Jepang Kucurkan Anggaran Pesawat Siluman dan Rudal

JakartaGreater  –  Selama beberapa tahun terakhir, Jepang telah berhasil memperkuat kekuatan militernya di tengah kekuatan militer China yang berkembang.

Saat ini, Jepang termasuk di antara 10 negara teratas dunia dalam hal pengeluaran militer, karena Perdana Menteri Yoshihide Suga dan terus melanjutkan kebijakan tersebut meskipun membutuhkan lebih banyak dana.

Pemerintah Jepang menyetujui peningkatan belanja militer ke-9 berturut-turut pada hari Senin, 21-12-2020, Reuters melaporkan. Anggaran tersebut termasuk pengeluaran luar biasa untuk pesawat tempur siluman F-X generasi Jepang berikutnya dan Rudal anti-kapal jarak jauh, dirilis Sputniknews.com, pada Senin, 21-12-2020.

Jumlah substansial 5,34 triliun yen ($ 51,7 miliar) akan tersedia untuk Kementerian Pertahanan, melampaui rekor tahun lalu sebesar 1,1 persen. RUU tersebut diharapkan dapat diterima oleh parlemen negara, karena koalisi yang dipimpin oleh Partai Demokrat Liberal (LDP) konservatif Perdana Menteri Yoshihide Suga memiliki mayoritas.

Jet tempur yang direncanakan, yang diharapkan siap pada tahun 2030-an, akan menerima $ 706 juta dalam anggaran baru. Menurut Reuters, Jepang akan membeli Rudal jarak jauh, dan melengkapi serta melatih militernya untuk kemungkinan serangan terhadap sasaran darat jarak jauh di China, Korea Utara, dan sasaran lainnya di Asia.

$ 912 juta akan dialokasikan untuk membangun 2 kapal perang yang dapat beroperasi dengan lebih sedikit pelaut daripada kapal perusak konvensional, untuk mengurangi tekanan pada Angkatan Laut, yang berjuang untuk menemukan rekrutan di tengah populasi yang menua.

Selain itu, Jepang akan menghabiskan US $ 323 juta untuk mengembangkan Rudal anti kapal jarak jauh guna mempertahankan kepulauan Okinawa di Selatan.

Kembali pada bulan Oktober 2020, Jepang mengungkapkan bahwa Mitsubishi Heavy Industries diangkat sebagai pengembang utama untuk pesawat tempur siluman F-X terbaru, yang prototipe eksperimentalnya X-2 berhasil menyelesaikan pengujian.

Lockheed Martin Corp, Boeing Co dan raksasa industri lainnya diharapkan untuk merancang jet generasi berikutnya, tetapi Jepang telah menolak semua tawaran mereka.

Biaya keseluruhan proyek bisa melebihi $ 40 miliar, dengan Kementerian Pertahanan berencana menghabiskan lebih dari setengah miliar dolar untuk penelitian pendahuluan saja.

Sharing

Tinggalkan komentar