TNI Siap Evakuasi WNI di Yaman

Panglima TNI Jenderal Moeldoko
Panglima TNI Jenderal Moeldoko

JAKARTA, Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko mengatakan bahwa pihaknya telah menyiapkan rencana proses evakuasi bagi warga negara Indonesia (WNI) yang berada di Yaman. Hal itu dilakukan menyusul serangan militer Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya ke negara tersebut.

Saya sudah siapkan pesawat, kru dan metode evakuasi. Menit ini diminta saya sudah siap,” ujar Moeldoko saat ditemui di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (30/3/2015).

Menurut Moeldoko, Kementerian Luar Negeri RI telah memberikan peringatan mengenai menurunnya tingkat keamanan di Yaman. Atas hal tersebut, TNI telah menyiapkan beberapa hal untuk melakukan proses evakuasi jika dibutuhkan oleh pemerintah pusat.

Pemerintah Indonesia terus mendorong warga WNI yang berada di Yaman untuk mendaftarkan diri sehingga bisa segera dievakuasi kembali ke Tanah Air menyusul memburuknya situasi keamanan di negara itu.

Menurut keterangan Kemenlu RI, saat ini jumlah WNI di wilayah Yaman sekitar 4.159 orang dan tersebar di berbagai kawasan, di antaranya adalah 2.686 mahasiswa dan 1.488 buruh migran.

Pemerintah juga meminta WNI yang berencana melakukan perjalanan ke Yaman agar menunda hingga situasi negara itu lebih kondusif. Kedutaan Besar RI di Yaman membuka pelayanan informasi bagi seluruh WNI di negara itu melalui hotline 24 jam pada nomor 967 738 115 555.

Perang saudara di Yaman semakin sengit. Pertempuran melawan milisi Syiah Houthi yang mengkudeta pemerintahan Presiden Yaman Abd-Rabbu Mansour Hadi di Yaman semakin meluas dengan melibatkan koalisi Teluk pimpinan Arab Saudi setelah Presiden Yaman memintanya. (KOMPAS.com).

Pemerintah Ingin Evakuasi WNI di Yaman

Sebuah kapal AL Arab Saudi yang terlibat dalam proses evakuasi 86 diplomat asing dari kota Aden, Yaman.
Sebuah kapal AL Arab Saudi yang terlibat dalam proses evakuasi 86 diplomat asing dari kota Aden, Yaman.

JAKARTA, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Tedjo Edhy Purdijatno mengatakan, pemerintah telah membahas sejumlah opsi untuk menjamin keamanan warga negara Indonesia di Yaman. Salah satu opsi adalah mengevakuasi WNI dari Yaman untuk kembali ke Indonesia.

Tedjo menjelaskan, pemerintah langsung berkoordinasi dengan Kedutaan Besar Republik Indonesia terkait opsi mengevakuasi WNI dari Yaman. Koordinasi juga dilakukan bersama dengan TNI.

“Laporannya sudah masuk, masih diproses oleh KBRI Yaman. Nanti dilakukan pendalaman oleh KBRI,” kata Tedjo, di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (29/3/2015).

Tedjo menuturkan, pemerintah juga telah mengantongi informasi mengenai puluhan WNI yang dikabarkan ditangkap di Yaman. Ia juga menyebut TNI telah menyiapkan pesawat untuk mengakomodasi kepulangan para WNI dari Yaman ke Indonesia.

Mereka ada yang sekolah dan bekerja, semuanya akan dipulangkan. TNI sudah menyiapkan pesawat dan tergantung nanti permintaannya seperti apa,” ucap Tedjo.

Pesawat-pesawat tempur koalisi yang dipimpin Arab Saudi terus menyerang pemberontak syiah Huthi, Jumat (27/3/2015), untuk mendukung Presiden Yaman, yang telah menuju pertemuan puncak Arab guna menggalang dukungan. Sementara itu, Iran memperingatkan bahwa intervensi tersebut “berbahaya”.

Ledakan keras mengguncang Kota Sanaa segera setelah pemimpin pemberontak Abdulmalik al-Huthi mengecam intervensi tersebut sebagai “tidak dibenarkan” dan menyerukan kepada para pendukungnya untuk menghadapi “agresi” itu. (KOMPAS.com)

 

Sharing

Tinggalkan komentar