Latihan Besar, Militer Iran Tembakkan Rudal Jelajah Anti-Kapal

JakartaGreater – Komandan Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, Alireza Tangsiri, menyatakan pada Senin, bahwa Iran berada dalam “kendali penuh” atas Teluk Persia dan bersiap untuk mempertahankan semua wilayah pesisirnya, dirilis Sputniknews.com, 14/1/2021. Pernyataannya muncul setelah berminggu-minggu ketegangan yang meningkat antara Teheran dan Washington.

Media Iran telah merilis foto dan materi video yang menunjukkan penembakan rudal jelajah selama latihan Eqtedar (diterjemahkan sebagai ‘Kekuatan’) hari Kamis di Iran tenggara dan Samudra Hindia utara.

Rekaman menunjukkan rudal jelajah ditembakkan dari sistem pertahanan pantai bergerak berbasis darat dan dari kapal Angkatan Laut Iran, dan penghancuran pelampung target yang dipantau dari udara.

Bersamaan dengan rudal jelajah, media merilis gambar Fateh (‘Penakluk’), kapal selam semi-berat buatan Iran, mengambil bagian dalam latihan, dan menembakkan torpedo untuk pertama kalinya.

Kapal selam listrik diesel, yang pertama dari rangkaian tiga kapal, ditugaskan pada tahun 2019, dan dikatakan dilengkapi dengan torpedo dan rudal jelajah, serta ranjau laut, dan akan dilengkapi dengan berbagai sensor dan sensor canggih. sistem panduan menggunakan 100 persen teknologi yang bersumber dari dalam negeri.

Bersama dengan rudal, platform pertahanan pantai, kapal, dan kapal selam, latihan dua hari dikatakan telah melihat penggunaan berbagai kelas drone tempur dan pengintai buatan Iran.

Kapal Selam Asing Terdeteksi

Pada hari Rabu, 14/1/2021, Angkatan Laut mengumumkan bahwa helikopter anti-kapal selam (ASW) telah mendeteksi dan melacak kapal selam asing yang dikatakan mendekati area permainan perang di Samudra Hindia, dengan kapal selam tersebut dikatakan telah meninggalkan daerah tersebut setelah terdeteksi dan dihubungi.

Angkatan Laut tidak merinci kekuatan asing mana yang dimiliki kapal selam itu, meskipun kantor berita Iran Tasnim menyarankan itu mungkin USS Georgia, kapal selam rudal balistik kelas Ohio yang baru-baru ini dikirim ke Teluk Persia di tengah ketegangan yang meningkat antara Teheran dan Washington.

Rekaman insiden menunjukkan kapal selam asing yang timbul, akhirnya diving setelah dihubungi oleh pilot helikopter ASW Iran.

https://twitter.com/eeecs_/status/1349690478510403584?s=20

Dalam perkembangan terkait, awal pekan ini, Angkatan Laut Iran menerima pengiriman Makran, sebuah kapal induk helikopter baru, dan korvet rudal Zereh (‘Armor’).

Pada hari Minggu, komandan Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam, Komodor Alireza Tangsiri, memberikan jaminan bahwa Iran memiliki sumber daya yang memadai untuk memastikan “kendali penuh” atas wilayah Teluk Persia, dan mengatakan semua kapal asing yang melewati perairan melalui Selat Hormuz diawasi secara ketat untuk mencegah setiap pelanggaran integritas teritorial Iran.

2 pemikiran pada “Latihan Besar, Militer Iran Tembakkan Rudal Jelajah Anti-Kapal”

  1. saya engak mau ngebanding bandingin iran dan negara lainya…tapi kalou liat keseriusan iran dalam inhan harus diacungi dua jempol dalam belasan tahun dengan segala keterbatasan nya dia mampu survive dan maju terus…engak ada alasan untuk mundur karna tekanan internasional…good and clever works…!!!