Wow, Dua Carrier Strike Group AS Beroperasi di Laut Filipina - JakartaGreater

Wow, Dua Carrier Strike Group AS Beroperasi di Laut Filipina

Jakartagreater – Kelompok Kapal induk penyerang (Carrier Strike Group / CSG) USS Theodore Roosevelt (CVN 71) bersama CSG 9 dan USS Nimitz (CVN 68) bersama CSG 11 memulai operasi dual carrier flight di Laut Filipina, 21 Juni 2020, dirilis Navy.mil.

Kapal-kapal dan pesawat yang ditugaskan untuk kedua Carrier Strike Group ini memulai operasi terkoordinasi di perairan internasional yang menunjukkan kemampuan unik Amerika Serikat dalam mengoperasikan beberapa kelompok serangan kapal induk dalam jarak dekat.

Baca Juga:

Jet Tempur F-22 Intersep Bomber Tu-95 dan Su-35

NASAMS Modernisasi Sistem Pertahanan Udara Lithuania

Stok Berlimpah, Sidewinder Tua Bisa Evolusi Jadi Rudal Anti Tank

Saat berada di laut, Carrier Strike Group akan mendukung latihan pertahanan udara, pengawasan laut, pengisian kembali di laut, pelatihan tempur udara defensif, serangan jarak jauh, manuver terkoordinasi dan latihan lainnya.

USS Theodore Roosevelt (CVN 71) (U.S. Navy – Mass Communication Specialist Seaman Dylan Lavin)

“Ini adalah peluang besar bagi kita untuk berlatih bersama dalam skenario yang kompleks,” kata Laksamana Muda Doug Verissimo, komandan Carrier Strike Group (CSG) 9. “Dengan bekerja bersama dalam lingkungan ini, kita meningkatkan keterampilan taktis dan kesiapan dalam menghadapi wilayah yang semakin bertekanan dan COVID-19. ”

Sebagai negara Pasifik dan pemimpin Pasifik, Amerika Serikat memiliki kepentingan nasional dalam menjaga keamanan dan kemakmuran, penyelesaian sengketa secara damai, perdagangan sah tanpa hambatan, dan kepatuhan terhadap kebebasan navigasi dan penerbangan di seluruh wilayah Indo-Pasifik yang dibagi bersama. Selama lebih dari 75 tahun, Angkatan Laut AS telah menjadi kehadiran yang gigih dan menstabilkan melakukan operasi di seluruh wilayah setiap hari.

E/A-18G Growler launches from the flight deck of the aircraft carrier USS Theodore Roosevelt (CVN 71), June 17, 2020. (U.S. Navy – Mass Communication Specialist 3rd Class Zachary Wheeler)

“Angkatan Laut Amerika Serikat memiliki sejarah panjang dalam mengoperasikan beberapa kelompok serangan kapal induk sebagai kekuatan gabungan di Pasifik,” kata Laksamana Muda James Kirk, komandan Carrier Strike Group (CSG) 11. “Operasi kami menunjukkan ketangguhan dan kesiapan dari kami. kekuatan angkatan laut dan merupakan pesan kuat dari komitmen kami terhadap keamanan dan stabilitas regional karena kami melindungi hak-hak, kebebasan, dan penggunaan laut yang sah secara hukum untuk kepentingan semua bangsa. ”

Baca Juga:

Selain Jet Tempur, India Butuh Tank T-90 dan Kapal Selam Kilo Rusia

Pasukan Gunung India Dikerahkan, Kuasai Medan Terjal Bersalju

AS Pertimbangkan Ubah F-22 ‘Latih’ Jadi Jet Tempur

Kapal induk Angkatan Laut A.S. telah melakukan operasi dua kelompok serangan kapal induk di Pasifik Barat termasuk Laut Cina Selatan, Laut Cina Timur dan Laut Filipina selama beberapa tahun. Operasi ini biasanya terjadi ketika strike group yang dikerahkan ke wilayah operasi Armada ke-7 dari Pantai Barat Amerika Serikat bergabung dengan Carrier Strike Group yang dikerahkan ke depan dari Jepang.

USS Theodore Roosevelt, and USS Nimitz Carrier Strike Groups dual carrier flight operations in the Philippine Sea, 23/06/2020. (U.S. Navy – Mass Communication Specialist Seaman Dylan Lavin)

“Bekerja dengan Laksamana Muda Kirk dan Carrier Strike Group 11 selama penempatan mereka merupakan kesempatan besar bagi kami untuk melatih tentang bagaimana kami mengoperasikan beberapa kelompok serang di lingkungan yang diperebutkan,” kata Verissimo. “Kapal induk Amerika Serikat memiliki fleksibilitas, daya tahan, daya tembak, kemampuan manuver, dan kemampuan yang tak tertandingi dalam sejarah perang. ”

USS Theodore Roosevelt, and USS Nimitz Carrier Strike Groups dual carrier flight operations in the Philippine Sea, 23/06/2020. (U.S. Navy – Mass Communication Specialist Seaman Dylan Lavin)

CSG 11 terdiri dari kapal induk USS Nimitz (CVN 68), kapal penjelajah Rudal berpemandu USS Princeton (CG 53) dan kapal perusak berpeluru kendali dari Destroyer Squadron (DESRON) 9, yang mencakup USS Sterett (DDG 104), USS Ralph Johnson ( DDG 114) dan Carrier Air Wing (CVW) 17.

CSG 9 terdiri dari kapal induk USS Theodore Roosevelt (CVN 71), kapal penjelajah rudal berpemandu USS Bunker Hill (CG 53) dan kapal perusak Rudal berpemandu dari Destroyer Squadron (DESRON) 23, USS Russell (DDG 59), USS Rafaela Peralta ( DDG 115), dan Carrier Air Wing (CVW) 11.

6 pemikiran pada “Wow, Dua Carrier Strike Group AS Beroperasi di Laut Filipina”

  1. Dek lincreet, gak perlu saya yg menjawab kapal pengiring kapal induk. Sang Admin bung Diego sdh menjawabkan utk kamu yg pura2 ngetest nanya padahal memang aslinya gak paham. Ilmu PAUD akal bulusmu masih kancrut banget dek…..xicixicixicixi

    Terima kasih buat Bung Diego yg telah berbaik hati meluangkan waktu dng tulisannya utk menjelaskan diartikel ini sehingga menambah sedikit pengetahun buat dek lincreet krn klo banyak dia gak mampu bung. Bisa epilepsinya kumat sampe ngaku2 dikloning….xicixicixicixi

  2. fanboy kacrut,komen melulu dengan nafsu dan kebodohan,engak tau engak ada ilmunya.
    orang cari tau dulu ,jangan asal ceplok batok tok.
    berapa kekuatan dan apa dampak dari kekuatan tersebut bila benar terjadi bentrokan.
    ngitung aset yang dikerahkan saja engak tau mau ngitung dampak dari kekuatan tersebut,kancrut.
    satu pormasi kapal induk dengan mode tempur penuh tidak bisa diangap sebelah mata,berapa destroyer dan beberapa frigate dan kasel.
    sedang isi kapal induk 70- 100 unit pespur,jangan diliat yang parkir diatas dek,tapi hitung juga digarasi bawah nya.
    jadi komen modal kancrut dah engak zaman.
    mau exsis dengan modal [email protected] tok.

  3. Klo satu grup tempur gitu disalvo 200 rudal kira2 berapa biji yah yg tembus?
    Klo kapal induk nya rusak serius pesawat2 tempur yang jumlahnya bahkan lebih banyak(lebih canggih juga pastinya) drpd milik sebagian besar negara2 di asean masih memungkinkan dterbangin apa kaga?

Tinggalkan komentar