Rusia Berharap Senjata AS Yang Ditinggal di Afghanistan Tak Disalahgunakan

JakartaGreater   –  Dengan perebutan kekuasaan yang cepat di Afghanistan yang dilanda perang, Taliban* juga memperoleh peralatan militer AS yang ditinggalkan oleh penarikan atau ditinggalkan oleh pasukan Afghanistan dan Amerika. Dirilis Sputnik pada Senin 30-8-2021.

Moskow berharap senjata yang tertinggal di Afghanistan setelah penarikan pasukan AS dari negara itu tidak akan digunakan dalam potensi perang saudara, kata Kementerian Luar Negeri Rusia pada 30 Agustus 2021.

“Saya berharap (senjata) ini masih akan disimpan di gudang dan tidak akan digunakan dalam perang saudara lebih lanjut, yang telah berakhir di Afghanistan saat ini”, Perwakilan Khusus Presiden Rusia untuk Afghanistan Zamir Kabulov mengatakan kepada penyiar Rossiya 24, menambahkan bahwa perlu diingat “nasib senjata-senjata ini” selanjutnya.

Kabulov mencatat bahwa Moskow prihatin dengan situasi keamanan dan hak asasi manusia di Afghanistan, tetapi percaya konsep budaya “kita sendiri” tentang demokrasi dan ketertiban tidak boleh dipaksakan pada otoritas Afghanistan yang baru.

Lebih lanjut diplomat itu mencatat bahwa ancaman peningkatan perdagangan Narkoba dari negara itu masih ada dan menekankan bahwa upaya melawannya tidak boleh terbatas pada retorika.

Pejabat itu juga meminta Barat untuk tidak membekukan aset keuangan otoritas Afghanistan yang baru, untuk menghindari menciptakan masalah tambahan bagi negara yang dilanda perang itu.

Rusia akan mengambil bagian dalam proyek-proyek yang ditujukan untuk memulihkan ekonomi Afghanistan, dan siap untuk segera bekerja, Kabulov menyimpulkan, menambahkan bahwa langkah-langkah harus diambil untuk menjaga mata uang negara agar tidak jatuh karena “runtuhnya mata uang nasional menyebabkan negatif konsekuensi ekonomi”.

Washington memberi pasukan keamanan Afghanistan persenjataan senilai $28 miliar antara tahun 2002 dan 2017, dengan hampir semua peralatan ini sekarang dikhawatirkan jatuh ke tangan Taliban.

Selain itu, ada kekhawatiran bahwa ratusan perangkat biometrik militer, yang ditinggalkan di pangkalan AS, akan membantu kelompok tersebut melacak dan menargetkan mantan pejabat keamanan dan pendukung pemerintah.

File:Vehicles and accessory equipment fill a retrograde yard at Camp Warrior, Bagram Airfield, Afghanistan, Oct. 2, 2013, before being shipped from the base 131002-F-YL744-112.jpg From Wikimedia Commons, the free media repository.

Leave a Comment