Super Hornet Radar AESA untuk Malaysia

Boeing Tawarkan Super Hornet dengan radar AESA untuk RMAF Malaysia (foto: Boeing)

Kuala Lumpur – Perusahaan Boeing memiliki keuntungan signifikan atas pesaingnya dalam menawarkan jet tempur Super Hornet untuk Malaysia sebagai pesawat yang “terjangkau” untuk operasional jangka panjang.

Produsen pesawat global ini siap membantu Malaysia menghadapi masalah pendanaan dalam memperoleh jet tempur dengan daya tahan tinggi. Kendala keuangan ini disebabkan perlambatan ekonomi global.

“Tidak ada pesawat di kompetisi ini yang mampu mengimbangi keterjangkauan yang ditawarkan Super Hornet,” ujar Wakil Presiden Boeing untuk penjualan F/A-18 E/F internasional, Howard M Berry.

“Biaya total lifecycle, dari sejak akuisisi hingga support pesawat sepanjang masa, termasuk pelatihan, logistik hingga akhirnya pesawat keluar dari layanan, memakan budget 70 persen,” katanya.

Ia menambahkan, Boeing menyadari bahwa setiap bangsa, termasuk Malaysia, menghadapi tantangan saat ini karena penurunan harga minyak dan mata uang lemah. Namun Boeing optimis bahwa “dalam dunia yang terus berubah, harga minyak akan rebound.”

“Kami telah membahas dan bekerja sama dengan pemerintah Malaysia. Kita bisa melakukan banyak hal finansial dan menangani setiap tantangan pendanaan dalam waktu dekat.” Pada akhirnya, hal itu akan menjadi keputusan politik dan kita harus melihat bagaimana pesoalan ini bisa diatasi, “kata Berry.

Boeing telah melakukan negosiasi sejak tahun 2002 untuk kesepakatan Super Hornet dengan Royal Malaysia Air Force, yang saat ini mengoperasikan delapan generasi Klasik Hornets, F/A-18D.

“Kami siap untuk tetap terlibat. Ini merupakan penjualan yang penting bagi kami dan akan melakukan segala kemungkinan untuk memfasilitasi akuisisi ketika pemerintah Malaysia siap untuk bergerak maju,” katanya.

Menurut Berry, versi Super Hornet yang dijual ke Malaysia disebut Blok II, yang mulai dioperasikan pada tahun 2007, dan bisa dengan mudah diintegrasikan ke dalam sistem pesawat Super Hornet yang saat ini diterbangkan Malaysia.

Super Hornet baru terbang selama sekitar tujuh sampai delapan tahun, sehingga bisa dibilang pesawat terbaru dalam pelayanan militer AS.

Berry mengatakan sejauh pesawat ini memiliki 1,4 juta jam terbang, dengan demikian pesawat ini matang dan relevan untuk operasional. Manfaat yang didapatkan Angkatan Udara Malaysia RMAF adalah Super Hornet memiliki risiko desain yang rendah.

“Ketika Anda membeli dari kompetitor saya, pesawat mereka relatif belum matang dan memiliki sistem yang belum matang, terutama radar. Mereka masih mengembangkan radar active electronically scanned array (AESA),” tambahnya.

Dia mengatakan Super Hornet saat ini terbang dengan radar AESA yang paling canggih, APG-79 dari Raytheon, yang tanpa diragukan lagi berada di garis depan teknologi AESA dan combat proven. Berry juga mencatat Super Hornet F / A-18E / Fs sangat cocok untuk peran tersebut.

Namun, ia mengatakan, Malaysia memiliki beberapa masalah untuk diatasi, seperti garis pantai yang sangat panjang, sehingga mmbutuhkan superioritas udara.

“Untuk menghadapi itu, Anda harus memiliki kemampuan patroli. Pesawat Super Hornet memiliki kemampuan dan jangkauan untuk itu. Pesawat Ini membawa kokpit dua kursi dan mesin kembar. Mesin Twin adalah kunci, setiap pilot yang menghabiskan banyak waktu di atas air akan memberitahu Anda bahwa mereka menyukai twin engine.

“F/A-18F tentu juga cocok untuk operasi maritim. Dua kursi kokpit adalah kunci (dan) ketika Anda berada di luar sana di atas air, untuk melakukan kontrol jalur laut dan pengawasan maritim, memiliki sepasang mata orang kedua adalah penting, “katanya.

Di Langkawi Maritime and Aerospace Exhibition 2001, Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak, yang saat itu sebagai Menteri Pertahanan, terbang dengan Super Hornet F/A-18 E / F membuatnya sebagai menteri pertahanan pertama yang terbang dengan jet tempur dua seater yang dikemudikan kepala uji coba Boeing Dave Desmond.

Unit Perusahaan Boeing, Boeing Defense, Space & Security merupakan salah satu industri pertahanan, ruang angkasa dan keamanan terbesar di dunia yang mengkhususkan diri dalam memberi solusi inovatif kepada pelanggan dan kemampuan-driven, dan produsen terbesar dan paling serbaguna di dunia pesawat militer. (Bernama)