Rusia Peringatkan Inggris dan AS soal Insiden di Laut Hitam

HMS Defender at Greenwich

“Kami menyerukan Pentagon dan komando angkatan laut Inggris, yang mengirim kapal perang mereka ke Laut Hitam, untuk tidak mencoba nasib mereka dan dibimbing dengan seutas tali oleh ‘laksamana armada nyamuk’ (armada kapal kecil) Ukraina, tetapi harus dibimbing oleh akal,” ujar Juru bicara Kementerian Pertahanan Mayor Jenderal Igor Konashenkov.

Militer Internasional   – Sebuah kapal patroli dan pesawat tempur Rusia melepaskan tembakan peringatan dan menjatuhkan bom di sepanjang jalur kapal perusak Inggris yang berbelok ke perairan teritorial Rusia di lepas pantai Krimea di Laut Hitam, pada Rabu 23-6-2021

London awalnya membantah bahwa ada insiden yang terjadi, mengklaim bahwa kapal Angkatan Laut Kerajaan sedang menikmati “lintasan yang tidak bersalah” melalui perairan “Ukraina”.

Kementerian Pertahanan Rusia telah mengajukan banding ke Pentagon dan komando pasukan Angkatan Laut Inggris, mendesak mereka untuk “bertindak dengan pikiran” dan untuk menghindari tindakan berbahaya yang mungkin “menguji” pertahanan Rusia setelah insiden hari Rabu yang melibatkan HMS Defender.

“Kami menyerukan Pentagon dan komando angkatan laut Inggris, yang mengirim kapal perang mereka ke Laut Hitam, untuk tidak mencoba nasib mereka dan dibimbing dengan seutas tali oleh ‘laksamana armada nyamuk’ (armada kapal kecil) Ukraina, tetapi harus dibimbing oleh akal,” ujar Juru bicara Kementerian Pertahanan Mayor Jenderal Igor Konashenkov mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Jumat 25-6-2021, dirilis Sputniknews.com.

Mengomentari pernyataan Sekretaris Pers Pentagon John Kirby yang mengulang pernyataan militer Inggris bahwa pernyataan Moskow tentang tembakan peringatan yang ditembakkan di dekat HMS Defender hanyalah “disinformasi Rusia,” Konashenkov mengatakan dia tidak menganggap pernyataan itu mengejutkan.

“Upaya kompulsif oleh London dan juru bicara Pentagon John Kirby untuk menyangkal yang sudah jelas dan menyebut semuanya ‘disinformasi’, bahkan setelah Rusia menerbitkan rekaman tembakan peringatan, dan terlepas dari bukti langsung oleh awak kapal perusak, tidak mengejutkan,” kata juru bicara itu.

Militer Rusia dan layanan perbatasan FSB merilis beberapa video insiden HMS Defender, termasuk video lengkap yang menunjukkan kapal penjaga pantai Rusia memperingatkan kapal Inggris bahwa mereka akan melepaskan tembakan jika kapal itu tidak segera meninggalkan perairan Rusia.

‘Target Gemuk’

Konashenkov melanjutkan dengan menyarankan bahwa Kirby, pensiunan Laksamana Muda Angkatan Laut AS, sangat menyadari kemampuan angkatan laut Rusia di wilayah Laut Hitam.

“Siapa, jika bukan mantan Laksamana Muda Kirby, yang tahu lebih baik bahwa angkatan bersenjata Rusia yang secara andal melindungi keamanan Krimea melihat HMS Defender hanya sebagai target gemuk untuk Rudal anti-kapal Armada Laut Hitam di mana pun di Laut Hitam,” katanya.

Menyebut insiden hari Rabu sebagai “kegagalan epik dari sebuah provokasi,” Konashenkov menyarankan bahwa situasi tersebut akan terbukti menjadi “noda pada reputasi Angkatan Laut Kerajaan” untuk waktu yang lama.

Tak lama setelah tengah hari pada 23 Juni 2021, sebuah kapal patroli Rusia dan pesawat tempur Su-24M melepaskan tembakan peringatan dan menjatuhkan bom di sepanjang jalur HMS Defender setelah kapal perang Inggris berlayar sejauh sepuluh mil laut dari pantai Krimea, menempatkannya 2 mil laut di dalam wilayah Rusia perairan di bawah Konvensi Hukum Laut 1982, yang ditandatangani oleh Rusia dan Inggris.

Kementerian Pertahanan Inggris membantah bahwa ada insiden yang terjadi dan mengatakan bahwa kapalnya sedang melakukan “lintasan yang tidak bersalah melalui perairan teritorial Ukraina sesuai dengan hukum internasional,” mencatat penembakan Rusia di dekatnya menjadi “latihan meriam.”

Namun, seorang jurnalis BBC yang kebetulan berada di kapal Inggris tampaknya membantah cerita Kementerian Pertahanan, mengatakan bahwa dia melihat beberapa pesawat tempur Rusia berdengung di HMS Defender dan dia mendengar suara tembakan.

Moskow mendesak London untuk meluruskan ceritanya, dan untuk menghindari “provokasi” serupa di masa depan. Pejabat Rusia melanjutkan dengan menyarankan bahwa Royal Navy harus mengganti nama HMS Defender menjadi “HMS Aggressor” setelah insiden hari Rabu.

Pada hari Kamis 24-6-2021, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengulangi klaim Kementerian Pertahanan tentang “lintasan tidak bersalah” kapal perang itu, menunjukkan bahwa ia merasa “sepenuhnya tepat” untuk melakukan kegiatan semacam itu dan terus menghindari pengakuan yurisdiksi Rusia atas Krimea.

Semenanjung Laut Hitam dan kota strategis Sevastopol menyelenggarakan referendum pada Maret 2014 untuk memisahkan diri dari Ukraina dan bergabung kembali dengan Rusia dengan menggulingkan pemerintah terpilih di Kiev di tengah kekhawatiran bahwa otoritas nasionalis baru mungkin menindas etnis Rusia di Krimea.

destroyer hms defender inggris 1

HMS Defender Inggris.(@
Russian Embassy, UK)

Pada hari Kamis, The Telegraph melaporkan, mengutip sumber orang dalam, bahwa pelayaran HMS Defender melalui perairan Rusia adalah operasi yang direncanakan sebelumnya yang dirancang oleh Menteri Pertahanan Ben Wallace, dan bahwa Menteri Luar Negeri Dominic Raab menyatakan penentangan terhadap gagasan tersebut sebelum Perdana Menteri Johnson akhirnya menyetujuinya pada hari Senin 21-6-2021.

Masih belum jelas apa yang ingin dicapai oleh Perdana Menteri Inggris melalui penyebaran tersebut. Armada Laut Hitam Rusia adalah salah satu yang terbesar, paling kuat dan modern di negara itu, dan, ketika dilengkapi dengan sistem pertahanan darat dan darat di Crimea sendiri, mampu mendeteksi, melacak, dan menargetkan kapal musuh di titik mana pun di 436.400 km persegi badan air .

*Foto: HMS Defender Inggris.(@Hammersfan – commons.wkimedia)

Leave a Reply