PT Pindad Segera Pensiunkan Mesin Tua

“… mesin tua itu selama ini menjadi tulang punggung di pabrik senjata api, amunisi maupun di pabrik amunisi kaliber besar… “

PT Pindad Bandung mengerjakan Panser Anoa pesanan TNI AD (photo: viva.co.id)

Bandung – Mesin-mesin tua alat produksi senjata dan amunisi PT Pindad dipastikan segera pensiun setelah mesin baru dalam program revitalisasi permesinan BUMN strategis itu tiba.

Mesin-mesin produksi itu saksi sejarah penting usaha kemandirian industri pertahanan bangsa yang harus dikonservasi dari sisi kesejarahan.

“Mesin-mesin tua itu ada yang buatan 1930, mesin itu dipesan Jenderal Ahmad Yani. Bayangkan sampai saat ini mesin itu masih bisa dipertahankan, namun nanti setelah mesin baru tiba akan segeda dipensiunkan,” kata Direktur Utama PT Pindad, Silmy Karim, di sela-sela lomba menembak antar-wartawan di Bandung, Rabu.

Mesin-mesin tua itu selama ini menjadi tulang punggung di pabrik senjata api, amunisi maupun di pabrik amunisi kaliber besar. Mesin-mesin itu hingga saat ini masih terpelihara dan memenuhi standar produksi setelah diremajakan.

Karim menyebutkan, Penanaman Modal Negara yang diterima Pindad 2015 ini senilai Rp700 miliar. Sebagian besar akan digunakan untuk peremajaan mesin-mesin produksi itu.

“Kebutuhan anggaran revitalisasi sebenarnya Rp5 triliun, namun tahun ini direalisasikan Rp700 miliar. Sebagian besar akan dilakukan untuk revitalisasi mesin yang sudah tua itu,” katanya.

Senjata SS-1 awalnya senjata laras panjang perorangan dengan lisensi dari Fabrique Nationale (FN) Belgia.

Kemudian dikembangkan dan saat ini sudah bervarian SS-2 yang telah memiliki kualifikasi dan sertifikasi sebagai senapan organik militer. Senjata itu merupakan salah satu produk yang menembus ekspor, termasuk jenis senjata genggam.

“PT Pindad tengah mengikuti tender pengadaan senjata di Filipina, untuk jenis SS-2 maupun senjata genggam,” kata Karim.

Terkait kapan program revitalisasi permesinan PT Pindad itu akan rampung akan dilakukan secara bertahap disesuaikan dengan anggaran yang ada.

“Revitalisasi dilakukan di sektor yang telah mendesak untuk bisa meningkatkan kapasitas produksi maupun kualitas produknya, yang jelas mesin-mesin yang sudah sangat tua itu akan segera diganti,” kata Silmy Karim.

Selain itu, Pindad juga menyatakan kesiapannya untuk memproduksi munisi kaliber besar 105 milimeter untuk memenuhi kebutuhan TNI.

“Kami sudah produksi munisi kaliber besar 105mm, sudah diuji coba dan sudah sesuai dengan kebutuhan TNI. Tahun ini akan segera dilakukan penjualan produk munisi besar itu untuk TNI, tapi kami akan menunggu kontraknya,” katanya.

Ia menyebutkan kebutuhan munisi kaliber besar 105mm sejumlah 281.429 unit baik itu munisi tempur maupun munisi latihan. (Editor: Ade Marboen/ AntaraNews.com)