Usai Latihan PPRC, TNI Bakal Gelar Operasi Teritorial di Poso

Kapuspen TNI Mayjen Fuad Basya. (Republika/Yogi Ardhi)
Kapuspen TNI Mayjen Fuad Basya. (Republika/Yogi Ardhi)

JAKARTA — Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) Mabes TNI, Mayjen TNI Fuad Basya, mengungkapkan, usai menggelar latihan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC), TNI bakal melanjutkan kegiatan dengan adanya Operasi Teritorial di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah. Operasi teritorial ini rencananya akan digelar selama satu bulan, atau paling lama sekitar dua bulan.

Operasi teritorial ini berupa adanya bantuan kepada masyarakat di sekitar Poso terutama dalam hal pembangunan infrastruktur dan kesehatan. Dalam operasi itu, para personil TNI akan melakukan rehabilitasi masjid, perbaikan jalan yang rusak, pembangunan kembali rumah-rumah warga yang tidak layak huni, hingga operasi bibir sumbing gratis untuk warga.

“Operasi teritorial itu bisa dibilang untuk mengobati latihan PPRC yang kami gelar disana,” katanya saat dihubungi Republika, Kamis (19/3).

Fuad menambahkan, pihaknya belum memutuskan apakah latihan PPRC itu akan langsung dilanjutkan dengan kegiatan penumpasan teroris yang diduga bersembunyi di hutan dan pegunungan di sekitar Poso, terutama untuk meringkus jaringan Santoso yang diduga kuat berafiliasi ke kelompok radikal, Islamic State of Iraq and Syria (ISIS). Latihan PPRC itu, ujar Fuad, memang telah menjadi agenda tahunan TNI.

Selain itu, jikapun akan melakukan operasi militer untuk menumpas teroris di Poso, TNI masih harus menunggu persetujuan dari pemerintah dan berkoordinasi dengan pihak Kepolisian. Fuad pun mengaku, hingga saat ini, belum ada ‘restu’ dari pemerintah. Pun dengan permintaan bantuan dari Polri kepada TNI untuk terjun langsung dalam upaya pemberantasan terorisme di Poso lewat operasi-operasi gabungan.

“Belum, mereka (Kepolisian), belum mengajukan permintaan bantuan,” ujar perwira tinggi bintang dua TNI AD itu. (REPUBLIKA.CO.ID)

—————————————————————————————————————————————

Poso Jadi Ajang Latihan Atasi Teror

Prajurit Kostrad menuju arena latihan gabungan PPRC, Kamis (19/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Ari Bowo Sucipto)
Prajurit Kostrad menuju arena latihan gabungan PPRC, Kamis (19/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Ari Bowo Sucipto)

 

Latihan gabungan TNI kuatkan kemampuan PPRC.

Sejumlah prajurit Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat atau biasa disingkat Kostrad membawa perlengkapan tempur mereka saat gelar pasukan dalam rangka latihan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) TNI di Taxi Way, Skadron 32 Lanud Abdul Rahman Saleh, Malang, Jawa Timur, Kamis (19/3/2015). Latihan itu bukan hanya diikuti pasukan komando TNI AD itu saja, melainkan bersama-sama dua matra lain, yakni TNI AL dan TNI AU.

Poso Jadi Ajang Latihan Atasi Teror 2

Kostrad adalah bagian dari Komando Utama (Kotama) tempur TNI. Latihan Gabungan TNI yang diikuti tiga angkatan itu akan digelar di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah dan diharapkan bisa menguatkan kemampuan personel TNI AD, TNI AL dan TNI AU terkait PPRC tersebut dalam mengatasi teror. (solopos.com)

.

FOTO LATIHAN BERSAMA TNI
Marinir RI-AS Latihan Tempur Bareng

.

Prajurit Marinir TNI AL dan US Marine di Situbondo, Kamis (19/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Sertu Mar Kuwadi)
Prajurit Marinir TNI AL dan US Marine di Situbondo, Kamis (19/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Sertu Mar Kuwadi)

 

Personel Batalyon Intai Amfibi (Taifib) Korps Marinir TNI AL dan United States Marine Corps Forces Special Operations Command (US Marsoc) mengikuti upacara pembukaan latihan dengan sandi Lantern Iron 15-5524 di Pusat Latihan Tempur Korps Marinir Baluran, Karangtekok, Situbondo, Jawa Timur, Kamis (19/3/2015). Latihan bersama TNI yang melibatkan Marinir RI dan Amerika Serikat (AS) itu diharapkan meningkatkan pengetahuan dan kemampuan teknik dan taktik prajurit Taifib Korps Marinir TNI AL.

.

Asisten Operasi Komandan Pasukan Marinir I Kolonel Mar. I Made Sukada menyematkan tanda peserta latihan kepada prajurit Korps Marinir AS. (JIBI/Solopos/Antara/Sertu Mar Kuwadi)

Dengan berlatih bersama, kerja sama Marinir TNI AL dan US Marsoc dalam bidang militer diharapkan semakin erat. Latihan tempur bareng Marinir RI-AS yang dibuka Asisten Operasi Komandan Pasukan Marinir I Kolonel Mar. I Made Sukada itu dijadwalkan berlangsung hingga 10 April 2015.

.

Prajurit Marinir TNI AL dan US Marine di Situbondo, Kamis (19/3/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Sertu Mar Kuwadi)

.

Sumber : solopos.com

Sharing

Tinggalkan komentar