Pesawat Pengintai AS Buat Lintasan Terdekat ke Wilayah China

JakartaGreater  –  Militer AS secara dramatis meningkatkan penerbangan pesawat mata-mata hariannya di dekat wilayah China, dengan area yang dipatroli secara lebih intens pada Laut China Selatan bagian Utara, yang terhubung ke Selat Taiwan dan Laut China Timur, dirilis Sputniknews.com pada Senin, 22-3-2021.

Sebuah pesawat mata-mata AS melakukan lintasan terdekat ke pantai China yang tercatat pada hari Selasa, terbang hanya sejauh 25,3 mil laut.

Mengutip data automatic dependent surveillance-broadcast (ADS-B) yang tersedia untuk umum, think tank South China Sea Probing Initiative (SCSPI) melaporkan, pada hari Senin, 22-3-2021 bahwa pesawat mata-mata RC-135U Combat Sent Angkatan Udara AS telah terbang hanya 25,33 mil laut dari pesisir perairan China.

Ini adalah “jarak terpendek yang dicapai pesawat pengintai AS dari garis pantai China, berdasarkan data publik sejauh ini,” kata lembaga think tank tersebut, yang terhubung dengan Universitas Peking.

Menurut gambar yang dibagikan oleh SCSPI tentang jalur penerbangan pesawat, jarak terdekat pesawat Combat Sent AS ke pantai Tiongkok berada tepat di lepas pantai Shantou, sebuah kota setingkat prefektur di Provinsi Guangdong Timur dekat ujung Selatan Selat Taiwan.

Di tempat lain di Laut Cina Selatan bagian Utara pada saat itu, SCSPI mencatat sebuah pesawat patroli maritim P-8A Poseidon Angkatan Laut AS dan sebuah pesawat intelijen elektronik Angkatan Laut AS EP-3E Aries, juga sedang berpatroli. Seperti yang dilaporkan Sputnik, AS telah menerbangkan beberapa pesawat mata-mata harian melintasi Laut Cina Selatan selama lebih dari setahun.

USAF memiliki 2 pesawat Combat Sent, yang memiliki berbagai peralatan khusus untuk “menemukan dan mengidentifikasi sinyal radar darat, laut, dan udara militer asing,” menurut halaman referensi di Military.com.

Pesawat semacam itu dapat digunakan untuk mengumpulkan banyak informasi tentang peralatan radar Tentara Pembebasan Rakyat, seperti yang beroperasi di Lapangan Udara Shantou Waisha, pangkalan udara Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) di pantai Timur Shantou.

Tidak jelas jenis pesawat apa yang terbang dari Shantou atau pangkalan udara terdekat lainnya, tetapi informasi terbaru menunjukkan pesawat tempur J-10C dan J-7E serta pesawat penanggulangan elektronik Y-8G telah terbang dari daerah tersebut.

Namun, Combat Sent juga bisa melacak penggunaan radar oleh instalasi pertahanan pantai, sistem pertahanan udara, dan banyak lagi. Area tersebut berada dalam jangkauan Rudal jelajah Taiwan, dan kemungkinan bisa menghadapi pemboman jika terjadi perang penembakan antara pasukan China dan Taiwan, membuat informasi semacam itu sangat berguna.

Pesawat RC-135U Combat Sent memberikan informasi pengintaian elektronik strategis kepada presiden, sekretaris pertahanan, pemimpin Departemen Pertahanan, dan komandan teater.

Penerbangan intelijen AS tidak hanya meningkat dalam frekuensi, tetapi juga semakin dekat ke wilayah China. Juli 2020 lalu, P-8A Poseidon Angkatan Laut AS terbang hanya dalam 41 mil laut dari pantai China di lepas pantai Zhejiang, tepat di Utara Selat Taiwan, yang merupakan lintasan terdekat yang dibuat oleh pesawat mata-mata AS selama bertahun-tahun.

Namun, pesawat intelijen AS lainnya juga telah melewati jarak yang sangat dekat dengan menyamar sebagai pesawat sipil. Namun, SCSPI, yang mencatat pesawat AS mengubah kode hex Organisasi Penerbangan Sipil Internasional mereka di tengah penerbangan, tidak memberikan informasi jangkauan.

Insiden itu terjadi pada saat para pejabat AS meningkatkan tekanan mereka ke China. Sebelum KTT 2 + 2 di Alaska dengan 2 diplomat China terkemuka pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menuduh China menggunakan “paksaan dan agresi” di Laut China Selatan dengan membentengi pulau-pulau di wilayah yang diklaimnya sebagai tumpang tindih dengan negara lain di wilayah tersebut.

“Kami bersatu dalam visi kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, di mana negara-negara mengikuti aturan, bekerja sama kapan pun mereka bisa, dan menyelesaikan perbedaan mereka dengan damai. Dan khususnya, kami akan menekan jika perlu ketika China menggunakan paksaan atau agresi untuk mendapatkan jalannya, ”Blinken menambahkan.

Sementara AS telah mengklaim China menindas negara lain dengan klaimnya, pada kenyataannya Beijing bekerja sama dengan mitra di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk menyusun “kode etik” bagi Laut China Selatan untuk menyelesaikan banyak masalah-masalah umum seputar klaim atas wilayah dan saluran air.

Bulan lalu, 2 kapal induk Angkatan Laut AS, yang mengangkut hampir 160 pesawat, melakukan latihan militer bersama di Laut Cina Selatan dengan kelompok penyerang mereka dari kapal perang lainnya.

*Foto : USAF Combat Sent. (@ Commons.wimimedia – USAF).