Eurofighter Typhoon – Penjaga Langit Eropa

JakartaGreater.com – Eurofighter Typhoon adalah kolaborasi antara beberapa negara Eropa, dan merupakan salah satu pesawat tempur terbaik di dunia.

Setelah mengalami dua perang dunia dahsyat, berbagai negara sekutu Eropa memahami pentingnya menempa dan mempertahankan perjanjian pertahanan dan persenjataan untuk memastikan bahwa pengembangan dan kemajuan teknologi persenjataan dapat dibagikan dalam aliansi mereka.

Baca Juga:

Jet Tempur Su-27 Rusia Cegat Bomber AS

Pasukan Payung Tapi Dilengkapi Tank Baja

Termasuk dalam kerjasama pertahanan ini adalah konsolidasi sumber daya dan teknologi untuk membangun pesawat tempur baru yang akan memperkuat angkatan udara dari negara-negara yang berpartisipasi. Salah satu program yang lahir dari ini adalah usulan “European Combat Fighter” yang dicetuskan pada awal 1970-an oleh Kementerian Pertahanan Inggris sebagai jet tempur baru untuk menggantikan pesawat tempur garis depan yang lebih tua yang kemudian akan membentuk dasar dari apa yang sekarang menjadi Eurofighter Typhoon, lansir HotCars.com.

Dan dibawah ini adalah 15 kelebihan pesawat tempur Eurofighter Typhoon yang membuatnya layak menjadi penjaga langit Eropa.

Pesawat tempur Typhoon Angkatan Udara Jerman (foto : Luftwaffe/Marcel Wenk)

1. Eropa Bersatu

Pengembangan Eurofighter dimulai pada tahun 1983 dengan program Future European Fighter Aircraft, sebuah kolaborasi antara negara-negara Eropa yang meliputi Inggris, Jerman, Prancis, Italia dan Spanyol. Usaha patungan ini dilakukan untuk menghemat biaya, memberikan kesempatan kerja bagi negara peserta, dan kesempatan untuk membeli pesawat tempur begitu selesai dirancang.

Baca Juga:

Jet Tempur Su-27 Rusia Cegat Bomber AS

Pasukan Payung Tapi Dilengkapi Tank Baja

2. Prancis Keluar

Selama tahap pengembangan dan desain proyek, Prancis ingin memiliki peran yang lebih menonjol yang menyebabkan ketidaksepakatan pada segi desain dan kebutuhan. Akibatnya, Prancis keluar meninggalkan konsorsium untuk mengembangkan pesawat tempurnya sendiri, Dassault Rafale.

3. Prototipe Lebih Cepat Uji Terbang

Dalam waktu 10 tahun dari saat program dimulai, prototipe Eurofighter melakukan uji terbang pertama pada Maret 1994, diterbangkan oleh kepala uji coba DASA Peter Weger. Penerbangan uji untuk menilai teknologi dan kemampuan jet eksperimental saat itu berlangsung dengan sukses.

4. Kerjasama Pilot dan Komputer

Eurofighter adalah pesawat Delta Wing dengan sayap Canard di depan yang menambah daya angkat dan kemampuan manuver. Ini adalah tata letak sayap kompleks yang membutuhkan input atau bantuan terus menerus dari sistem komputer penerbangan untuk memastikan Eurofighter dapat terbang dengan benar dan tidak berhenti selama operasinya.

5. Kemampuan Take Off dan Landing Jarak Pendek

Satu kemampuan penting dari Eurofighter adalah jet tempur dapat melakukan STOL (short take-off and landing). Kemapuan yang berguna untuk melakuakn pendaratan dan penerbangan dengan landasan pendek, di mana pesawat tempur harus segera medarat atau mengudara dalam waktu secepat mungkin.

6. Stabil dan Santai

Selain menggunkan konfigurasi Delta Wing dan Canard di depan, aspek penting lainnya untuk sisi aerodinamisnya adalah desainnya ” Relaxed Stability ” yang membuat Eurofighter sangat bisa bermanuver, persyaratan penting bagi pesawat tempur superioritas udara.

Tentengan lengkap persenjataan Typhoon (foto : Eurofighter.com)

Baca Juga:

Jet Tempur Su-27 Rusia Cegat Bomber AS

Pasukan Payung Tapi Dilengkapi Tank Baja

7. Kecil Tapi Kuat

Dibandingkan dengan jet tempur garis depan lainnya, Eurofighter terlihat lebih kecil, tetapi mampu membawa sekitar 13 hard point untuk senjata dan tanki bahan bakar, dan karena dikembangkan sebagai pesawat tempur multinasionalnya, Eurofighter dapat beroperasi dengan mudah di Angkatan udara sekutu meski dengan menggunakan berbagai amunisi, lapangan terbang, dan avionik yang kompleks.

8. Semi-Siluman

Meskipun tidak siluman seperti F-22 atau F-35, Eurofighter memiliki kemampuan semi-stealth berkat penampang frontal badan yang rendah dan penggunaan serat karbon yang cukup besar (70 persen) dan glass-reinforced plastics (12 persen) dalam konstruksinya yang membantu Eurofighter menghindari deteksi radar musuh.

9. Mata di mana-mana

Penting bagi kekuatan ofensif Eurofighter adalah kemampuannya untuk mendeteksi musuh di wilayah udaranya. Ini dimungkinkan dengan kemampuan di luar jangkauan visual (BVR) yang dimiliki Eurofighter melalui radar ECR-90 canggihnya yang dapat melacak berbagai target pada jarak jauh.

10. Terbang dan Menghilang Dalam 30 Detik

Untuk mempercepat peluncurannya ke zona pertempuran atau kembali ke pangkalan, Topan memiliki ledakan tenaga yang kuat yang membuatnya mampu melesat sangat cepat karena mesin kembarnya dapat menjadi supersonik dalam waktu kurang dari 30 detik. Untuk referensi Mach 1 supersonic setara dengan kecepatan 1.234.8 Km per jam

11. Tenaga Dorong Typhoon

Eurofighter ditenagai oleh mesin turbofan Eurojet kembar yang mampu melakukan supercruise dan kecepatan tertinggi 2.495Km per jam. Pesawat tempur yang sangat cepat, jangkauan maksimumnya adalah 2.900Km tetapi dapat diperpanjang dengan tangki bahan bakar tambahan.

12. Sistem Command dan Control

Desain kokpit dari Eurofighter menyediakan beberapa antarmuka kontrol dan informasi terbaik untuk pesawat tempur termasuk sistem head-up, head-down dan head-out, serta Direct Voice Input (DVI) dan Hand-On Throttle And Stick (HOTAS) ).

13. Siap Tempur dan Bersenjata Lengkap

Eurofighter membawa persenjataan penghancur yang kuat. Ini termasuk hingga 6 bom, 6 rudal, dan meriam. Konfigurasi arsenalnya dapat diubah tergantung pada misi yang diembannya, tetapi standarnya, Eurofighter membawa persenjataan rudal udara ke udara dan rudal udara ke darat.

14. Mampu Menyerang dan Bertahan

Selain persenjataan ofensifnya, Eurofighter memiliki banyak peralatan pertahanan diri yang dapat digunakannya. Suite pertahanan DASS-nya mencakup warrior missile, chaff dan flare dispenser, dan sensor peringatan laser yang meningkatkan tingkat keselamatan dan perlindungan jet tempur ini.

15. Pengawal Langit Eropa

Eurofighter melayani angkatan udara dari banyak kontributor Eropa yang bertindak sebagai pesawat tempur garis depan utama. Didesain dengan sistem senjata berayun-peran, membuatnya mampu melakukan berbagai tugas dan misi operasional yang berbeda, Eurofighter bisa dikatakan sukses sebagai penjaga langit Eropa.

Satu pemikiran pada “Eurofighter Typhoon – Penjaga Langit Eropa”

  1. Tapi mahal.
    Mahal harganya, perawatannya, ga cocok utk negara ber-flower kek asia tenggara(malaysia udah ngalamin perihnya kantong miara ini burung), lebih cocok buat negara yg ekonominya udah mapan.

Tinggalkan komentar