Mengenal Pesawat Pangeran Diponegoro I dan II (Sejarah)

Pesawat Pangeran Diponegoro I (PD I)

Pesawat Ki-48 atau Army tipe 99 merupakan jenis pesawat pembom ringan buatan Pabrik Nakajima tahun 1940. Pesawat ini merupakan peninggalan Jepang, yang berada di Pangkalan Udara Bugis Malang (sekarang Lanud Abdulrachman Saleh). Setelah berhasil diperbaiki, Indonesia menamainya Pesawat Diponegoro I. Sekutu menamakan pesawat tersebut dengan sebutan “Lily”. Pesawat Ki-48 digerakan dua motor radial pendingin angin masing-masing memiliki kekuatan 1460 dayakuda dengan kecepatan maksimum  510 km/h.

Pada awal perang Pasifik pesawat ini disangka pesawat pemburu Messerschmitt Me-109 Lisensi Jerman. Ternyata hanya motornya saja yang berlisensi Jerman yaitu Daimler Benz  DB-601 A.  Sedangkan Air frame-nya asli ciptaan Kawasaki, yang disain oleh Takeo Doi dan Shin Owada.

Test flight pertama pesawat Diponegoro I dilakukan pada tanggal 2 Februari 1946 oleh penerbang Atmo. Pada Test flight ini  masih ter­­dapat keku­rangan, yaitu pipa oli dan hidroliknya bocor.  Usaha perbaikan terus dilakukan oleh Matkarim, Naim dan Mudjiman.   Test flight berikutnya  pesawat berhasil terbang  dengan baik.

Beberapa penerbangan penting yang dilaksanakan Pesawat Pangeran Diponegoro I, pada tanggal 27 Februari 1946 melaksanakan misi penerbangan membawa Panglima Besar Sudirman beserta rombongan pejabat pemerintah Jawa Timur melakukan  inspeksi ke Jawa Timur dan ke Pangkalan Udara Bugis, Malang.  Rombongan pejabat pemerintah Jawa Timur antara lain Gubernur Suryo, Dul Arnowo (Ketua KNI), Mr.  Sunarko, Ketua BPRI Bung Tomo, Komandan Divisi Jenderal Mayor Imam Sudjai, para wartawan dan lain-lainnya.    Pejabat AURI yang menyertai rombongan tersebut adalah Pak Karbol (Prof. Dr.  Abdulrachman Saleh) dan Halim Perdanakusuma.  Pada kesempatan yang sama Panglima Besar Sudirman sempat melaksanakan perjalanan dengan pesawat PD I ke daerah Banyuwangi-Bali, pesawat diawaki penerbang Atmo dan juru teknik Moch. Oesar.

Tanggal 5 Maret 1946 Pesawat PD I membawa Mayor Jenderal Soedibjo dalam rangka melaksanakan misi penyelesaian Allied Prisoners of War and Interneers (APWI) yaitu penyelesaian masalah keselamatan tawanan perang dan interniran dengan pihak Sekutu.  Pada tanggal 4 Oktober 1946 pesawat PD I itu diterbangkan oleh Pak Karbol (Prof. Dr. Abdulrachman Saleh) ke Maguwo dengan membawa serta juru teknik Moch. Oesar, Matkarim, dan Mustari.   Abdulrachman Saleh yang dikenal dengan panggilan Pak Karbol adalah salah seorang yang mampu menerbangkan pesawat itu tanpa latihan dan tanpa pendamping.

Seperti pesawat lainnya, pesawat Pangeran Diponegoro I dihancurkan oleh Belanda pada saat Agresi Belanda ke II pada akhir tahun 1948.

Data-Data Pesawat Ki-48:

Jenis : Cahaya Bomber / Dive Bomber
Kru : Empat
Model  : Nakajima HA-115 Radial
Tenaga kuda : 1150 H
Wing Span : 57 Ft 3 Inch (17,45 M)
Durasi  : 41 Ft 10 inch (11,64M)
Tinggi  : 12 Ft 5,5 Inch (3,80m)
Berat   : £ 14.881 (6750 kg)
Max Speed : 314 mph (505 kph)
Layanan Ceiling : 33.135 ft (10.100m)
Range : 1.491 mil (2.400 km)

Pangeran Diponegoro II (Benteng Asia)

Pesawat Pangeran Diponegoro II merupakan jenis pesawat pembom berat Jepang  Ki-49 Donryu buatan tahun 1942, yang berhasil diperbaiki teknisi Indonesia dan diubah menjadi pesawat angkut. Ki-49 memiliki mesin ganda buatan Kawasaki mampu terbang jelajah 350 km/jam. Ki-49 mampu membawa bom  1.000 kg dengan jarak terbang  1.864 km.   Pesawat ini dalam sejarah Jepang tercatat sebagai pesawat pertama yang dilengkapi dengan senjata penembak di bagian ekor.  Mampu terbang cepat 400 km/jam pada ketinggian 4000 m dan terbang tinggi mencapai 11.200 m.   Pesawat Ki-49 merupakan pesawat buatan tahun 1942 yang digunakan Jepang selama perang Dunia II dan digelar di Filipina, Malaysia, Burma, dan Hindia Belanda.  Sekutu menyebut pesawat Ki-49 ini  dengan nama “Helen”.

Saat ditinggalkan Jepang Pesawat Ki-49  yang berada  di Pangkalan Udara Bugis, Malang dalam keadaan rusak tanpa mesin dan onderdil banyak yang hilang.   Pada pertengahan Maret 1946,  pesawat mulai  diperbaiki,   tanggal 17 April 1946 saat dilakukan test flight pertama oleh penerbang Atmo, masih terdapat kekurangan pada sistem pompa hidroliknya, sehingga saat  akan landing harus dibantu dengan pompa tangan agar dapat berfungsi secara maksimal.  Setelah proses perbaikan pesawat selesai, sebagai wujud rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, Komandan Pangkalan Udara Bugis, Malang yang saat itu dijabat oleh komodor Udara Abdulrachman Saleh mengadakan syukuran dan pemberian nama baru bagi pesawat, yaitu Pangeran Diponegoro II (PD II) atau Benteng Asia.   Acara syukuran dihadiri Komandan Divisi VII Jenderal Mayor Imam Sudjai,  Ketua BPRI Bung Tomo, Residen Malang Syam, dan para wartawan.

Agustinus Adisutjipto saat berada di Malang dalam rangka  perundingan serah terima  Pangkalan Udara Bugis Malang bersama semua fasilitasnya dari Panglima Divisi VII Malang kepada Markas Tertinggi TRI AO di Yogyakarta, Berhasil menerbangkan pesawat PD II dengan baik walaupun sebelumnya belum pernah menerbangkan pesawat jenis PD II.   Sementara itu perundingan antara Adisutjipto dengan Panglima Divisi VII tidak menghasilkan kesepakatan.  Hingga akhirnya Adisutjipto  berunding dengan Komandan Pangkalan Bugis untuk menerbangkan pesawat Pangeran Diponegoro II secara diam-diam.    Pada tanggal 5 Agustus 1946 tanpa sepengetahuan Panglima Divisi VII Malang pesawat Pangeran Diponegoro II yang dipiloti Agustinus Adisutjipto, melakukan penerbangan menuju Yogyakarta dengan rute pangkalan udara Bugis, Malang, Semarang dan Solo.   Untuk menjaga kerahasiaan penerbangan, semua montir yang ikut terbang, antara lain Moch. Oesar, Mustakim, Matkarim, dan Matsari tidak diberitahu tujuan penerbangan, sehingga mereka hanya mengenakan kaos dan celana pendek saja.   Saat berada di atas kota Semarang pesawat ditembaki musuh dari bawah, tetapi tidak kena.    ketika sampai di kota Solo mesin pesawat sebelah kiri mulai mengalami kerusakan, tetapi masih bisa diusahakan terbang.

Pada pukul 11.00 WIB pesawat Pangeran Diponegoro II berhasil mendarat dengan selamat di Pangkalan Udara Maguwo, Yogyakarta.   Setelah pesawat berhenti, Agustinus Adisutjipto dan para montir yang ada dalam pesawat keluar yang segera mereka disambut oleh teman-temannya yang berada di Yogyakarta.  Semuanya menunjukan rasa gembira, haru, dan bangga, termasuk pimpinan Markas Tertinggi (MT) TRI Angkatan Oedara Pusat Yogyakarta Komodor Soerjadi Soerjadarma.

Peristiwa tersebut menimbulkan reaksi dari pihak Divis VII, mereka mengirimkan radiogram ke Yogyakarta guna memanggil Kepala Bagian Teknik Pangkalan Udara Bugis, H.A.S. Hanandjudin (yang tidak turut dalam penerbangan Pangeran Diponegoro II ke Yogyakarta),  untuk dimintai pertanggungjawaban.  Agustinus Adisutjipto segera menemui H.A.S. Hanandjudin untuk memberitahukan tentang pangggilan tersebut.  Dengan jiwa besar H.A.S. Hanandjudin memenuhi panggilan tersebut, diantar ke Malang menggunakan pesawat Curen yang dikemudikan oleh kadet Tugijo. Setelah sampai H.A.S. Hanandjudin di Malang langsung ditangkap  dan diserahkan ke Markas Polisi Tentara.  Setelah diperiksa dan ditahan selama tujuh hari, kemudian dibebaskan dan kembali bekerja seperti biasa.

Pada saat melaksanakan test flight di atas pangkalan Udara Maguwo  Pesawat Pangeran Diponegoro II mengalami kecelakaan sehingga tidak dapat diterbangkan kembali.  Akan tetapi untuk mengelabui tentara Belanda yang melakukan Agresi militer pertama, rongsokan pesawat Pangeran Diponegoro II dipajang dilandasan, hingga   menjadi sasaran tembak pesawat tempur Belanda dan semuanya hancur. **Pd

 

Sumber : TNI AU