Bell Luncurkan Konsep Take-Off dan Pendaratan Vertikal Berkecepatan Tinggi

Perusahaan Bell Textron mengumumkan pembukaan konsep desain untuk sistem pesawat baru untuk aplikasi militer yang akan menggunakan teknologi High-Speed ​​Vertical Take-Off and Landing (HSVTOL), sebagai upaya perusahaan untuk melanjutkan inovasi pesawat angkat vertikal generasi berikutnya.

Teknologi HSVTOL memadukan kemampuan melayang helikopter dengan fitur kecepatan, jangkauan, dan kemampuan bertahan dari pesawat tempur.

“Teknologi HSVTOL Bell adalah langkah perubahan peningkatan kemampuan helikopter,” kata Jason Hurst, wakil presiden, Inovasi, Bell Textron.

“Investasi teknologi kami telah mengurangi risiko dan mempersiapkan kami untuk pengembangan HSVTOL yang cepat dalam lingkungan rekayasa digital, memanfaatkan pengalaman dari eksplorasi teknologi yang kuat dan kemitraan yang erat dengan Departemen Pertahanan dan Laboratorium Penelitian.” ungkapnya di rilis Bell Textron, 2-8-2021.

Pesawat baru ini akan berkemampuan Take-Off dan Pendaratan Vertikal Berkecepatan Tinggi, atau HSVTOL, sebuah platform pesawat, yang diminati oleh Komando Operasi Khusus AS.

Konsep HSVTOL bertujuan untuk menggabungkan “kemampuan melayang helikopter dengan fitur kecepatan, jangkauan, dan kemampuan bertahan dari pesawat tempur. Desain ini berpotensi mengarah pada penggantian pesawat tilt-rotor CV-22B Osprey Angkatan Udara, AS.

Bell Luncurkan Konsep Take-Off dan Pendaratan Vertikal Berkecepatan Tinggi. (@Bell Textron Inc.)

Konsep desain HSVTOL Bell mencakup beberapa fitur:

Kemampuan hover downwash rendah

Kecepatan jelajah seperti jet lebih dari 400 kts.

Independensi landasan pacu dan daya tahan melayang

Skalabilitas untuk berbagai misi dari pemulihan personel tak berawak hingga mobilitas taktis

Berat kotor pesawat berkisar dari 4.000 lbs hingga 100.000 lbs.

Bell Luncurkan Konsep Take-Off dan Pendaratan Vertikal Berkecepatan Tinggi. (@Bell Textron Inc.)

Kemampuan HSVTOL Bell sangat penting untuk kebutuhan misi masa depan yang menawarkan berbagai sistem pesawat dengan independensi landasan pacu yang ditingkatkan, kemampuan bertahan pesawat, fleksibilitas misi, dan peningkatan kinerja di atas platform lama.

Dengan konvergensi kemampuan pesawat tiltrotor, kemajuan kontrol penerbangan digital dan teknologi propulsi yang muncul, Bell siap untuk mengembangkan teknologi HSVTOL untuk misi militer modern guna melayani generasi pejuang perang berikutnya.

Bell telah menjelajahi teknologi pesawat angkat vertikal berkecepatan tinggi selama lebih dari 85 tahun, mempelopori konfigurasi VTOL inovatif seperti X-14, X-22, XV-3, dan XV-15 untuk NASA, Angkatan Darat AS, dan Angkatan Udara AS.

Pelajaran yang dipetik dari XV-3 dan XV-15 mendukung pengembangan tiltrotor Bell-Boeing V-22 Osprey, platform tak ternilai yang mengubah cara militer AS melakukan serangan amfibi, infiltrasi dan eksfiltrasi jarak jauh, dan memasok kapal pesiar kecepatan dan jangkauan dua kali lipat dari helikopter yang digantikannya.