Perusahaan Teknologi Pertahanan Rusia Pamerkan 50 Sistem Senjata Baru

Perusahaan teknologi bidang pertahanan dan sipil Rusia, Rostec, akan memamerkan 50 sistem senjata terbaru mereka di forum teknis militer internasional Angkatan Darat 2021. Kantor berita Rusia Tass.com, melalui Wakil CEO Rostec Dmitry Lelikov menyatakan akan mendemonstrasikan lebih dari 1.000 pameran.

“Secara keseluruhan, kami akan mendemonstrasikan lebih dari 1.000 pameran, termasuk 50 sistem terbaru kami,” kata eksekutif Rostec sat briefing untuk diplomat militer asing yang diadakan oleh Kementerian Pertahanan Rusia, Kamis, 19 Agustus 2021.

Baca Juga:

Peringatkan Destroyer Inggris, Kapal Rusia Lepaskan Tembakan

Su-27 Rusia Cegat Pesawat Militer Prancis

Rusia Setuju Perpanjang Perjanjian Nuklir dengan AS

Senjata baru yang akan didemonstrasikan Rostec di pameran senjata Angkatan Darat 2021 akan mencakup Su-57E, yang merupakan versi ekspor dari pesawat tempur generasi kelima Su-57 Rusia, kata Lelikov.

“Kami akan menunjukkan beberapa senjata kecil untuk pertama kalinya. Misalnya, senapan mesin Kalashnikov PPK-20 dengan laras pendek. Kami juga akan mengungkap senapan serbu AK-12 SP yang dibuat untuk pasukan operasi khusus,” kata Lelikov.

Ruselectronics Group untuk pertama kalinya akan mendemonstrasikan versi ekspor dari sistem pengintaian otomatis Penitsillin, kata eksekutif Rostec. “Prinsip baru menyisir pengintaian termal dan akustik memungkinkan sistem ini untuk mengidentifikasi posisi tembakan senjata artileri musuh dengan akurasi tinggi dan secara bersamaan menyesuaikan tembakan artileri,” kata Lelikov.

Baca Juga:

Varian Kendaraan Lapis Baja Next Generation Otokar di IDEF 2021

Iran Luncurkan Kendaraan Lapis Baja, Drone dan Senapan Mesin

Rusia Kembangkan Kendaraan Lapis Baja untuk Diangkut Helikopter

Pada pameran senjata Angkatan Darat 2021, Splav Research and Production Association akan menampilkan kendaraan peletakan ranjau yang dikendalikan dari jarak jauh yang dirancang untuk menyerang tenaga musuh baik di medan terbuka maupun di benteng, kata eksekutif Rostec.

Industri pertahanan Rusia juga akan mendemonstrasikan modul pengintaian dan komando pada sasis yang dilacak untuk mengarahkan tembakan kendaraan tempur baterai anti-pesawat jarak pendek, katanya.

helicopter tanpa awak bas 200 rusia
Helikopter tanpa awak BAS 200. (@Rostec)

Amunisi dan drone.

“Dalam kategori amunisi, kami akan mendemonstrasikan Rudal anti-tank baru yang mampu menembus pelat baja 110 cm di belakang pelindung reaktif. Mereka memiliki jangkauan 10 km yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebuah opsi juga tersedia untuk meluncurkan rudal dari helikopter,” tambah Lelikov.

“Kami secara terpisah akan menampilkan inovasi terbaru dalam teknologi drone,” tegasnya.

Baca Juga:

Rusia Siapkan Pengganti Rudal Iskander

Rusia Tampilkan Drone Serang Orion Terpasang Rudal

Myanmar-Rusia Teken Pembelian Alutsista Pantsir-S1

Secara khusus, produsen rotorcraft Helikopter Rusia akan menampilkan drone sayap putar BAS-200 dengan berat lepas landas hingga 200 kg.

Drone ini dapat mengembangkan kecepatan 160 km/jam dan membawa muatan komersial 50 kg. Drone dapat melakukan banyak fungsi, termasuk pemantauan medan, pengiriman kargo, pencarian dan penyelamatan, dan operasi pertanian,” kata eksekutif Rostec.

“Kebetulan, kami meluncurkan proyek bersama dengan Kantor Pos Rusia untuk menggunakan drone ini untuk mengirimkan kargo ke daerah yang sulit diakses,” kata Lelikov.

Terlepas dari sanksi dan situasi geopolitik yang tidak nyaman, minat terhadap persenjataan yang diproduksi oleh perusahaan Rostec mulai dari pesawat terbang dan helikopter hingga sistem pertahanan udara, baju besi, senjata kecil, teknologi peperangan elektronik, amunisi, dan banyak item lainnya tetap tinggi, ia menekankan.

Leave a Comment