Anggaran Pertahanan China Naik 6,8% untuk Kejar Proyeksi Pertahanan

JakartaGreater   –   Pengeluaran militer China adalah yang terbesar kedua di dunia setelah anggaran kolosal AS. Draf laporan anggaran yang dikeluarkan pada pembukaan sesi tahunan Kongres Rakyat Nasional China pada Jumat, 5-3-2021 mencakup peningkatan anggaran militer yang substansial untuk tahun 2021 yang, meski lebih tinggi dari kenaikan tahun lalu, secara kasar sejalan dengan proyeksi pertumbuhan ekonominya.

Menurut Global Times, anggaran pertahanan China diagendakan meningkat 6,8% tahun ini, menjadi 1,35 triliun yuan ($ 209 miliar), yang merupakan pertumbuhan yang lebih besar dari pada tahun 2020, ketika melihat kenaikan 6,6%. Ini secara kasar mengikuti pertumbuhan ekonomi yang diantisipasi “di atas 6%” tahun ini, menurut Perdana Menteri Li Keqiang, yang memperkenalkan proposal anggaran.

Dengan kata lain, pengeluaran pertahanan akan tetap pada sekitar 1,3% dari produk domestik bruto China, yang jauh di bawah rata-rata dunia sebesar 2,6% dari PDB, meskipun Beijing memiliki anggaran terbesar kedua di dunia dalam hal setara dengan dolar AS.

Sebagai perbandingan, anggaran pertahanan US $ 740 miliar, yang tidak termasuk tagihan kebijakan atau anggaran senjata nuklir, adalah sekitar 3,5% dari PDBnya. Tahun fiskal China berlangsung dari Januari hingga Desember, tidak seperti tahun fiskal AS yang berjalan dari Oktober hingga September.

“Mempertahankan peningkatan belanja pertahanan yang tepat dan stabil diperlukan untuk menjaga kedaulatan dan kepentingan pembangunan kami, memenuhi tanggung jawab dan kewajiban internasional China, dan mempromosikan transformasi militer China dengan karakteristik China,” Zhang Yesui, yang menjabat sebagai juru bicara NPC sesi, kata wartawan pada Kamis, 4-3-2021, dirilis Sputniknews.com.

“Dalam kasus China, kami berkomitmen pada jalur pembangunan damai. Kebijakan pertahanan kami bersifat defensif. Upaya memperkuat pertahanan nasional kami tidak menargetkan atau mengancam negara lain,” tambahnya.

Peningkatan ini sejalan dengan rencana yang dibayarkan oleh sesi pleno Komite Sentral ke-19 Partai Komunis China pada bulan Oktober, yang menjadikan “langkah signifikan dalam modernisasi pertahanan nasional dan angkatan bersenjata dalam 5 tahun ke depan” sebagai tujuan utama dari Rencana 5 Tahun ke-14 negara, yang dimulai tahun ini.

Sesi itu selanjutnya menjabarkan tujuan modernisasi pertahanan total pada tahun 2035. Ekspansi dan Reorganisasi. Menurut Global Times, kenaikan anggaran akan meningkatkan sistem pelatihan, kesiapsiagaan dan mobilisasi militer, serta meningkatkan kesiapan strategisnya dengan meningkatkan tata letak ilmu pengetahuan, teknologi, dan industri terkait pertahanan militer.

Memperkuat Alutsista

Dalam hal perangkat keras, Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat diharapkan untuk memulai debutnya di kapal induk ketiganya tahun ini, sebuah kapal perang canggih dengan ketapel pesawat pertama China yang saat ini sedang dibangun di Shanghai.

Angkatan Laut juga mencari untuk mendapatkan lebih banyak kapal penjelajah rudal Type 055 yang besar dan mungkin bisa memulai “pergerakan” pada fregat Type 054B, yang akan menampilkan sistem propulsi terintegrasi, menurut laporan Global Times Desember.

Pada tahun 2025, PLAN bertujuan untuk memiliki 5 kapal serbu amfibi Tipe 075 selain 3 yang sekarang; 8 kapal penjelajah Type 055 lagi; 20 fregat Tipe 054A lainnya; dan telah membuat langkah besar untuk menerjunkan kapal induk jenis 076 yang diusulkan tahun lalu, menurut The Diplomat.

Pesawat tempur siluman J-20 China memasuki produksi massal tahun lalu, yang berarti jumlahnya akan meningkat secara dramatis tahun ini. Menurut Economic Times, Chengdu Aircraft Corporation telah menyiapkan jalur produksi keempat J-20, yang berarti perusahaan dapat mengeluarkan 4 pesawat baru setiap bulan, atau 48 per tahun.

Global Times juga melaporkan bahwa jet tempur China baru dapat memulai debutnya tahun ini. Outlet tersebut berspekulasi bahwa ini adalah FC-31 Shenyang, di masa lalu juga secara keliru disebut J-31, desain generasi kelima lainnya yang diyakini akan menjadi subjek tes baru sejak Juni 2020 yang bertujuan mengubahnya menjadi pesawat tempur berbasis kapal induk.

Itu akan membuat China satu-satunya negara selain AS yang mengoperasikan 2 jenis pesawat tempur generasi kelima; Rusia adalah negara ketiga yang menerbangkan jet canggih tersebut, tetapi hanya memiliki Su-57 saat ini. Pesawat tempur generasi kelima memiliki kemampuan siluman, radar canggih, dan kemampuan “supercruise”, di antara fitur-fitur unik lainnya.

Selain proyek-proyek baru ini, program Rudal Hipersonik China sedang dikembangkan dan pembom siluman baru yang dikenal sebagai H-20 juga dapat memulai debutnya tahun ini. Pengembangan ini kemungkinan besar meliputi rudal hipersonik yang diluncurkan dari udara yang dibawa di bawah pembom H-6N yang dimodifikasi.

Ancaman yang Meningkat

Militer China menemukan dirinya terdesak di beberapa bidang pada tahun 2020, mulai dari ketegangan dan kebuntuan yang mematikan dengan India di pegunungan Himalaya hingga konfrontasi rutin dengan pesawat militer AS dan kapal perang di Laut China Selatan, di mana AS telah memasukkan dirinya ke dalam perselisihan regional antara beberapa negara karena klaim pulau yang tumpang tindih.

Washington juga telah menjual senjata dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Taiwan, sebuah pulau otonom di lepas pantai daratan China yang dianggap Beijing sebagai provinsi pemberontakan.

Dalam hal strategi jangka panjang, AS tampaknya menganggap China sebagai musuh utamanya. Sejumlah dokumen dari Dewan Keamanan Nasional, Pentagon, dan Deplu AS mengkonfirmasi pergeseran strategis ini, dan pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah memverifikasi bahwa itu tidak hanya akan melanjutkan jalur yang diintai oleh mantan Presiden AS Donald Trump, tetapi bahkan meluas.

Di tengah tuduhan oleh AS dan sekutunya bahwa Beijing sedang mengupayakan konfrontasi dan ekspansi agresif, Undang-Undang Pertahanan Nasional baru China yang berlaku pada Januari secara khusus mengartikulasikan sifat defensif militer, yang diartikulasikan kembali oleh Zhang dalam komentarnya pada Kamis 4-3-2021.

*Foto: Pesawat tempur generasi kelima China, Shenyang FC-31 (@Danny Yu – airliners.net, commons.wikimedia)