Drone Bayraktar TB2 Turki “Sell Like Hot Cakes”

Drone Bayraktar TB2 Turki

Alutsista – Kementerian Pertahanan Ukraina mengumumkan bahwa mereka telah menerima kendaraan udara tak berawak Bayraktar TB2 SIHA pertama dari Turki untuk Angkatan Laut Ukraina. Dalam pernyataan itu, ditekankan bahwa drone Turki akan secara efektif memantau pantai Laut Hitam dan Laut Azov, ungkap situs Hurriyet.com, 15-7-2021.

Ketertarikan dunia pada drone militer Turki (SIHA) terus berlanjut dan menjadi produk paling mencolok dari industri pertahanan Turki.

Sebuah pernyataan baru tentang itu datang dari Ukraina, yang telah menandatangani perjanjian untuk Bayraktar TB2 SIHA, pada beberapa waktu lalu.

Kementerian Pertahanan Ukraina, di akun Twitter resminya, menginformasikan bahwa mereka menerima kendaraan udara tak berawak Bayraktar TB2 pertama dari Turki untuk Angkatan Laut.

Pernyataan berikut disertakan dalam postingan:

“Kompleks kendaraan udara tak berawak Bayraktar TB2 pertama dikirim ke Ukraina untuk Angkatan Laut. Kami sedang melakukan tes penerimaan akhir pada titik penyebaran.’

Dalam pernyataan yang dibuat oleh Kementerian Pertahanan Ukraina, ditekankan bahwa SİHA Turki akan secara efektif memantau pantai Laut Hitam dan Laut Azov.

Drone Bayraktar TB2 Turki 1

Drone Bayraktar TB2 Turki. (@Baykar Savunma)

40 Sistem Komputer untuk Bayraktar TB2

Dikembangkan oleh Baykar dengan desain, perangkat lunak, avionik dan mekanik dari dalam negeri, pesawat robot Bayraktar TB2 SIHA menggunakan sekitar 40 sistem komputer yang berbeda.

Drone tempur Bayraktar TB2 SİHA, dengan sistem avionik 3-redundan dan arsitektur sensor fusion, memiliki kemampuan taksi, lepas landas, pelayaran normal, dan pendaratan yang sepenuhnya otonom.

Bayraktar TB2, yang dapat membawa 4 Rudal MAM-L dan MAM-C yang diproduksi oleh Roketsan pada sayapnya, dapat melakukan penargetan yang tepat dengan penanda target laser bawaannya.

Dengan fitur-fitur ini, Turki menonjol sebagai salah satu dari 4 negara di dunia yang memproduksi SİHA dan amunisinya sendiri.

Drone TB2 SIHA Turki menarik perhatian sebagai solusi all-in-one dengan fitur “quick see-and-shoot”. Sistem yang dimaksud menyediakan pengintaian, pengawasan udara terus menerus, deteksi target dan penghancuran.

Drone Bayraktar TB2 Turki 3

Drone Bayraktar TB2 Turki. (@Baykar Savunma)

Drone Bayraktar TB2 SIHA mendapatkan nama harumnya dalam 6 minggu pertempuran antara Armenia dan Azerbaijan. Kemenangan Azerbaijan tidak terlepas dari peran drone Bayraktar TB2 yang banyak melumat tank dan peralatan perang Armenia di bulan akhir tahun 2020.

Bahkan surat kabar Le Monde Prancis sempat menyebut drone Bayraktar TB2 “sell like hot cakes”.

Dalam beberapa tahun terakhir, Turki telah mengarahkan industri militernya untuk memproduksi kendaraan udara tak berawak dan telah meningkatkan ekspor setiap hari, kata surat kabar itu.

Drone Turki, yang telah sukses di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh terjual dengan cepat dan diminati di negara-negara bekas Soviet.

Drone bersenjata “murah dan efektif” yang diproduksi oleh perusahaan Baykar di Turki telah mengubah arah konflik dengan menembak hancur tank, kendaraan lapis baja, depot amunisi, dan sistem pertahanan udara di 3 zona konflik di mana mereka digunakan pada tahun 2020.

Leave a Reply