Inggris Mulai Pembangunan Fregat Type 26 Ketiga, HMS Belfast

Alutsista – Inggris memulai pemotongan pelat baja untuk fregat Type 26 ketiga, HMS BELFAST di galangan kapal BAE Systems di Glasgow, Skotlandia yang disaksikan oleh Pangeran William, Duke of Cambridge.

Fregat ini akan memberikan kemampuan perang anti-kapal selam terbaru bagi Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Pelat baja yang bersumber dari Inggris akan membentuk bagian dari unit yang akan berisi ruang mesin untuk gearbox dan stabilisator HMS BELFAST.

Sebelumnya, dua fregat lain Type 26 yakni HMS GLASGOW dan HMS CARDIFF telah lebih dulu dibangun secara simultan.

Minggu lalu HMS GLASGOW diluncurkan dari ruang pembangunan ke tempat terbuka untuk pertama kalinya, sementara HMS CARDIFF terus dikerjakan dengan lebih dari 40% bagian kapal sedang dibangun di Perusahaan galangan kapal Govan.

Inggris Mulai Pembangunan Fregat Type 26 ketiga, HMS BELFAST. (@RoyalNavy)

Fregat baru ini akan dilengkapi dengan kemampuan dan teknologi paling canggih, yang memungkinkan Angkatan Laut Kerajaan untuk melawan ancaman global yang muncul selama beberapa dekade mendatang.

Fregat Type 26 adalah kapal perang anti-kapal selam canggih yang akan memberikan perlindungan kritis dari Continuous At Sea Deterrent dan Carrier Strike Group Angkatan Laut Kerajaan, ungkap Baesystems.com, 29-6-2021.

Setiap Type 26 akan dilengkapi dengan berbagai kemampuan kelas dunia termasuk: Sistem pertahanan rudal Sea Ceptor, meriam kaliber menengah 5 inci Mark 45 Mod 4 dual purpose gun, ruang misi fleksibel, Radar Jarak Menengah Artisan 997, dan towed array sonar.

Dek penerbangan akan dapat menampung helikopter hingga seukuran Chinook, sementara ruang misi dapat dengan cepat beradaptasi dengan kontainer rumah dan menyebarkan kapal dan kendaraan berawak atau tak berawak.

Type 26 telah dirancang untuk mengurangi dampak lingkungan, dengan fitur termasuk lambung yang dirancang secara hidrodinamik untuk mengoptimalkan efisiensi bahan bakar dan lapisan anti-fouling canggih, yang mencegah pertumbuhan tanaman laut dan perpindahan spesies invasif pada lambung kapal.

Setiap kapal juga akan mendapat manfaat dari pengurangan emisi mesin diesel, yang mengurangi emisi gas buang nitrogen oksida dan sistem pengolahan air limbah, yang mengolah semua limbah kapal sebelum dibuang ke laut.

Design fregat Type 26 Global Combat Ship. (BAE Systems)

Secara total, Angkatan Laut Inggris, Australia, dan Kanada akan mengoperasikan 32 fregat perang anti-kapal selam, semuanya didasarkan pada desain referensi Tipe 26. Tiga kapal pertama Inggris Type 26 – HMS Glasgow, HMS Cardiff dan HMS Belfast – dipesan seharga £3,7 miliar.

Lima fregat lainnya: HMS Birmingham, HMS Sheffield, HMS Newcastle, HMS Edinburgh dan HMS London akan membentuk gelombang kedua kapal perang Type 26.

HMS Glasgow dan HMS Cardiff sudah dibangun di Govan dan dirancang untuk masa pakai setidaknya 25 tahun. Fregat Type 26 akan melayani armada permukaan Angkatan Laut Kerajaan di masa depan hingga tahun 2060-an.

Fregat HMS Glasgow

Fregat HMS Glasgow mulai dikerjakan di galangan kapal Govan BAE di River Clyde, Skotlandia sebagai kapal pertama dari 8 fregat Type 26 yang sedang dibangun untuk Inggris. Dimensi fregat Type 26 memiliki bobot 8,800 ton full load , panjang 149.9 meter dan lebar 20.8 meter.

Fregat Type 26 akan dilengkapi dengan sistem senjata pertahanan udara Sea Captor (Silo).  Sea captor  adalah nama lain dari rudal  Common Anti-Air Modular Missile (CAMM), untuk beroperasi di laut / Aplikasi maritim.

MBDA sekarang sedang mengembangkan rudal permukaan ke udara CAMM-ER, sebagai versi perpanjangan jangkauan dari rudal CAMM, menjadi 40 hingga 45 kilometer.

Sea Ceptor adalah sistem pertahanan Rudal supersonik berbasis laut yang dikembangkan untuk Angkatan Laut Kerajaan Inggris oleh MBDA Missile Systems, dengan kemitraan antara BAE Systems, EADS dan Finmeccanica.

Rudal anti serangan udara Sea Captor alias CAMM -M (@MBDA)

Sistem Rudal Sea Ceptor dirancang agar sesuai dengan Type 26. Sistem ini awalnya akan digunakan pada kapal Tipe 23 untuk menggantikan sistem pertahanan udara Vertical Launch Sea Wolf.

Angkatan Laut Inggris menyelesaikan uji penembakan Sea Ceptor di HMS Argyll pada September 2017, sebagai bagian dari perpanjangan hidup fregat kelas Type 23. Penembakan Sea Ceptor di HMS Westminster diakhiri pada Desember 2017. Rudal itu juga diuji coba oleh HMS Montrose.

Sistem Rudal Sea Ceptor mulai beroperasi dengan Angkatan Laut Inggris pada Mei 2018. Meskipun dikembangkan untuk Angkatan Laut Kerajaan Inggris, sistem misil juga akan tersedia untuk angkatan laut lainnya.

Desain modularnya dapat dimodifikasi agar sesuai dengan kebutuhan masing-masing angkatan laut. Sea Ceptor dapat digunakan di berbagai platform, mulai dari kapal patroli lepas pantai 50 meter hingga kapal permukaan besar.

Desain dan Fitur sistem Rudal Supersonik

Rudal Supersonik anti pertahanan udara Sea Ceptor memiliki panjang 3,2 m dan berat 99kg. Rudal memiliki diameter 160mm.  Dengan jangkauan lebih dari 25 km rudal ini dapat menyerang target dalam cakupan 360 derajat dengan kecepatan hingga Mach 3.

Sea Ceptor memiliki sistem peluncuran kompak yang memungkinkannya untuk digunakan di berbagai lokasi dek kapal. Teknik ‘peluncuran awal’ mengurangi bobot sistem dan memberikan fleksibilitas pemasangan.

Sistem Rudal tidak memerlukan radar khusus karena dapat memanfaatkan data yang diinterpretasikan oleh radar pengintai kapal. Sistem komando dan kontrol dapat diintegrasikan dengan sistem pertempuran baru dan yang sudah ada.

Sea Ceptor didasarkan pada Rudal modular anti-udara (CAMM) umum MBDA. CAMM sedang dikembangkan dalam 3 versi – CAMM (M) untuk maritim, CAMM (L) untuk darat dan CAMM (A) untuk pertahanan udara. CAMM (M) adalah yang pertama dikembangkan, dalam bentuk Sea Ceptor.

Rudal anti serangan udara Sea Captor alias CAMM -M (@MBDA)

Kemampuan Tempur Sistem Pertahanan Rudal MBDA

Rudal keluarga CAMM memiliki kemampuan untuk mencegat pesawat tempur dan Rudal yang bergerak dengan kecepatan supersonik dan menetralisirnya. Ini melindungi kapal induk serta instalasi sekitarnya.

Sea Ceptor dapat menanggapi serangan jenuh dengan banyak saluran tembakannya. Ini dapat melindungi area seluas 1.300 km² di darat dan laut. Sistem ini ditargetkan untuk serangan Rudal canggih di masa depan.

Pada Mei 2014, MBDA menerima kontrak dari Kementerian Pertahanan Selandia Baru untuk memasok Sea Ceptor untuk elemen Pertahanan Udara Area Lokal dari proyek ANZAC Frigate Systems Upgrade (FSU) Angkatan Laut Selandia Baru.

Angkatan Laut Brasil lebih memilih Sea Ceptor untuk mengirimkan pertahanan udara area lokal untuk korvet kelas Tamandaré pada November 2014.

Pada bulan April 2016, MOD memberikan kontrak £ 100 juta ($ 145 juta) kepada MBDA untuk demonstrasi dan pembuatan Rudal Sea Ceptor untuk integrasi pada Type 26 GCS. Kontrak sepuluh tahun tersebut juga mencakup pembuatan peralatan elektronik dan pengiriman dukungan untuk 8 kapal di kelas tersebut.

MBDA menerima kontrak senilai £ 323 juta ($ 416 juta) pada bulan April 2017 untuk batch berikutnya dari Rudal pertahanan udara Land Ceptor dan Sea Ceptor untuk digunakan oleh Angkatan Laut dan Angkatan Darat Inggris.

2 pemikiran pada “Inggris Mulai Pembangunan Fregat Type 26 Ketiga, HMS Belfast”

  1. Bung Admin,
    160 cm utk diameternya itu gak salahkah.? Kok besar banget ya rudalnya

    Dek lintang cirit birit. Nih kapal klo kena rudal tsircon bakal blukutuk…blukutuk jd rumpon dasar samudra……hikhikhik