Home » Militer Dunia » AS Kirim Kapal Bantu Cari Pesawat F-35B Inggris yang Jatuh ke Laut

AS Kirim Kapal Bantu Cari Pesawat F-35B Inggris yang Jatuh ke Laut

Militer – Angkatan Laut AS membantu Inggris untuk menemukan kembali pesawat tempur F-35B Lightning II Joint Strike Fighter yang jatuh di Mediterania minggu lalu, ungkap USNI News, 24 November 2021.

Seorang juru bicara pemerintah Inggris mengkonfirmasi kepada USNI News bahwa Angkatan Laut AS mengirim sebuah kapal dan awak untuk membantu misi penyelamatan mendalam.

Komando Sistem Laut Angkatan Laut tidak segera menanggapi pertanyaan dari USNI News tentang kapal dan awak yang membantu misi tersebut.

Italia juga membantu misi tersebut dan pesawat itu belum ditemukan.

Pesawat tempur F-35B Inggris sedang beroperasi dari kapal induk Angkatan Laut Kerajaan Inggris HMS Queen Elizabeth (R08) ketika pilot terlontar dan pesawat jatuh di Mediterania minggu lalu.

“Seorang pilot F-35 Inggris dari HMS Queen Elizabeth terlontar selama operasi penerbangan rutin di Mediterania pagi ini,” kata Kementerian Pertahanan Inggris dalam sebuah pernyataan saat itu.

“Pilot telah dikembalikan dengan selamat ke kapal dan penyelidikan telah dimulai, jadi tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut saat ini.”

Kapal induk Queen Elizabeth sedang menyelesaikan penempatan perdananya, yang menampilkan sayap udara campuran dengan skadron F-35B Korps Marinir AS dan skadron F-35B Angkatan Udara Kerajaan.

Skadron 617 Angkatan Udara Kerajaan “The Dambusters” disebut sebagai skuadron RAF, tetapi mencakup personel RAF dan Angkatan Laut Kerajaan. Kementerian Pertahanan pekan lalu tidak merinci cabang pilot yang menerbangkan F-35B yang jatuh.

Skadron Korps Marinir AS – “Wake Island Avengers” dari Marine Fighter Attack Squadron (VMFA) 211 – meninggalkan Kapal induk Queen Elizabeth pada hari Rabu menuju Rota, Spanyol, untuk mulai kembali ke AS.

Kejadian Kecelakaan F-35B Inggris

Pesawat F-35B Lightning II Joint Strike Fighter Inggris yang beroperasi dari kapal induk Angkatan Laut Kerajaan HMS Queen Elizabeth (R08) jatuh di Mediterania pada hari Rabu, 17 November 2021 ujar Kementerian Pertahanan Inggris mengumumkan.

“Seorang pilot F-35 Inggris dari HMS Queen Elizabeth terlontar selama operasi penerbangan rutin di Mediterania pagi ini,” bunyi pernyataan dari Kementerian Pertahanan.
“Pilot telah dikembalikan dengan selamat ke kapal dan penyelidikan telah dimulai, jadi tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut saat ini.”

Kecelakaan itu terjadi sekitar pukul 10 pagi waktu London dan tidak ada kapal atau pesawat lain yang terlibat, kata juru bicara Kementerian Pertahanan kepada USNI News. Pada Rabu pagi, model F-35 Inggris lainnya masih terbang tanpa batasan, kata juru bicara itu.

Ratu Elizabeth dikerahkan dengan sayap udara campuran yang mencakup “Wake Island Avengers” dari Skuadron Serangan Tempur Laut AS (VMFA) 211 dan Skuadron 617 Angkatan Udara Kerajaan “The Dambusters.” Kementerian Pertahanan tidak akan mengidentifikasi cabang layanan pilot F-35 yang jatuh. Pilot RAF dan Royal Navy menerbangkan F-35 Inggris.

Kelompok tempur kapal induk sedang dalam tahap terakhir dari penyebaran perdananya setelah meninggalkan Inggris pada 22 Mei dengan delapan F-35B RAF dan 10 F-35B Marinir.

Pesawat tempur F-35B Inggris (@HMS Queen Elizabeth)

Hingga saat ini, Inggris telah menerima 21 pesawat F-35B yang akan menjadi inti dari sayap kapal induk dari dua kapal induk baru Angkatan Laut Kerajaan.

Kecelakaan itu adalah kehilangan ketiga F-35B selama sejarah program. Tahun lalu, F-35B Marinir bertabrakan dan jatuh dengan KC-130 selama pengisian bahan bakar di atas California, Amerika Serikat

Pada tahun 2018, saluran bahan bakar yang rusak mengakibatkan jatuhnya F-35B di dekat Pangkalan Udara Korps Marinir Beaufort, South Carolina, AS. Insiden tahun 2018 mengakibatkan penghentian internasional semua varian F-35 sementara penyelidik menentukan penyebabnya.

Dalam pernyataan hari Rabu kepada USNI News, pembuat JSF Lockheed Martin, “bersiap untuk mendukung Kementerian Pertahanan sesuai kebutuhan. Investigasi sedang berlangsung dan informasi lebih lanjut tentang insiden itu akan dirilis jika diperlukan.”

Latihan Bersama AS dan Italia

Pada Senin 22/11/2021 Kapal induk Angkatan Laut Kerajaan Inggris HMS Queen Elizabeth (R08) dan kapal induk Italia ITS Cavour (CVH550) melakukan latihan cross-decking dan integrasi dari F-35B Lightning II Joint Strike Fighters di tenggara Sisilia di Mediterania.

Latihan itu memiliki tiga fase. Fase pertama melihat dua F-35B Korps Marinir AS dari “Wake Island Avengers” dari Marine Fighter Attack Squadron (VMFA) 211 dari HMS Queen Elizabeth mendarat di Cavour. Ini diikuti oleh F-35B Angkatan Laut Italia dan F-35B Angkatan Udara Italia dari Cavour yang mendarat di HMS Queen Elizabeth.

Kapal induk HMS Queen Elizabeth . (@HMS Queen Elizabeth)

Fase ketiga melihat F-35B lepas landas dari dua kapal induk dan menerbangkan penerbangan interoperabilitas, bersama dengan formasi penerbangan gabungan empat F-35B, masing-masing dari Marinir AS, Angkatan Laut Kerajaan Inggris, Angkatan Laut Italia, dan Angkatan Udara Italia. Skadron 617 Angkatan Udara Kerajaan Inggris “The Dambusters” yang berangkat ke Queen Elizabeth adalah skadron gabungan personel Angkatan Udara Kerajaan dan Angkatan Laut Kerajaan, meskipun secara organisasi ini adalah skuadron RAF.

“Fakta bahwa F-35B AS, Italia, dan Inggris dapat terbang ke dan dari dek satu sama lain menawarkan kelincahan taktis dan keuntungan strategis bagi NATO,” ujar Commodore Steve Moorhouse, komandan Carrier Strike Group 21 (CSG 21), dalam rilis berita Angkatan Udara Kerajaan.

“Kegiatan hari ini adalah demonstrasi jitu tentang kemampuan kapal induk Inggris untuk bekerja tanpa hambatan dengan negara lain; Italia adalah negara ketiga yang mendaratkan F-35B ke dek HMS Queen Elizabeth dan pesawat F-35 operasi militer ketujuh yang telah digunakan Carrier Strike Group Inggris di Carrier Strike Group 2021″, ujar Commodore Steve Moorhouse.

*foto cover: dok Pesawat tempur F-35B Inggris (@HMS Queen Elizabeth)