai pengiriman Hull Mechanical & Electrical dari pembuat kapal General Dynamics’ Bath Iron Works pada Mei 2016. Raytheon Integrated Defense Systems adalah kontraktor utama untuk Sistem Pertempuran Zumwalt, dan telah mengaktifkan aktivasi dan integrasi untuk kapal-kapal Zumwalt class di Bath, Maine dan San Diego, ”bunyi pernyataan NAVSEA.

“Setelah berlayar lebih dari 9000 mil dan 100 hari di laut pada 2019, kami benar-benar menantikan pengujian di laut yang lebih agresif dan validasi sistem tempur yang mengarah pada pencapaian kemampuan operasional awal,” kata Kapten. Andrew Carlson, Komandan Perwira dari USS Zumwalt.

USS Zumwalt adalah kapal pertama dari kapal perusak Zumwalt class. Kapal lainnya, USS Michael Monsoor (DDG 1001) masih di pelabuhan di San Diego dan sedang menjalani aktivasi sistem tempur. Sedangkan kapal ketiga USS Lyndon B. Johnson (DDG 1002), sedang dibangun di galangan kapal BIW di Bath, Maine.

Kapal perang berlambung tumblehome dengan desain menusuk-gelombang ini memiliki beragam kecanggihan. Dengan menggunakan inovasi ketahanan tinggi – Integrated Power System (IPS) DDG 1000 memiliki kapasitas tenaga listrik hingga 1.000 volt, yang cukup memberikan tenaga kelistrikan untuk berbagai kebutuhan operasional kapal. Selain itu, bentuk superstruktur dan susunan antenanya secara signifikan mengurangi penampang radar, membuat kapal sulit terlihat oleh radar musuh.

Sharing

Tinggalkan komentar