Akankah Drone Okhotnik Jadi Wingman Pesawat Su-57 ?

JakartaGreater – Perusahaan Rusia sedang mengerjakan beberapa sistem drone, kelas berat maupun menengah, untuk drone serang maupun pengintai. Rusia juga telah menguji penerbangan 2 kendaraan udara tak berawak – drone pengintai Altius-U seberat 6 ton dan drone siluman Okhotnik seberat 20+ ton (‘Hunter’) selama setahun hingga sekarang, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu, 5-12-2020.

Kontributor Warzone, Thomas Newdick, meyakini dia telah mengetahui peran utama drone serang kelas berat Okhotnik Rusia, dan mengatakan UAV, UAV itu akan menjadi wingman untuk pesawat tempur generasi kelima Sukhoi Su-57, kemungkinan akan berfungsi sebagai “pembawa senjata,” membantu jet tempur Su-57 dengan kemampuan mandiri yang canggih.

“Kementerian Pertahanan Rusia sebelumnya telah mengklaim Okhotnik akan ‘memperluas jangkauan radar (Su-57) dan memberikan akuisisi target untuk menggunakan senjata yang diluncurkan dari udara’. Jika benar, ini menunjukkan bahwa drone dapat digunakan untuk memberi isyarat senjata jarak jauh terhadap target udara dan darat atas nama Su-57, yang berfungsi sebagai ‘pelengkap tipe wingman setia’ untuk pesawat.

Ini juga menyiratkan bahwa drone itu akan dilengkapi dengan sensor yang memungkinkannya mendeteksi, melacak, dan menghantam target udara,” ujar Newdick. “Dengan pemikiran ini, mungkin juga drone dapat menyerang target udara dengan senjatanya sendiri, meskipun tingkat otonomi yang akan terlibat dalam proses seperti itu belum jelas.

Namun, kemampuan yang muncul dari Okhotnik untuk membawa Rudal sendiri akan membawanya ke peran masa depan sebagai ‘pembawa senjata’ untuk Su-57, meningkatkan persenjataan yang tersedia untuk pesawat tempur dan berpotensi menjauhkan pesawat tempur berawak musuh dan ancaman lainnya,” ujar pengamat itu.

Sebagai buktinya, jurnalis tersebut menunjukkan cerita terbaru oleh situs Ria.ru yang merujuk pada pengujian penerbangan Okhotnik dengan simulasi Rudal udara-ke-udara di lapangan tembak Ashuluk di luar Astrakhan, Rusia.

Newdick percaya bahwa pesawat tak berawak itu dapat dipersenjatai dengan rudal jarak pendek R-73 dan Rudal R-74M yang ditingkatkan, serta rudal K-74M2 baru, dengan yang terakhir dikatakan memiliki kemampuan mengunci setelah peluncuran (Rudal ini memiliki jangkauan. antara 30 dan 40 km). Dia juga berspekulasi bahwa Okhotnik mungkin mampu membawa Rudal udara-ke-udara jarak menengah seperti R-77, R-77-1, dan K-77M (memiliki jangkauan 80-200 km).

Okhotnik melakukan penerbangan perdananya pada Agustus 2019, dengan drone, yang juga dikenal sebagai Sukhoi S-70, yang dirancang oleh Biro Desain Sukhoi – pembuat Su-57.

Drone dikatakan dibuat dari bahan komposit canggih dan pelapis untuk membuatnya ‘praktis tidak terlihat oleh radar’, dan dilengkapi dengan berbagai peralatan untuk pengintaian optoelektronik, berbasis radio dan lainnya.

Drone Okhotnik dikabarkan memiliki berat lebih dari 20 ton, memiliki lebar sayap 19 meter, dan menggunakan mesin seri AL-31 yang sama dengan yang ditemukan di pesawat tempur Su-27 Sukhoi.

Drone Okhotnik juga dikatakan memiliki jangkauan penerbangan hingga 3.500 km, dan kemampuan terbang hingga 920 km per jam, meskipun tidak jelas bagaimana beban senjatanya akan memengaruhi karakteristik ini.

Pada Agustus 2020, pengembang mengungkapkan beberapa calon desain kendaraan udara tak berawak Rusia lainnya, termasuk Grom 7 ton (‘Thunder’), pesawat pendukung tempur untuk Su-35 dan Su-57, dan pengawasan radar Helios serta drone pemandu. Alutsista ini dibuat oleh pengembang sistem udara tak berawak Kronstadt Group. Perusahaan juga mengerjakan platform lain, yakni Sirius, pengintai jarak jauh dua ton dan UAV tempur.

Leave a Comment