Road Map Peningkatan Kekuatan Militer Korea Selatan

JakartaGreater – Industri pertahanan Korea Selatan tumbuh jauh lebih cepat daripada rata-rata pertumbuhan industri pertahanan di kawasan dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini karena pengeluaran anggaran pertahanan pemerintah Korea Selatan tumbuh sebagai tanggapan atas meningkatnya ancaman dan tantangan keamanan yang ditimbulkan oleh Korea Utara.

Di saat yang sama Korea Selatan terus menjadi sekutu pertahanan dan keamanan utama serta mitra AS di kawasan Pasifik, tanpa melukapan upaya untuk membangun kemandirian industri pertahanan yang handal.

Untuk tahun 2020, Korea Selatan menyiapkan dana total sebesar USD 40,69 miliar untuk anggaran pertahanan yang mencakup dana USD 13,62 miliar untuk Rencana Peningkatan Kekuatan (FIP/ force improvement plan). Untuk tahun 2020, anggaran pertahanan Korea Selatan sekitar 2,69 persen dari PDB dan merupakan sekitar 14,1 persen dari total anggaran nasional.

Korea Selatan diperkirakan memiliki anggaran pertahanan terbesar ke-10 di dunia, dirilis situs The International Trade Administration, Departemen Perdagangan AS, 20-9-2020.

Menurut Rencana Pertahanan Jangka Menengah dari tahun 2020 hingga 2024 yang diumumkan oleh Kementerian Pertahanan Korea Selatan, total dana USD 84,6 miliar dialokasikan untuk Force Improvement Plan / Rencana Peningkatan Kekuatan, selama 5 tahun ke depan.

Berikut ini adalah rencana rinci untuk Peningkatan Kekuatan Korea Selatan : Mengalokasikan USD 27 miliar untuk mengatasi ancaman nuklir / senjata pemusnah massal.

Meningkatkan kemampuan pengawasan : Menetapkan kemampuan pengawasan independen Korea dengan satelit militer, UAV pengawasan ketinggian menengah / tinggi, dan lain-lain. Meningkatkan kemampuan Rudal Balistik dengan Hyunmoo (Rudal balistik), SSM-700K Haeseong (Rudal anti-kapal), Rudal TAURUS, dll.

Memperluas cakupan dan kemampuan Rudal untuk Korea Air and Missile Defense (KAMD) : Memperoleh radar peringatan dini tambahan dan radar sistem tempur Aegis, meningkatkan Rudal Patriot dan Cheolmae II, dan meningkatkan Sel Operasi Rudal Teater Korea Selatan.

Senjata konvensional akan diganti dengan sistem senjata berteknologi tinggi untuk mengatasi pengurangan kekuatan pertahanan : radar deteksi artileri-II, sistem artileri roket 230mm, sistem Rudal permukaan-ke-permukaan taktis Korea, tank yang dikembangkan secara lokal, kendaraan taktis kecil, dan bersenjata helikopter, platform prajurit berdasarkan revolusi industri ke-4, ‘sistem Drone-bot’, dan kendaraan penyerang, pengawasan, dan operasi tak berawak yang dikembangkan secara lokal.

Meningkatkan kapabilitas kapal perang dan kapal selam dan memperoleh kemampuan patroli maritim : Memperoleh kapal perusak kelas Great tambahan dengan sistem tempur Aegis, kapal selam 3.000 ton, kapal induk multiguna besar, pesawat patroli maritim terbaru, dan helikopter operasi maritim.

Mengganti platform tempur lama dengan jet tempur terbaru dan kembangkan kemampuan operasi luar angkasa : Hentikan penggunaan F-4 dan F-5 dan ganti dengan F-35A dan terus berinvestasi dalam proyek KFX, dapatkan tambahan pesawat angkut militer besar, kembangkan kemampuan untuk pengawasan satelit dan pemantauan.

Mengalokasikan dana USD 2 miliar untuk memanfaatkan teknologi revolusi industri ke-4 yang canggih untuk operasi militer. Inovasi Pertahanan Cerdas : Menerapkan data besar, AI, IOT ke bidang pertahanan.

Foster Advanced Concept Technology Demonstration (ACTD). Meningkatkan kemampuan pengawasan dan pemantauan maritim.

Menyebarkan radar pengawasan maritim dan TOD-III terbaru. Mengembangkan dan Menempatkan radar jarak jauh (fixed long-range radar).

3 thoughts on “Road Map Peningkatan Kekuatan Militer Korea Selatan”