AS Kirim 2 Kapal Induk ke Laut Cina Selatan, di saat Latihan Cina di Area Itu

Jakartagreater – Wall Street Journal mengutip pernyataan komandan strike group Amerika Serikat, Laksamana Muda George M. Wikoff mengatakan bahwa Angkatan Laut AS mengirim 2 kapal induk ke Laut Cina Selatan untuk mengambil bagian dalam latihan militer, dirilis Sputniknews.com, 4 Juli 2020.

Kapal induk USS Nimitz dan USS Ronald Reagan, serta beberapa kapal yang menyertainya, akan tiba di daerah itu pada hari Sabtu 4-7-2020, menurut George M. Wikoff.

“Tujuannya adalah untuk menunjukkan sinyal yang tidak ambigu kepada mitra dan sekutu kami bahwa kami berkomitmen untuk keamanan dan stabilitas regional,” katanya tanpa menguraikan lokasi yang tepat dari latihan AS.

Laksamana Muda George M. Wikoff,  belakangan menambahkan bahwa latihan itu bukan tanggapan terhadap yang saat ini dilakukan oleh Beijing di Laut Cina Selatan, yang sebelumnya mengecam Pentagon sebagai “kontra-produktif terhadap upaya meredakan ketegangan dan menjaga stabilitas”.

Pernyataan George M. Wikoff diperkkuat oleh juru bicara Armada Ketujuh AS, Joe Jeiley, yang mengatakan bahwa “mengoperasikan 2 strike group kapal induk di Laut Cina Selatan memberikan peluang pelatihan lanjutan bagi pasukan kami” dan memberikan “komandan fleksibilitas operasional yang signifikan seandainya pasukan itu dipanggil untuk menanggapi situasi regional ”.

“Kehadiran 2 maskapai penerbangan tidak menanggapi peristiwa politik atau dunia apa pun. Kemampuan canggih ini adalah salah satu dari banyak cara Angkatan Laut AS mempromosikan keamanan, stabilitas, dan kemakmuran di seluruh Indo-Pasifik”.

Pernyataan itu muncul setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Zhao Lijian menolak pernyataan resmi Departemen Pertahanan AS tentang latihan Beijing di Laut Cina Selatan, yang katanya sedang dilakukan dalam ruang lingkup kedaulatan Tiongkok.

Dalam referensi yang jelas ke AS, juru bicara itu menambahkan bahwa “negara-negara non-regional” tertentu yang melakukan latihan militer di Laut Cina Selatan mempengaruhi stabilitas kawasan.

Pernyataan itu mengikuti Pentagon yang mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis  2-7-2020 bahwa “latihan militer China adalah yang terbaru dalam serangkaian tindakan RRC (Republik Rakyat Tiongkok) untuk menegaskan klaim maritim yang melanggar hukum dan merugikan tetangga Asia Tenggara di Laut Cina Selatan”.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, dalam bagiannya, menggambarkan latihan Cina sebagai “sangat provokatif”, tweeting bahwa AS “menentang klaim Beijing yang melanggar hukum (untuk Laut Cina Selatan)”.

Selain Cina, Kepulauan Spratly dan Kepulauan Paracel, yang merupakan wilayah yang paling sering disengketakan di laut Cina Selatan, juga diklaim oleh Filipina, Vietnam, Brunei, Malaysia, dan Taiwan. Cina telah melakukan kontrol de facto atas Paracels sejak 1974.

Sharing

11 pemikiran pada “AS Kirim 2 Kapal Induk ke Laut Cina Selatan, di saat Latihan Cina di Area Itu”

  1. Sebaiknya Indonesia melakukan pindah latihan perang. Tidak lg di Asembagus Situbondo. Melainkan dipusatkan di Tanjung Pala, Pulau Laut Kabupaten Natuna.
    Baik latihan Gabungan, maupun latihan setiap matra TNI.
    Disetiap latihan tentulah diawali sterilisasi kawasan laut ZEE sekitarnya, yg secara langsung jg merupakan peringatan kpd CG China berserta nelayan mereka utk tidak mendekat krn sedang pelaksanaan latihan gabungan.
    Ini sangatlah cocok utk memberikan sinyal keras kpd China utk tdk menyenggol2 lg batas ZEE Indonesia walau sekedar lewat sekalipun.

  2. 2 kelompok kapal induk AS sdh berlayar ke LCS. Akan lebih menghasilkan efek gentar ke China, jika AS galang pasukan NATO utk ikut terlibat latihan gabungan NATO di LCS saat ini jg. Dng target sasaran salah satu pulau di kepulauan spratly.
    Siapa tau dr latihan perang baik gabungan NATO maupun China, ada rudal yg salah sasaran atau pura2 nyasar, sehingga bisa memicu perang. Dr pd hanya sekedar gertak peringatan maupun unjuk kekuatan numpang lewat doank.

  3. komen anak paud do,cuma copy an aja ahlinya.
    komen sapa ya gue kok lupa?,tapi kayaknya komen disebelah deh.
    xixixixixixixxixi.
    lusiah dukung china,fanboy lusiah galaw aqut sampai stleeesss belat,paksa dukung amerika.
    xixixixixixixxixi

  4. Hahaa emang semudah itu memutuskan perang????? 2 negara tersebut memiliki persenjataan yg bisa bikin dunia ini hancur, apakah bila mereka perang maka indonesia tidak kena imbasnya????? Udah siapkah militrer indonesia bila indonesia terseret perang china vs asu ??? Asu yg sok blagu jd artis pada zaman tak sok2an

  5. Kali ini gw setujuh ama AS, ….
    China menuduh AS (yang tidak meratifikasi UNCLOS) melanggar konvensi PBB tersebut, …
    Sedangkan China klaim LCS dengan melanggar beberapa Unclos negara-negara sekitar salah satunya Natuna Utara…
    Satu-satunya cara untuk kepentingan nasional, … siapkan diri sendiri jangan mengandalkan negara lain… IverH langkah awal yang bagus

Tinggalkan komentar