Kapal Induk AS Dilengkapi Pesawat F-35 Jaga Laut China Selatan

Grup penyerang ini menyediakan komandan armada sebuah kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan dengan cara baru dan kuat. Sayap Udara Masa Depan menggunakan efek lanjutan dan berlapis. Dengan sensor pasif dan aktif terintegrasi, ini memberikan kesadaran ruang pertempuran untuk kelompok pemogokan dan komandan armada.

Laut China Selatan – Carl Vinson Carrier Strike Group (VINCSG) dan Air Wing of the Future mereka, Carrier Air Wing (CVW) 2, beroperasi di Laut Cina Selatan untuk menegakkan penggunaan perairan Indo-Pasifik secara bebas dan terbuka dalam mendukung keamanan dan stabilitas di kawasan.

Ini menandai pertama kalinya kelompok serang kapal induk beroperasi di Laut Cina Selatan dengan kemampuan canggih pesawat F-35C Lightning II dan CMV-22B Osprey Angkatan Laut.

USS Carl Vinson (CVN 70) launches aircraft during operations in the South China Sea, Sept. 7. (U.S. Navy-MC3 Richard Cho)

“Ketika kami mengerahkan, kami membawa kemampuan siluman, peperangan elektronik, dan pengangkatan vertikal yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Air Wing of the Future dan platform ini telah berhasil,” kata Komandan VINCSG, Laksamana Muda Dan Martin dikutip laman Commander, U.S. Pacific Fleet, 10 Agustus 2021.

“Mengintegrasikan teknologi yang muncul untuk meningkatkan kemampuan dan meningkatkan efektivitas telah lama menjadi dasar untuk operasi grup tempur dan menggunakan alat dan teknologi baru dari Air Wing of the Future, untuk memasukkan set sensor multispektral baru dan informasi yang mereka berikan, telah meningkatkan kemampuan daya gempur dan kemampuan bertahan hidup. Memanfaatkan taktik dan pelatihan, kami terus membangun dengan cara-cara inovatif untuk menggunakan teknologi baru ini untuk meningkatkan upaya perang gabungan kami.”

Grup penyerang ini menyediakan komandan armada sebuah kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan dengan cara baru dan kuat. Sayap Udara Masa Depan menggunakan efek lanjutan dan berlapis. Dengan sensor pasif dan aktif terintegrasi, ini memberikan kesadaran ruang pertempuran untuk kelompok pemogokan dan komandan armada.

A CMV-22B Osprey (U.S. Navy photo by Mass Communication Specialist 3rd Class Tyler Wheaton)

“Menjaga Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka berarti memahami lingkungan ruang angkasa, elektromagnetik, dan informasi di sepanjang jalan raya maritim internasional yang vital ini,” kata Kapten Tony Butera, komandan perang informasi VICSG.

“Operasi yang kami lakukan baru-baru ini meningkatkan pemahaman multi-domain kami tentang area bersejarah ini, memastikan tim perang informasi di atas kapal kami dapat lebih mendukung tujuan keseluruhan kelompok serangan kapal induk untuk menjaga keamanan, meningkatkan stabilitas, dan mencegah konflik.”

Sebelum memasuki Laut Cina Selatan, VINCSG dan CVW-2 melakukan penerbangan interoperabilitas bersama dengan Carrier Strike Group (CSG) 21 Inggris dan berpartisipasi dalam Latihan Skala Besar 2021.

PACIFIC OCEAN (Sept. 5, 2021) An F-35C Lightning II, assigned to the “Argonauts” of Strike Fighter Squadron (VFA) 147, taxis across the runway on the flight deck aboard Nimitz-class aircraft carrier USS Carl Vinson (CVN 70). (U.S. Navy photo by Mass Communication Specialist Seaman Isaiah Williams)

“Kami sekarang melihat hasil dari pemrograman, perencanaan, dan pelatihan selama bertahun-tahun. Kemampuan manuver multi-spektral kami yang ditingkatkan adalah sekilas tentang masa depan Penerbangan Angkatan Laut yang akan dibawa ke pertarungan, ”kata Kapten Tommy Locke, komandan, CVW-2.

“Dan, ini bukan hanya tentang teknologi. Pengelola dan operator kami memiliki pengalaman paling banyak dalam membawa Air Wing kami yang canggih ke laut. Dengan ketahanan, inovasi, dan tekad mereka, tidak ada yang akan menghentikan kami. Pelaut, perwira, dan mitra kami adalah keunggulan kompetitif kami.”

VINCSG menyediakan kekuatan siap tempur untuk melindungi dan membela kepentingan maritim kolektif AS dan sekutu serta mitra regionalnya. Secara kolektif, VINCSG terdiri dari lebih dari 7.000 Pelaut, yang mampu melakukan berbagai misi di seluruh dunia.