2 Unit KAL 28 Baru, Siap Jaga Keamanan dan Tegakkan Hukum di Laut

JakartaGreater   –   Pembangunan 2 unit Kapal Angkatan Laut (KAL) 28 meter yang merupakan bagian integral dari pembangunan kekuatan TNI AL salah satunya perencanaan strategis yang siap menjaga keamanan dan melaksanakan penegakkan hukum di laut, sebagai perwujudan dari tugas prajurit TNI AL yang profesional, modern dan tangguh.

Hal tersebut di atas disampaikan Kasal Laskamana TNI Yudo Margono, S.E., M.M., yang didampingi Ketua Umum Jalasenastri Ny. Vero Yudo Margono saat meresmikan Shipnaming dan Launching KAL Pandang I-1-72 dan KAL Sarudik I-2-18,  pada Senin 5-4-2021 bertempat di Halte Slipway PT. Palindo Marine, Batam, dirlis Dispenal, Senin 5-4-2021.

Kegiatan Shipnaming dan Launching 2 unit KAL 28 meter ini momentum strategis bukti bahwa galangan kapal Indonesia dalam hal ini PT. Palindo Shipyard Marine Batam mampu mendukung industri strategis di bidang pertahanan negara di laut.

PT. Palindo telah mampu melaksanakan tugas sebagai pengembang teknologi industri pertahanan dan pendukung kebijakan industri pertahanan dalam rangka menekan ketergantungan dari luar negeri yakni pengadaan kapal, sekaligus mewujudkan kemandirian industri pertahanan.

Kasal Laskamana TNI Yudo Margono, saat meresmikan Shipnaming dan Launching KAL Pandang I-1-72 dan KAL Sarudik I-2-18, tersebut mengatakan sebagai berikut :

  1. Shipnaming dalam pembangunan kapal perang, merupakan bagian dari rangkaian seremonial pembangunan kapal perang, secara lengkap, seremonial pembangunan kapal meliputi : first steel cutting, keel laying, shipnaming, launching, delivery and receiving, commissioning dan terakhir adalah pengukuhan.
  2. Selain itu, pembangunan kapal merupakan salah satu upaya dalam pembangunan kekuatan TNI AL.
  3. Melalui kegiatan ini, saya sampaikan bahwa kehadiran KAL Pandang dan KAL Sarudik dapat meningkatkan performa pelaksanaan tugas-tugas TNI AL.
  4. Untuk itu, KAL 28 meter ini agar diawaki oleh Sumber Daya Manusia (SDM) yang profesional dan tangguh sehingga pengoperasian sekaligus perawatan KAL 28 meter ini dapat terlaksana secara optimal yang disertai manajemen pangkalan yang baik dalam hal pemeliharaan dan perawatan agar dapat beroperasi secara berkesinambungan.

Peresmian Shipnaming dan Launching KAL Pandang dan KAL Sarudik ditandai dengan :

  1. Pemotongan pita yang terhubung dengan kendi dalam proses pemecahan kendi ke badan kapal oleh Ketua Umum Jalasenastri.
  2. Penekanan tombol sirine oleh Kasal bersamaan bunyi sirine KAL Pandang ditarik oleh Winch Slipway keluar Dock dengan diiringi mars TNI AL.
  3. Penandatanganan berita acara serah terima 2 unit KAL 28 M oleh Kepala Dinas Material Angkatan laut (Kadismatal) Laksamana Pertama TNI Budi Sulistyo, CHRMP., dan Dirut PT. Palindo Marine Batam Harmanto serta disaksikan langsung Kasal Laksamana TNI Yudo Margono.

Dua unit KAL 28 M 100% buatan Indonesia ini memiliki spesifikasi :

  1. Panjang 28 meter, lebar 6,2 meter dengan berat 90 ton terebut memiliki kecepatan maksimal 28 knots, kecepatan jelajah 18 knots.
  2. Jumlah ABK 15 dan mampu berlayar dengan endurance selama 3 hari.
  3. Selain itu, juga 2 KAL ini dilengkapi dengan persenjataan 1x Meriam Kaliber 20 mm dan 2x Mitraliur Kaliber 12.7 mm.
  4. Berlayar menggunakan mesin pokok 2x 1.397 kW (MAN 12V D2862 LE476 @ 2.300 RPM) dan diesel generator 2x 63 kW, 50 Hz, 380 VAC (Perkins PDM 63 @ 1.500 RPM).

Turut hadir dalam kegiatan tersebut para pejabat utama Mabesal, para pimpinan Kotama TNI AL, para Kepala Dinas jajaran Mabesal, dan para Pengurus Jalasenastri serta para pejabat terkait lainnya.