China dan Malaysia Berselisih di Laut China Selatan

Kapal Patroli Coast Guard China, Haijing 1123

Satu kapal penjaga pantai China dituduh telah melanggar batas wilayah perairan Malaysia di Laut Cina Selatan (05/06/2015).

Malaysia Borneo Post melaporkan bahwa kapal patroli dari Coast Guard China telah terdeteksi melanggar batas perairan sekitar Luconia Shoals, yang dikelola oleh Malaysia, tetapi juga diklaim oleh China dan Taiwan.

Datuk Seri Shahidan Kassim, seorang pejabat di kantor perdana menteri Malaysia mengatakan, mereka telah mengirim kapal Royal Navy Malaysia dan Badan Penegakan Maritim untuk memantau daerah tersebut “untuk memastikan kedaulatan negara.”

Dia menambahkan bahwa daerah itu milik Malaysia dan pemerintah akan melakukan apa pun untuk melindungi dan membela perairan Malaysia di Laut China Selatan dari gerogotan penyusup atau nelayan asing tanpa izin.

Harian Shanghai berbasis Guancha Syndicate telah mengidentifikasi kapal China tersebut sebagai kapal patroli Haijing 1123 dan mengatakan bahwa kapal itu telah terlibat “konfrontasi” dengan kapal maritim Malaysia dekat Qiongtai Jiao – atau Luconia Breakers – dari Luconia Shoals, yang merupakan bagian dari wilayah Cina yang telah lama diklaim oleh Malaysia.

Qiongtai Jiao, yang berada di bagian tengah dari Luconia Shoals, memiliki panjang sekitar 170 meter dan lebar 20 meter, namun saat air pasang kurang dari setengah dari karang itu terlihat di atas air. Guancha mengatakan karang itu adalah salah wilayah selatan China dan mengklaim telah efektif di bawah kendali Beijing sejak April.

Sengketa teritorial hanyalah salah satu dari banyak keterlibatan Cina di Laut Cina Selatan, di mana ketegangan telah meningkat karena kegiatan reklamasi lahan secara agresif oleh China di pulau-pulau yang disengketakan dan ditambah lagi peningkatan pengawasan dan kehadiran militer Amerika Serikat di wilayah ini.

Wantchinatimes.com