Rudal Kapal Selam Baru China Mampu Jangkau Seluruh AS

China e1620095894592

Beijing, JakartaGreater – Kapal selam bertenaga nuklir Type 094A China yang baru ditugaskan, dilengkapi dengan Rudal Balistik yang mampu menghantam target pada jarak 10.000 kilometer (6,200 mile), ungkap South China Morning Post setelah, mengutip dari sumber militer, dirilis Sputniknews.com pada Senin 3-5-2021.

“Kapal selam Type 094A adalah versi upgrade dari Type 094 yang telah berhail mengatasi salah satu masalah utama yakni kebisingan, dengan meningkatkan sistem hidrokinetik dan turbulen, sehingga memungkinkannya untuk membawa JL-3 yang lebih bertenaga,” kata sumber itu yang dikutip pada hari Minggu.

Sebelum peningkatan, kapal selam itu hanya mampu menembakkan rudal JL-2 yang memiliki jangkauan lebih rendah dan hanya bisa mencapai Timur Laut Amerika Serikat, kata sumber itu, dan kini telah berubah karena kapal selam terbaru mampu mencakup seluruh benua Amerika.

Surat kabar itu juga melaporkan, mengutip seorang ahli militer, bahwa senjata baru itu akan meningkatkan kemampuan China untuk membalas setelah adanya serangan nuklir, jika peperangan terjadi.

Kapal selam nuklir baru, yang dipamerkan minggu lalu sebagai bagian dari perayaan untuk menandai ulang tahun ke-72 Angkatan laut China, dipersenjatai dengan Rudal Balistik yang diluncurkan kapal selam JL-3, atau Julang, kata surat kabar itu.

Rudal JL-3

JL-3 mampu mengirimkan beberapa hulu ledak yang sama, termasuk hulu ledak nuklir seperti yang dilakukan JL-2.

Setiap rudal JL-2 dapat dipersenjatai dengan satu hulu ledak berkekuatan megaton yang 67 kali lebih kuat daripada bom Little Boy yang dijatuhkan di Hiroshima – atau tiga hingga delapan kali lebih kecil dari kendaraan re-entry (MIRV) yang dapat ditargetkan secara independen ke masing-masing hulu ledak untuk menyerang target yang berbeda, ungkap laporan Forbes pada Mei tahun lalu.

Pakar militer yang berbasis di Makau Antony Wong Tong mengatakan berita tersebut mengindikasikan bahwa beberapa terobosan teknis telah dicapai untuk membuat rudal JL-2 sesuai dengan silo Type 094A.

“Desain dan ukuran asli JL-3 harus disesuaikan, tetapi perubahan itu tidak mengurangi daya tembak dan jangkauannya – sebuah terobosan yang signifikan,” kata Wong, dikutip South China Morning Post.

Mantan instruktur PLA Song Zhongping tidak mengatakan jenis SLBM apa yang dipersenjatai dengan rudal Type 094A, tetapi rudal itu meningkatkan kemampuan serangan kedua China – kemampuannya untuk membalas setelah serangan nuklir.

“SLBM baru dilengkapi MIRV dengan jarak tembak lebih dari 10.000 km adalah persyaratan teknis dasar untuk SSBN Type 094 yang ditingkatkan untuk menyebabkan pencegahan nuklir,” katanya.

“China berjanji untuk tidak menggunakan nuklir terlebih dahulu, tetapi armada SSBN yang kuat akan membantu PLA memperkuat kekuatan serangan kedua mereka melawan saingan.”
China memiliki enam SSBN Tipe 094 dan Tipe 094A dan berencana untuk membangun dua lagi untuk menggantikan SSBN Tipe 092, menurut sumber tersebut.

Setiap kapal selam Type 094 mampu membawa 16 rudal JL-3, tetapi Type 096 yang ditingkatkan dapat membawa 24 JL-3, menurut laporan Pentagon tentang kemampuan militer China.

*Foto: Jin (Type 094) – (@United States Naval Institute News Blog)

Leave a Reply