Setelah Terjadi Kudeta, Polisi Myanmar Ajukan Tuntutan ke Suu Kyi

84 e1612361127108

Jakarta, JakartaGreater  –   Polisi Myanmar telah mengajukan tuntutan terhadap pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi karena mengimpor peralatan komunikasi secara ilegal dan dia akan ditahan hingga 15 Februari untuk penyelidikan, menurut dokumen polisi.

Tindakan itu menyusul kudeta militer pada Senin, 1/2/2021 dan penahanan terhadap peraih Nobel Perdamaian Suu Kyi dan politisi sipil lainnya.

Pengambilalihan tersebut mempersingkat transisi panjang Myanmar menuju demokrasi dan menuai kecaman dari Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.

Permintaan polisi ke pengadilan yang merinci tuduhan terhadap Suu Kyi, 75, mengatakan enam radio walkie-talkie telah ditemukan dalam penggeledahan di rumahnya di ibu kota Naypyidaw. Radio itu diimpor secara ilegal dan digunakan tanpa izin, katanya, dikutip Reuters, 3/1/2021.

Dokumen yang dilihat pada Rabu meminta penahanan Suu Kyi “untuk ditanyai kesaksiannya, meminta bukti dan mencari penasihat hukum setelah menanyai terdakwa”.

Sebuah dokumen terpisah menunjukkan polisi mengajukan tuntutan terhadap Presiden yang digulingkan Win Myint karena melanggar protokol untuk menghentikan penyebaran virus corona selama kampanye pemilihan November lalu.

Tuduhan terhadap Suu Kyi “hanya menambah pelanggaran aturan hukum di Myanmar dan proses demokrasi,” kata juru bicara Perserikatan Bangsa-Bangsa Stephane Dujarric kepada wartawan, Rabu.

“Kami terus menyerukan pembebasannya segera dan pembebasan segera presiden dan semua orang lainnya yang telah ditahan oleh militer dalam beberapa hari terakhir,” katanya.

Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi memenangkan pemilihan November dengan telak, tetapi militer, yang dipimpin oleh Panglima Angkatan Darat Jenderal Min Aung Hlaing, mengklaim pemungutan suara itu dirusak oleh penipuan dan membenarkan perebutan kekuasaan atas dasar itu. Komisi pemilihan mengatakan pemungutan suara itu adil.

Ketua Parlemen ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) untuk Hak Asasi Manusia, Charles Santiago, mengatakan tuduhan baru itu menggelikan.

“Ini adalah langkah yang absurd oleh junta untuk mencoba melegitimasi perebutan kekuasaan ilegal mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Reuters tidak dapat segera menghubungi polisi, pemerintah atau pengadilan untuk dimintai komentar.

Suu Kyi menghabiskan sekitar 15 tahun dalam tahanan rumah antara tahun 1989 dan 2010 saat dia memimpin gerakan demokrasi negara itu, dan dia tetap sangat populer di rumah meskipun reputasi internasionalnya rusak atas penderitaan pengungsi Muslim Rohingya pada tahun 2017.

Jenderal Min Aung Hlaing mengambil alih kekuasaan dari Pemerintah Myanmar karena alasan ada kecurangan pada pemilu November tahun lalu. Namun, Komisi Pemilihan Umum di Myanmar membantah tuduhan tersebut.

Kelompok 7 negara dengan perekonomian terbesar dunia (G7) pada Rabu 3-2-2021 mengutuk kudeta militer di Myanmar dan mengatakan seluruh pihak harus menerima hasil Pemilu.

“Kami meminta militer (Myanmar, red) segera mengakhiri status darurat, mengembalikan kekuasaan ke pemerintahan yang terpilih secara demokratis, dan membebaskan seluruh pihak yang ditangkap secara sewenang-wenang dan menghormati hukum serta prinsip-prinsip hak asasi manusia,” kata G7 sebagaimana dikutip Antara, 3/2/2021 dari pernyataan tertulisnya.

Leave a Reply