Rencana Israel Caplok Wilayah Palestina Picu Provokasi dan Kekerasan

File:Bridge connecting Israel with the West BankPalestine.jpg From Wikimedia Commons, the free media repository.

Moskow, Jakartagreater.com –  Wakil Menteri Luar Negri Rusia dan Utusan Khusus Presiden untuk Timur Tengah dan Afrika Mikhail Bogdanov mengatakan rencana Israel untuk mencaplok wilayah Palestina di Tepi Barat akan mengakhiri prospek solusi perdamaian kedua negara.

Pencaplokan tersebut kemungkinan besar akan memicu kekerasan baru di Palestina. Dirilis Sputnik, Rabu, 10 juni 2020, menurut Bogdanov, tindakan seperti itu akan memiliki konsekuensi yang sangat merugikan.

Baca Juga:

Jet Tempur Tiongkok Dekati Taiwan Saat Pesawat Militer AS Terbang Melintas

Beli Tambahan F-16 Block 70, Bulgaria Ingin Jual MiG-29

“Ada kemungkinan bahwa pemerintah koalisi Israel yang baru dapat mulai bertindak atas pernyataan ini segera, memperluas kedaulatan Israel ke Tepi Barat. Kami percaya bahwa tindakan seperti itu akan memiliki konsekuensi yang sangat merugikan. Kami setuju dengan penilaian dan peringatan terhadap ini yang tercermin dalam keputusan Liga Arab baru-baru ini mengenai masalah ini. Menurut pendapat kami, pencaplokan beberapa wilayah Palestina oleh Israel akan menghalangi penerapan solusi 2 negara dan kemungkinan besar akan memprovokasi putaran baru kekerasan di Palestina dan semakin memperburuk yang sudah ketidakpuasan yang tinggi di tempat-tempat Arab “, katanya dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Al-Ahram Mesir, yang diposting di situs web Kementerian Luar Negeri Rusia.

Sebelumnya Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh mengancam akan mendeklarasikan kemerdekaan Palestina jika Israel melanjutkan rencana tersebut.

“Begitu Israel melanjutkan rencananya untuk mencaplok wilayah-wilayah Tepi Barat, kami akan membuat langkah selanjutnya untuk mendeklarasikan kemerdekaan Palestina”, katanya seperti dikutip oleh kantor berita Palestina, Ma’an.

Sementara itu, Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyatakan semua perjanjian keamanan yang dicapai dengan Israel dan Amerika Serikat batal. Pembatalan itu terjadi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji untuk memperluas kedaulatan Israel ke permukiman Yahudi di Tepi Barat.

Israel berencana mulai mencaplok tanah di Tepi Barat segera setelah kesepakatan Presiden AS Donald Trump yang mengusulkan solusi 2 negara tersebut di kawasan yang akan memungkinkan terciptanya negara Palestina yang didemiliterisasi. Namun, pihak Arab menolak kesepakatan itu, karena akan mengakui permukiman Israel di Tepi Barat.

Israel selama beberapa dekade telah berkonflik dengan Palestina, yang mencari pengakuan diplomatik untuk negara merdeka mereka di wilayah Tepi Barat yang diduduki oleh negara Yahudi selama Perang Enam Hari pada tahun 1967. Israel telah menolak untuk mengakui Palestina sebagai negara dan menentang resolusi PBB dalam proses tersebut.

Sharing

7 pemikiran pada “Rencana Israel Caplok Wilayah Palestina Picu Provokasi dan Kekerasan”

  1. Berkat kebijakan trump yg mengakui kota jerusalem sbg ibu kota israel sekarang israel jd makin berani caplok wilayah palestina & liga arab yg seharusnya jd pelindung palestina sekarang sibuk bunuh satu sama lain dgn alasan bodoh spt menggulingkan diktator atau membasmi teroris.

  2. Tapi dalam sejarah amerika presiden trump adlh presiden pertama yg berani mengambil kebijakan utk mengakui secara resmi kota jerusalem sbg ibu kota israel yg otomatis mempersulit adanya perdamaian & solusi 2 negara palestina- israel.

    • dilihat dari rekam jejaknya, ga mungkin tuh solusi 2 negara akan tercapai. soalnya palestina maunya Israel hilang dari peta, Israel takut kalo dia biarin palestina merdeka maka rakyatnya akan ada dalam bahaya, yah gabakal damai lah. kalo 2 state solution ini diterima, mungkin palestina dah merdeka dari zaman Bill Clinton, dimana Yasser Arafat dan PM Israel sudah sepakat dalam bentuk perjanjian Oslo. tapi mana ada, kenyataanya masih saling bunuh.

  3. Mayoritas negara anggota pbb & DK Pbb kecuali amerika yg dipimpin trump saat ini hanya menyepakati opsi solusi 2 negara utk mengatasi konflik israel-palestina suka ataupun tdk,hanya segelintir pihak saja didunia ini menyetujui opsi satu negara dan biasanya opsi 1 negara hanya didukung oleh pihak pro palestina tapi anti israel ataupun sebaliknya.

Tinggalkan komentar