Negara dengan Belanja Militer Terbesar di 2020, RI Urutan 25

Militer –  Total pengeluaran anggaran militer dunia naik menjadi USD 1981 miliar pada tahun 2020, meningkat 2,6 persen secara riil dari tahun 2019, ungkap data yang diterbitkan Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), 26-4-2021.

Lima pembelanja terbesar pada tahun 2020, yang bersama-sama menyumbang 62 persen dari pengeluaran militer global, adalah:  Amerika Serikat, China, India, Rusia, dan Inggris. Pengeluaran militer oleh China tumbuh selama 26 tahun berturut-turut. Adapun Indonesia masuk ke dalam 40 besar, dengan menempati peringkat ke 25, untuk pengeluaran belanja militer dari sebuah negara.

5 Negara Belanja Militer Terbesar di 2020, RI Urutan 25. (@SIPRI)

Pengeluaran Militer Meningkat pada Tahun Pertama Pandemi.

Peningkatan 2,6 persen dalam pengeluaran militer dunia terjadi pada tahun di saat produk domestik bruto (PDB) global menyusut 4,4 persen (Oktober 2020), yang sebagian besar karena dampak ekonomi dari pandemi Covid-19.

Akibatnya, pengeluaran militer sebagai bagian dari PDB—beban militer—mencapai rata-rata global sebesar 2,4 persen pada tahun 2020, atau naik dari 2,2 persen dibanding tahun 2019.

Ini adalah kenaikan beban militer tahun-ke-tahun terbesar sejak krisis keuangan dan ekonomi global pada tahun 2009.

“Kami dapat mengatakan dengan pasti bahwa pandemi tidak memiliki dampak signifikan pada pengeluaran militer global pada tahun 2020,” kata Dr Diego Lopes da Silva, Peneliti di Program Pengeluaran Senjata dan Militer SIPRI.

“Masih harus dilihat apakah negara-negara akan mempertahankan tingkat pengeluaran militer ini melalui tahun kedua pandemi.”

Peningkatan Kuat Pengeluaran Militer AS Berlanjut di tahun 2020.

Pada tahun 2020 pengeluaran militer AS mencapai sekitar $778 miliar, meningkat 4,4 persen dibandingkan tahun 2019.

Sebagai pembelanja militer terbesar di dunia, AS menyumbang 39 persen dari total pengeluaran militer pada tahun 2020.

Ini adalah pertumbuhan tahun ketiga berturut-turut dalam pengeluaran militer AS, setelah tujuh tahun pengurangan terus-menerus.

‘Peningkatan pengeluaran militer AS baru-baru ini dapat terutama dikaitkan dengan investasi besar dalam penelitian dan pengembangan, dan beberapa proyek jangka panjang seperti modernisasi persenjataan nuklir AS dan pengadaan senjata skala besar,’ kata Alexandra Marksteiner, seorang peneliti di SIPRI’s Arms dan Program Pengeluaran Militer.

“Ini mencerminkan kekhawatiran yang berkembang atas ancaman yang dirasakan dari pesaing strategis seperti China dan Rusia, serta upaya pemerintahan Trump untuk meningkatkan apa yang dilihatnya sebagai militer AS yang terkuras.”

Pengeluaran Militer China Meningkat Selama 26 Tahun Berturut-turut

Pengeluaran militer China, yang tertinggi kedua di dunia, diperkirakan mencapai $252 miliar pada tahun 2020. Ini merupakan peningkatan 1,9 persen selama 2019 dan 76 persen selama dekade 2011–20.

Pengeluaran Tiongkok telah meningkat selama 26 tahun berturut-turut, rangkaian kenaikan tak terputus terpanjang oleh negara mana pun dalam Basis Data Pengeluaran Militer SIPRI. ‘

China menonjol sebagai satu-satunya pembelanja utama di dunia yang tidak meningkatkan beban militernya pada tahun 2020 meskipun meningkatkan pengeluaran militernya, karena pertumbuhan PDB yang positif tahun lalu,’ kata Dr Nan Tian, ??Peneliti Senior SIPRI.

“Pertumbuhan berkelanjutan dalam pengeluaran Tiongkok sebagian disebabkan oleh modernisasi dan rencana ekspansi militer jangka panjang negara itu, sejalan dengan keinginan yang dinyatakan untuk mengejar ketinggalan dengan kekuatan militer terkemuka lainnya.”

Penurunan Ekonomi Menyebabkan Banyak Anggota NATO Melewati Target Pengeluaran.

Hampir semua anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) melihat beban militer mereka meningkat pada tahun 2020. Akibatnya, 12 anggota NATO menghabiskan 2 persen atau lebih dari PDB mereka untuk militer mereka, target pengeluaran pedoman Aliansi, dibandingkan dengan 9 anggota pada tahun 2019.

Prancis, misalnya, pembelanja terbesar ke-8 secara global, melewati ambang batas 2 persen untuk pertama kalinya sejak 2009.

“Meskipun lebih banyak anggota NATO menghabiskan lebih dari 2 persen dari PDB untuk militer mereka pada tahun 2020, dalam beberapa kasus mungkin lebih berkaitan dengan dampak ekonomi dari pandemi daripada keputusan yang disengaja untuk mencapai target pengeluaran Aliansi,” kata Lopes da Silva, Peneliti dengan Program Pengeluaran Senjata dan Militer SIPRI.

Perkembangan Penting Lainnya

– Pengeluaran militer Rusia meningkat sebesar 2,5 persen pada tahun 2020 mencapai $61,7 miliar. Ini adalah tahun kedua berturut-turut pertumbuhan. Namun demikian, pengeluaran militer Rusia yang sebenarnya pada tahun 2020 adalah 6,6 persen lebih rendah dari anggaran militer awal, kekurangan yang lebih besar dari tahun-tahun sebelumnya.

– Dengan total $59,2 miliar, Inggris menjadi pembelanja terbesar kelima pada tahun 2020. Pengeluaran militer Inggris adalah 2,9 persen lebih tinggi daripada tahun 2019, tetapi 4,2 persen lebih rendah dari tahun 2011.

Jerman meningkatkan pengeluarannya sebesar 5,2 persen menjadi $52,8 miliar. , menjadikannya pembelanja terbesar ketujuh pada tahun 2020. Pengeluaran militer Jerman adalah 28 persen lebih tinggi dari tahun 2011. Pengeluaran militer di seluruh Eropa naik sebesar 4,0 persen pada tahun 2020.

– Selain China, India ($72,9 miliar), Jepang ($49,1 miliar), Korea Selatan ($45,7 miliar) dan Australia ($27,5 miliar) adalah pembelanja militer terbesar di kawasan Asia dan Oseania. Keempat negara meningkatkan pengeluaran militer mereka antara 2019 dan 2020 dan selama dekade 2011–20.

Pengeluaran militer di Afrika sub-Sahara meningkat sebesar 3,4 persen pada tahun 2020 mencapai $18,5 miliar. Peningkatan pengeluaran terbesar dilakukan oleh Chad (+31 persen), Mali (+22 persen), Mauritania (+23 persen) dan Nigeria (+29 persen), semuanya di wilayah Sahel, serta Uganda (+46 persen).

– Pengeluaran militer di Amerika Selatan turun 2,1 persen menjadi $43,5 miliar pada tahun 2020. Penurunan ini sebagian besar disebabkan oleh penurunan 3,1 persen pengeluaran oleh Brasil, pembelanja militer terbesar di subkawasan tersebut.
Pengeluaran militer gabungan dari 11 negara Timur Tengah di mana SIPRI memiliki angka pengeluaran menurun 6,5 persen pada tahun 2020, menjadi $143 miliar.

– Delapan dari sembilan anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) di mana SIPRI telah memangkas pengeluaran militer mereka pada tahun 2020. Pengeluaran Angola turun 12 persen, Arab Saudi sebesar 10 persen, dan Kuwait sebesar 5,9 persen. Pengekspor minyak non-OPEC Bahrain juga memangkas pengeluarannya sebesar 9,8 persen.

– Negara-negara dengan peningkatan beban militer terbesar di antara 15 pembelanja teratas pada tahun 2020 adalah Arab Saudi (+0,6 poin persentase), Rusia (+0,5 poin persentase), Israel (+0,4 poin persentase) dan Amerika Serikat (+0,3 poin persentase) .

5 Negara Belanja Militer Terbesar di 2020, RI Urutan 25. (@SIPRI)

– Tiga pembelanja terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2020—Singapura ($10,9 miliar), Indonesia ($9,4 miliar) dan Thailand ($7,3 miliar). Semua negara itu meningkatkan pengeluaran militer mereka pada tahun 2020. Faktor-faktor yang mungkin mendorong militer pengeluaran ke atas di beberapa negara bagian di subkawasan termasuk China yang berkelanjutan ketegasan dan berbagai sengketa wilayah di Laut Cina Selatan.

*Foto: Pesawat tempur F-15 AS. (@ U.S. Air Force)