Dilema India, Beli MiG-29 atau Tambah Rafale ?

Jakartagreater.com – Ada kekhawatiran apakah India akan tetap membuat kesepakatan dengan Moskow untuk pembelian 21 jet tempur MiG-29 baru ke armada udaranya.

Awal tahun ini, Kementerian Pertahanan India telah menyetujui pembelian 33 jet tempur baru termasuk 12 Su-30MKI dan 21 MiG-29 bersama dengan upgrade 59 jet tempur MiG-29 dalam kesepakatan senilai US$ 3.3 miliar. Keputusan itu diambil setelah meningkatnya ketegangan antara India dan China di sepanjang Line of Actual Control (LAC) di Ladakh Timur.

“Untuk mengatasi kebutuhan Angkatan Udara India yang sudah lama dirasakan untuk meningkatkan skuadron tempurnya, DAC juga menyetujui proposal pengadaan 21 MiG-29 bersama dengan peningkatan 59 pesawat MiG-29 yang ada dan pengadaan 12 pesawat Su-30 MKI, ”kata Kementerian Pertahanan India dalam sebuah pernyataan, dikutip Eurasiantimes.com.

Namun, menurut ahli penerbangan, Tom Cooper, dirinya terkejut bahwa Angkatan Udara India (IAF) ingin menambahkan lebih banyak MiG-29 daripada membeli lebih banyak Rafale Prancis untuk memenuhi kebutuhan daruratnya.

Menurut analisa sebelumnya dari Cooper, meskipun kerangka jet Mig-29 yang lebih ringan, yang memberikan keunggulan ekstra dan berfungsi lebih baik daripada Su-30 di wilayah seperti Ladakh, ia merasa bahwa jet tempur Rusia yang ketinggalan zaman tidak cocok untuk melawan Cina. “Jet (MiG-29) tidak sesuai dengan tugas itu,” kata Cooper.

Para ahli penerbangan India memuji MiG-29 dalam misinya baru-baru ini di Libya, di mana Angkatan Udara Suriah mengoperasikan MiG-29 dan menghancurkan sistem pertahanan rudal Turki yang telah dipasang untuk melindungi Government of National Accord (GNA) dan asetnya.

Para ahli di India terkesan ketika dilaporkan bahwa radar Turki tidak dapat mendeteksi pesawat tempur MiG-29 yang mendekat di Sirte, membuat mereka percaya bahwa akuisisi lebih banyak jet tempur Rusia akan membantu India meniru kehebatan udara MiG-29 dalam pertempuran melawan China di Ladakh.

Tetapi menurut para ahli militer, IAF bisa mendapatkan kesepakatan yang lebih baik untuk semua uangnya seandainya New Delhi membeli lebih banyak jet tempur Rafale.

Meskipun MiG-29 dianggap sebagai salah satu jet tempur paling produktif di dunia karena penggunaannya di Angkatan Udara NATO dan CIS, kemampuan MiG-29 kemungkinan sangat jauh dari Rafale Prancis atau jet tempur Barat lainnya.

Pertama kali dilantik pada 1980-an, pesawat ini dianggap sebagai pesawat tempur superioritas udara kelas bawah, yang dapat dibeli dalam jumlah besar dengan biaya lebih murah. Satu lagi kelemahan MiG-29 adalah memiliki radar yang lebih lemah dibandingkan dengan Rafale yang menawarkan sistem radar multi-arah yang dapat mendeteksi 40 target pada saat yang sama dalam jarak lebih dari 100 Kilometer.

Selain itu, MiG-29 memiliki reputasi yang buruk akhir-akhir ini, di mana sebuah MiG-29 India jatuh di dekat sebuah desa di kota Jalandhar di India utara karena kerusakan teknis, menurut pernyataan yang dirilis oleh IAF.

India telah kehilangan cukup banyak MiG-29 dalam beberapa tahun terakhir, dengan sebuah pesawat tempur MiG-29K milik Angkatan Laut India jatuh di dekat Goa pada Februari 2010.

Sekarang, meskipun IAF mengenang kenangan lama tentang armada MiG-29 yang memainkan peran penting dalam menghancurkan benteng musuh dalam Perang Kargil 1999, haruskah New Delhi mencari jet tempur buatan Barat yang canggih atau melanjutkan pembelian jet tempur teknologi Rusia?

Sharing

2 pemikiran pada “Dilema India, Beli MiG-29 atau Tambah Rafale ?”

  1. Itu propaganda biasa. Menjelekan produk lain agar produk punyanya yg dilirik dan mampu merajai pasaran.
    Tp india kan tidak bahlul. Sudah pengalaman sbg operator mirage-2000. Sdh jg ngoperasikan Mig-29. Tinggal usernya yg berpikir, kok knp gak nambah rafale tp nambah Mig-29 itu dng alasan apa.

Tinggalkan komentar