Korea Selatan Luncurkan Fregat Berkemampuan Menggentarkan

daejeon korea

Militer Dunia –  Fregat baru (FFX Batch II) Kelima Korea Selatan dengan kemampuan serangan darat yang ditingkatkan, kemampuan serangan bawah air dengan peluru kendali armada taktis dan torpedo anti-kapal selam jarak jauh, diluncurkan (Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering) DSME Korea Selatan, pada Senin, 3/5/2021.

Upacara peluncuran fregat baru Daejeon (FFG-823), fregat ke-5, dilakukan di Okpo Shipyard of Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering (DSME) di Geoje, Gyeongsangnam-do, Korea Selatan, dirilis Yonhap News.

Kapal Daejeon merupakan fregat baru yang dibangun untuk menggantikan fregat kelas 1500t (FF) dan kapal patroli kelas 1,000t (PCC) yang dioperasikan oleh Angkatan Laut (FFX deployment-II). Nantinya kapal ini akan dikirimkan ke Angkatan Laut di akhir 2022 setelah periode evaluasi uji coba, dan setelah periode elektrifikasi tertentu, kapal akan dikerahkan untuk siap menghadapi pertempuran yang sebenarnya.

Dengan panjang 122 meter, lebar 14 meter, tinggi 35 meter, dan bobot 2.800 ton, kapal ini dipersenjatai dengan meriam 5 inci, peluru kendali armada, peluru kendali taktis armada-ke-darat, dan Sistem senjata pertahanan jarak dekat. Rudal taktis armada-ke-darat dipandu dengan jarak tempuh sekitar 250 km adalah senjata yang menyerang target di darat dari kapal dalam keadaan darurat.

Torpedo anti kapal selam (scarlet shark) dipasang untuk meningkatkan kemampuan deteksi dan serangan kapal selam musuh. Tidak seperti torpedo biasa yang diluncurkan dari bawah air, ia diluncurkan ke udara dengan perangkat pendorong roket, kemudian memasuki laut dan menyerang kapal selam. Jangkauannya sekitar 20 km.

Fregat Ini dapat mengoperasikan satu helikopter untuk operasi maritim, dan mesinnya adalah sistem penggerak ‘hibrida’ yang menggunakan turbin gas dan motor penggerak untuk mengurangi kebisingan radiasi bawah air.

Itu juga dilengkapi dengan detektor gelombang suara prearray tipe derek (TASS). Peralatan ini adalah sistem deteksi sonik pasif frekuensi rendah untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan melacak kapal selam musuh dari kapal. Ini adalah metode menggantung dan menyeret tali panjang di buritan kapal.

“Kapal anti-perang telah meningkatkan kemampuan deteksi dan serangan untuk target permukaan dan kapal selam, dan terutama operasi anti-kapal selam, dan akan memainkan peran aktif sebagai kapal perang utama armada angkatan laut di masa depan.”

Kapal ini dilengkapi sistem peluncuran vertikal Korea 16-sel (K-VLS) untuk menyebarkan K-SAAM (Korean Surface to Air Anti Missile), rudal anti-kapal selam Hong Sang Eo (Red Shark), dan rudal jelajah serangan darat taktis Haeryong (SSM-701K Sea Dragon).

Fregat ini juga dilengkapi dengan peluncur torpedo untuk perang anti-kapal selam dan delapan rudal anti-kapal SSM-700K Haeseong. Semua sistem rudal ini dirancang dan diproduksi oleh perusahaan lokal LIG Nex1. Sistem meriam terdiri dari Mk 45 MOD. 4 sistem senjata angkatan laut (senjata utama) dan CIWS Phalanx Block 1B.

Fregat baru ini memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mendeteksi dan menyerang kapal selam dengan sistem sonar derek dan torpedo antisubmarine jarak jauh.

Kapal perang 122 meter ini dapat menampung 120 awak kapal dan dapat mencapai kecepatan 30 knot.

Target Produksi 8 Fregat

Kapal pertama di kelasnya, ROKS Daegu, dibangun oleh DSME dan diluncurkan pada Juni 2016 yang kemudian ditugaskan ke Angkatan Laut Korea Selatan pada tanggal 6 Maret 2018.

Kapal kelas kedua, ROKS Gyeongnam diluncurkan Juni 2019 dan ditugaskan pada Januari tahun 2021, yang dibangun juga oleh DSME juga. Fregat ketiga dan keempat dari kelas ROKS Seoul dan ROKS Donghae dibangun oleh Hyundai Heavy Industries (HHI) dan diluncurkan masing-masing pada November 2019 dan April 2020.

Sebanyak 8 fregat kelas ini, juga dikenal sebagai kelas Incheon batch II atau FFG-II, akan dibangun oleh DSME dan Hyundai Heavy Industries, untuk armada Korea Selatan.

ROKS Daejeon akan ditugaskan ke Angkatan Laut Korea Selatan pada akhir tahun 2022. Sebuah program untuk membangun fregat batch ketiga (FFX III) yang akan berbobot lebih dari 3.000 ton dan menampilkan radar array bertahap juga sedang berlangsung.

*Foto: Fregat Daejeon (FFG-823) FFX Batch II, Daegu-class Korea Selatan. (@ Korea Navy).

1 thought on “Korea Selatan Luncurkan Fregat Berkemampuan Menggentarkan”

Leave a Reply