Dua Kandidat Kendaraan Tempur Infanteri Australia Uji Daya Tembak

Redback Infantry fighting vehicle 1

JakartaGreater.com – Dua kendaraan pesaing untuk Kendaraan Tempur Infanteri (IFV) Australia yang segera dipilih (proyek LAND 400 Fase 3), baru-baru ini melakukan demonstrasi daya tembak di Area Militer Puckapunyal, yang meliputi: perlindungan, daya tembak, dan mobilitas tingkat lanjut.

KF-41 Lynx dari Rheinmetall Defence Australia dan Redback dari Hanwha Defense Australia, telah berhadapan dalam uji coba lapangan untuk evaluasi penggunaan secara ketat.

kendaraan tempur infanteri australia

Hanwha Defense Australia Redback Infantry Fighting Vehicle (depan) dan Rheinmetall Defense Australia LYNX KF41 Infantry Fighting Vehicle (belakang), uji coba evaluasi pengguna di Victoria, Australia. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

Kedua perusahaan telah mengirimkan tiga kendaraan prototipe, yang sedang diuji selama tahun ini, sebagai bagian dari kegiatan mitigasi risiko selama dua tahun. Keputusan tentang pemenang tender akan disampaikan kepada pemerintah untuk dipertimbangkan pada tahun 2022.

Komandan Peleton Uji Coba Darat 400 Mayor Joel Sloane mengatakan kendaraan itu sedang diuji dan dievaluasi dalam segala cuaca dan di berbagai medan untuk memastikan kendaraan itu sesuai untuk tujuan.

“Uji coba kami melibatkan secara harfiah meledakkan kendaraan untuk menguji bagaimana mereka dapat menahan berbagai daya tembak dan ancaman,” kata Mayor Sloane.

Rheinmetall LYNX KF41 Infantry Fighting Vehicle

Kendaraan Tempur Infanteri Rheinmetall LYNX KF41 melakukan uji coba evaluasi pengguna LAND 400 Fase 3 di Area Militer Puckapunyal, Victoria. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

“Kami telah menguji Redback dan Lynx melalui berbagai skenario taktis di lapangan yang akan realistis untuk bagaimana mereka akan digunakan di masa depan”, ungkap Kementerian Pertahanan Australia, 4 Agustus 2021.

Pada demonstrasi daya tembak, kedua kendaraan menembakkan meriam senjata utama 30mm mereka, dan senapan mesin koaksial dan stasiun senjata jarak jauh 7.62mm MAG 58, menyerang target pada jarak dari 300m hingga lebih dari 2000m.

Kepala Grup Akuisisi Kemampuan dan Keberlanjutan Divisi Kendaraan Lapis Baja Australia, Mayor Jenderal David Coghlan mengatakan rangkaian perlindungan kendaraan tempur next generation, meriam 30mm, peluru kendali anti-tank, dan kemampuan untuk menyerang helikopter dan drone, dari yang ditawarkan oleh kedua kendaraan, belum pernah terlihat di Angkatan Darat.

Rheinmetall LYNX KF41 Infantry Fighting Vehicle 2

Kendaraan Tempur Infanteri Rheinmetall LYNX KF41 melakukan demonstrasi tembakan langsung selama uji coba evaluasi pengguna LAND 400 Fase 3 di Area Militer Puckapunyal, Victoria. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

“Kendaraan ini akan memberikan peningkatan daya tembak, mobilitas dan, yang paling penting, perlindungan bagi tentara infanteri kami,” katanya.

“Kami dengan cepat mendekati akhir dari kegiatan mitigasi risiko dan pengajuan penawaran akhir dari para tender yang terpilih. Kami kemudian akan melakukan evaluasi akhir untuk mengidentifikasi pemenang tender.

“Pemotretan langsung menunjukkan proses pengujian dan evaluasi ekstensif yang kami lakukan untuk memberikan keyakinan bahwa kendaraan baru ini layak untuk digunakan.”

Redback Infantry Fighting Vehicles

Hanwha Defense Australia Redback Infantry Fighting Vehicles melakukan demonstrasi tembakan langsung selama uji coba evaluasi pengguna LAND 400 Fase 3 di Area Militer Puckapunyal, Victoria. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

Setiap kendaraan memiliki tiga awak dan dapat membawa enam tentara infanteri bersenjata lengkap ke medan perang. Kendaraan ini dirancang untuk bertarung bersama armada tank nasional saat ini dan masa depan, dengan mobilitas yang sepadan.

Mayor Sloane mengatakan Angkatan Darat Australia telah menggunakan pengangkut personel lapis baja (APC) M113 saat ini sejak pertengahan 1960-an.

“APC telah melayani Angkatan Darat dengan sangat baik selama beberapa dekade. Tetapi berada di sini pada awal untuk apa yang akan menjadi kendaraan yang mendukung kami selama beberapa generasi adalah sesuatu yang saya banggakan menjadi bagiannya, ”katanya.

Kendaraan Tempur Infanteri Rheinmetall LYNX KF41

Kendaraan Tempur Infanteri Rheinmetall LYNX KF41 menyebarkan asap selama uji coba evaluasi pengguna LAND 400 Fase 3 di Area Militer Puckapunyal, Victoria. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

“Hal terbaik tentang kendaraan tempur infanteri adalah akan memungkinkan korps infanteri untuk berkontribusi lebih banyak pada pertempuran darat bersama.

“Kemampuan dan sistem pada kendaraan baru ini memungkinkan infanteri untuk bertarung dengan kendaraan, bukan hanya dari kendaraan. Itu memungkinkan kita untuk bergerak lebih jauh di ruang pertempuran, dalam perlindungan armour, dengan kesadaran situasional penuh.”

Kendaraan Tempur Infanteri Australia 1

Prajurit Angkatan Darat Australia dari Batalyon ke-7, Resimen Kerajaan Australia, berdiri dengan kendaraan tempur Hanwha Defence Australia Redback Infantry (kiri) dan Rheinmetall Lynx KF4 Infantry Fighting Vehicle (kanan), selama uji coba evaluasi pengguna di Puckapunyal, Victoria.. (@Australian Army – CPL Sagi Biderman)

Kerajinan kendaraan individu, manuver taktis, kemajuan dan serangan terhadap sasaran hanyalah beberapa kegiatan proyek yang menguji kendaraan ini.

Kedua perusahaan, jika berhasil, telah berkomitmen untuk membangun sebagian besar kendaraan di Australia, dengan investasi besar dalam kemampuan industri Australia, mendukung pekerjaan, bakat, dan teknologi Australia.

Dengan nilai antara $18,1 miliar (Rp 259 Triliun) dan $27,1 miliar (Rp 389 Triliun), proyek Land 400 Phase 3, adalah proyek akuisisi terbesar dalam sejarah Angkatan Darat.

Leave a Reply