SU 24 Rusia Tantang Destroyer AS di Laut Hitam

The USN's guided-missile destroyer USS Ross and the Ukrainian navy's frigate Hetman Sahaydachniy transit the Black Sea on 2 June 2015 as part of an under way exercise. Source: US Navy
The USN’s guided-missile destroyer USS Ross and the Ukrainian navy’s frigate Hetman Sahaydachniy transit the Black Sea on 2 June 2015 as part of an under way exercise. Source: US Navy

Lebih dari 12 kali pesawat Su-24 Rusia terbang rendah melewati USS Ross sejak 30 Mei 2015. Pejabat US Navy (USN) mengatakan penerbangan itu sebagai sebagai suatu rutinitas dan non-agresif.

Beberapa pesawat tempur Su-24 Rusia telah terbang melewati kapal perusak berpandu rudal Angkatan Laut AS (USN) Arleigh Burke class yang beroperasi di Laut Hitam selama empat hari terakhir, ujar pejabat yang dikonfirmasi IHS Jane pada 2 Juni.

Selama empat hari, Su-24 Rusia telah melakukan terbang rendah fly pass dekat USS Ross (DDG 71) yang sedang beroperasi di Laut Hitam. Dua Su-24 delapan kali melewati kapal perusak pada 29 Mei, dan sepasang Su-24 empat kali melewati pada tanggal 30 Mei, ujar angkatan laut kepada IHS Jane.

“Mereka semua aman dan non-agresif,” kata Letnan Timothy Hawkins, seorang juru bicara USN.

image

Pada tanggal 1 Juni, Armada keenam USN merilis sebuah video 47 detik yang diambil oleh seorang pelaut di kapal Ross yang menunjukkan satu Su-24 terbang di sisi kanan kapal dengan ketinggian rendah pada 30 Mei. Para pelaut mengamati bahwa pesawat itu tidak membawa senjata di bawah sayapnya. Pada saat kejadian, USS Ross dan pesawat Rusia sedang beroperasi di Laut Hitam di perairan dan wilayah udara internasional.

Sejak insiden itu USS Ross terus beroperasi di Laut Hitam, menyelesaikan latihan bersama dengan fregat Angkatan Laut Ukraina, Hetman Sahaydachniy (U 130) pada 2 Juni. Menurut USN, USS Ross melakukan patroli rutin di Laut Hitam dan melakukan operasi angkatan laut dengan sekutu dan mitra untuk menjaga keamanan dan stabilitas di kawasan.

USS Ross adalah salah satu dari empat kapal perusak yang ditugaskan mendukung arsitektur pertahanan rudal Amerika Serikat di Eropa – tiga fase pertahanan yang dikenal sebagai the European Phased Adaptive Approach (EPAA) untuk pertahanan rudal balistik (BMD). Berbasis di Rota, Spanyol, tiga dari empat kapal perusak BMD sedang melakukan operasi sebagai bagian dari fase satu EPAA. Perusak keempat, USS Carney (DDG 64), diperkirakan akan bergerak dari home base saat ini di Mayport, Florida, untuk bergabung dengan kapal kembarnya USS Donald Cook (DDG 75), USS Porter (DDG 78), dan USS Ross yang berbasis di Eropa tahun 2015.

USN rutin mengoperasikan kapal di Laut Hitam secara konsisten berdasarkan Konvensi Montreux dan hukum internasional, ujar Lt Hawkins. “Kehadiran kami di sana menunjukkan komitmen kami untuk bekerja sama dengan sekutu dan mitra untuk meningkatkan keamanan maritim regional dan stabilitas,” katanya. “Selama tahun lalu, USS Mount Whitney [LCC 20], USS Taylor [FFG 50], USS TRUXTUN [DDG 103], USS Donald Cook, USS Vella Gulf [CG 72], USS Ross, USS Gunston Balai [LSD 44] , USS Jason Dunham [DDG 109], dan USS Cole [DDG 67] terus berpatroli – dan operasi USN di Laut Hitam tidak terbatas pada kapal berkemampuan BMD dari Rota “.

IHS Jane.

Sharing

Tinggalkan komentar