Avangard, Kinzhal, S-500 dan Road Map Rudal Rusia 2034

20210630 120650 e1625029811222

Alutsista   –   Rudal hipersonik Avangard dan Kinzhal yang mutakhir milik Rusia telah disiagakan, sementara senjata canggih lainnya, termasuk sistem Rudal permukaan-ke-udara S-500 Prometheus generasi baru, sedang menyelesaikan uji coba, ujar Presiden Rusia Vladimir Putin, Senin 28-6-2021.

Pada tanggal 28 Juni 2021, Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan lulusan terbaik sekolah militer & akademi Kementerian Pertahanan, Kementerian Darurat, Lembaga Penegak hukum, dan Layanan Khusus.

Berbicara kepada para komandan masa depan ini, presiden Rusia menekankan mereka harus membantu bawahan mereka menguasai peralatan militer terbaru, menekankan bahwa Rusia sudah mengerjakan program persenjataan baru dengan cakrawala perencanaan hingga 2034.

“Senjata hipersonik – kompleks Avangard dan Kinzhal (Belati) – telah disiagakan”, kata Presiden Putin. “Sistem senjata tak tertandingi lainnya, termasuk Rudal balistik antarbenua Sarmat, Rudal hipersonik berbasis kapal Zircon dan sistem anti-pesawat S-500 Prometheus untuk beberapa nama, akan segera hadir”, dikutip Sputniknews.com, Selasa 29-6-2021.

Kh-47M2 Kinzhal (Belati), kendaraan luncur hipersonik Avangard (HGV), dan Rudal hipersonik anti-kapal Zirkon 3M22 diresmikan oleh Presiden Rusia Putin selama pidato kenegaraan tahunannya pada 1 Maret 2018. Putin menjelaskan pada saat itu bahwa penarikan sepihak AS dari Perjanjian ABM pada tahun 2002, memaksa Rusia untuk mulai mengembangkan senjata hipersonik.

“Kami harus membuat senjata (hipersonik) ini sebagai tanggapan atas penyebaran sistem pertahanan Rudal strategis AS, yang di masa depan akan mampu hampir menetralkan, menghilangkan semua potensi nuklir kami”, presiden Rusia menekankan dalam pidatonya 1 Maret 2018.

Kinzhal yang merupakan rudal balistik peluncuran udara berkemampuan nuklir, dikatakan memiliki jangkauan lebih dari 2.000 km (1.200 mil) dan mampu mencapai kecepatan hingga Mach 10 (12.250 km/jam atau 7.612 mph) termasuk saat melakukan manuver mengelak.

Pada Januari 2020, jet MiG-31K berhasil melakukan uji coba Rudal hipersonik di Laut Hitam, dekat Krimea. Baru-baru ini, 2 jet tempur MiG-31K yang mampu membawa Kinzhal dikerahkan ke pangkalan udara Khmeimim di Suriah untuk pertama kalinya sebagai bagian dari persiapan untuk latihan militer bersama, ungkap Kementerian Pertahanan Rusia, pada 25 Juni 2021.

Avangard HGV Rusia dirancang untuk diluncurkan pada Rudal balistik antarbenua dan terbang 27 kali kecepatan suara (33.000 km/jam atau 20.500 mph) dengan membawa muatan nuklir hingga dua megaton.

Untuk menahan suhu tinggi yang dihasilkan dari penerbangan hipersoniknya, senjata ini terbuat dari bahan komposit yang inovatif. Selain itu, tidak seperti hulu ledak Rudal biasa, HGV buatan Rusia mampu melakukan manuver tajam dalam perjalanan ke target, sehingga lebih sulit untuk dicegat.

Sebelumnya dilaporkan bahwa Avangard dapat dibawa oleh UR-100UTTKh atau Rudal balistik antarbenua (ICBM) berbahan bakar cair RS-28 Sarmat. Yang terakhir, dijuluki oleh NATO sebagai SS-X-29 Satan 2, diyakini sebagai senjata terbesar dalam persenjataan nuklir Rusia. Rudal hipersonik Avangard mulai beroperasi pada 27-12- 2019, menurut Kementerian Pertahanan Rusia.

Avangard hypersonic glide vehicle. (@Russia MoD)

3M22 Zirkon.

Saat ini Rusia terus menguji Rudal jelajah hipersonik anti-kapal Zirkon 3M22, yang mampu menghancurkan target laut dan darat.

Spesifikasi senjata yang pertama kali diungkapkan oleh Vladimir Putin pada 20 Februari 2019, menunjukkan Rudal hipersonik ini mampu berakselerasi hingga sekitar Mach 9 (10.734 km/jam atau 6.905 mph). Jarak tembak maksimum senjata dilaporkan bisa melebihi 1.000 kilometer (620 mil).

Pada 6 Oktober 2020, Rusia berhasil melakukan uji peluncuran Zirkon 3M22 dari fregat Laksamana Gorshkov di Laut Putih, di utara Rusia. Uji coba zirkon pada kapal induk bawah laut dijadwalkan akan dimulai pada Juni 2021, sementara produksi serial diharapkan akan dimulai pada 2022, Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexey Krivoruchko mengumumkan pada 29 Januari 2021.

Sebelumnya dilaporkan bahwa Rudal jelajah hipersonik akan dipasang di Proyek kapal selam nuklir 885M Yasen-M, kapal selam baru Rusia yang super- serbaguna.

“Rudal hipersonik dapat merevolusi peperangan karena kecepatannya yang tinggi, lintasan datar dan kemampuan untuk bermanuver dalam penerbangan, yang semuanya akan mempersulit sistem anti-Rudal yang ada untuk mencegatnya”, Newsweek mengakui pada 28 Juni 2021.

S-500 Prometheus

Secara bersamaan, S-500 Prometheus, penerus sistem pertahanan udara S-400 Triumph Rusia yang canggih, juga akan menyelesaikan uji coba.

“Lebih dari 70 persen resimen Rudal darat-ke-udara di Angkatan Udara telah dipersenjatai kembali dengan sistem S-400 yang canggih”, kata Vladimir Putin pada pertemuan puncak 25 Mei 2021 dengan pimpinan Kementerian Pertahanan dan perusahaan pertahanan. “Sistem S-500 yang uji cobanya hampir selesai akan segera dikirim ke pasukan”.

Tahun lalu, Kementerian Pertahanan Rusia mengisyaratkan bahwa pengiriman serial S-500 dijadwalkan akan dimulai pada 2025. S-500 Prometheus sebagian besar dilihat sebagai “penangkal” terhadap senjata hipersonik musuh.

Selain mencegat Rudal hipersonik karena roket seri 77N6 yang ditingkatkan, sistem pertahanan baru S-500 juga dapat menangani Rudal balistik pada jarak hingga 600 Km, dan juga mampu menembak objek udara yang terbang dengan kecepatan di atas Mach 5 (6.174 km/jam) jam atau (3.836 mph). Rudal S-500 juga dapat menargetkan dan menjatuhkan beberapa jenis satelit orbit rendah, menurut beberapa laporan.

Selain itu, sistem Rudal pertahanan udara baru kemungkinan akan menimbulkan tantangan yang signifikan bagi jet tempur siluman generasi kelima AS seperti F-35 Lightning II Lockheed Martin dan F-22 Raptor.

Menurut pengembang sistem anti-Rudal, Almaz-Antey, S-500 berhasil menggagalkan teknologi low-observable (LO) pesawat AS. Secara umum, sistem S-500 dirancang untuk dapat menyelesaikan seluruh rentang tugas pertahanan udara dan Rudal, termasuk melawan senjata serangan luar angkasa.

*Foto: Rudal Hipersonik Rusia.(@Russia MoD)

File : Avangard hypersonic glide vehicle

.webm From Wikimedia Commons, the free media repository

Leave a Reply