Presiden Turut Berdukacita atas Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air

JakartaGreater – Presiden Joko Widodo menyampaikan rasa dukacita yang mendalam atas musibah jatuhnya pesawat Sriwijaya Air PK CLC register SJ 182 di area Kepulauan Seribu.

“Saya atas nama Pemerintah dan seluruh masyarakat Indonesia menyampaikan dukacita yang mendalam atas terjadinya musibah ini,” kata Presiden Joko Widodo melalui YouTube Sekretariat Presiden, Minggu, 10-1-2021, dirilis Antara.

Presiden Joko Widodo mendapatkan laporan secara terus-menerus mengenai update dan perkembangan evakuasi korban dan pesawat tersebut.

Kepala Negara mendapatkan laporan mengenai jatuhnya pesawat dengan rute Jakarta-Pontianak itu pada Sabtu 9-1-2021 sore, atau tak lama setelah kejadian.

Ia kemudian segera memerintahkan jajarannya termasuk Menteri Perhubungan, Kepala Basarnas, didukung TNI/Polri agar segera melakukan operasi pencarian dan pertolongan sesegera mungkin kepada para korban.

“Kemarin sore dan tadi malam saya telah mendapat laporan dari Menteri Perhubungan mengenai musibah jatuhnya pesawat Sriwijaya dengan kode penerbangan SJ 182 rute penerbangan dari Jakarta menuju ke Pontianak di area Kepulauan Seribu,” katanya.

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ 182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu 9-1-2021 pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat take off dari Bandara Soekarno-Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifes, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, 7 anak-anak, 3 bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, 6 kru aktif dan 6 kru ekstra.

Keberadaan pesawat itu tengah dalam investigasi dan pencarian oleh Badan SAR Nasional (Basarnas) dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). Koordinasi langsung dilakukan dengan berbagai pihak, baik Kepolisian, TNI maupun Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Sejumlah armada angkatan laut milik TNI dikerahkan, sekitar 10 kapal diterjunkan ke lokasi diduga jatuhnya pesawan di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Di antara kapal-kapal TNI AL yang dikerahkan yakni KRI Teluk Gilimanuk-531 mengangkut para kru SAR dan juga awak media. Lalu KRI Rigel-933 milik Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Pushidrosal).

Sharing

Satu pemikiran pada “Presiden Turut Berdukacita atas Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air”

  1. ini akibatnya regulasi dan sistem yang ala kadarnya jadi banyak makan korban dan selalu berulang…!!!
    biyaya perawatan dan perbaikan pesawat terbang teramat mahal apa lagi kalou sampai mengalami kerusakan berat harus datangkan tenaga ahli dari luar atau malah dikir pesawatnya berobat keluar(kayak kaum beruang kalou cek kesehatan harus diluar negri)…menyebabkan biyaya operasional kian meningkat…sedangkan banyak nya maskapai menuntuk persaingan termasuk biyaya operasional harus ditekan…maka tidak heran kelayakan pesawat akan jadi pertanyaaa….???.
    jadi sebaikanya harus dicari lagi solusi yang baik untuk mengatasi masalah yang selalu berulang bak musim rambutan atau duren atau malah musim banjir…!!!

Tinggalkan komentar