Pertanyaan Akuisisi Alutsista

  1. KFX / IFX (kerjasama riset fighter jet) – tidak dibutuhkan TNI
    • Kesalahan Akuisisi Alutsista: KFX, Elang Salah Asuhan
  2. EMB-314 (fighter turboprop) – tidak dibutuhkan TNI
    • Kesalahan Akuisisi Alutsista: EMB-314, Elang Tua Jadul
  3. F-16 ex USANG (fighter jet)– tidak dibutuhkan TNI, spesifikasi rendah
    • F-16 TNI AU, bisa lawan siapa ? (2013)
    • Permasalahan 24 F-16 USANG Andalan TNI AU 2015
    • F-16 TNI AU, Bisa Lawan Siapa? (2015)
  4. Leopard 2 (MBT) – kesalahan pengorganisasian
  5. Changbogo Type 209/1400 (kapal selam) – tidak dibutuhkan TNI, spesifikasi rendah
  6. TRS Master T (radar strategis) – tidak dibutuhkan TNI, spesifikasi rendah
  7. Exocet (rudal anti kapal) – tidak dibutuhkan TNI

Kesalahan Akuisisi Alutsista: KF-X, Elang Salah Asuhan

Pilihan Indonesia bergabung dengan pembangunan KF-X adalah pilihan yang salah dan diambil tanpa pertimbangan matang.

Proyek KF-X KF-X adalah proyek Korea Selatan membuat fighter baru pengganti F-4, F-5, dan F-16. KF-X yang diharapkan beroperasi tahun 2021 ini direncanakan memiliki keunggulan:

  • Spesifikasi lebih baik daripada F-16
  • Jet twin engine dengan thrust vectoring (arah jet bisa diatur sehingga gerak pesawat lebih lincah)
  • Semi-stealth, dengan rudal di dalam body pesawat

Jika terwujud, maka KF-X akan diberi nama F-33, yaitu pesawat dengan kemampuan diatas F-16, tetapi masih dibawah F-35. Mengikuti penamaan AS sebagai sumber teknologi utama Korea Selatan. Korea Selatan merencanakan biaya pengembangan adalah USD 5 miliar, dengan 40% ditanggung oleh 2 negara lain. Disini rencananya Indonesia dan Turki ikut serta, masing-masing menanggung 20%, yaitu USD 1,8 miliar. Rencananya, Indonesia akan mendapat imbalan berupa 50 pesawat KF-X, yang rencananya cukup canggih:

  • Disain KF-X sendiri masih di pertandingkan antara Boeing, Lockhead Martin, dan Eurofighter.
  • Mesin jet: EJ200 dari Eurojet atau F414 dari General Electric
  • Radar AESA (Active Electronically Scanned Array).
  • Targeting system, infrared search and track sensor.
  • Formula material serap radar.
  • Conformal weapons bay: rudal disimpan di dalam tubuh pesawat. Teknologi ini sudah dimiliki Korea Selatan dengan keterlibatan merakit komponen F-15 Silent Eagle.

Persenjataan pun rencananya akan di buat sendiri:

  • Rudal udara ke udara jarak pendek akan dikembangkan dari LIG Nex1 Shin-Gung, rudal SAM panggul
  • Rudal udara ke udara jarak menengah
  • Rudal udara ke permukaan
  • Rudal kendali presisi
  • Rudal kendali GPS (KGGB) 226kg, dikembangkan dari Boeing JDAM

Berita 1: Indonesia Korsel Kembangkan Jet KF-X Berita 2: KSAU Harap Program IKFX Lancar Bagaimana cara Korea Selatan membangun fighter begitu canggih ? Begini. Korea Selatan sudah lama mendapat kontrak ikut membangun F-16, sehingga teknologinya sudah dikuasai. Bahkan Korea Selatan sudah membangun jet tempur latih, yang antara lain dibeli Indonesia. DAPA (Defense Acquisition Program Administration) Korea mengadakan tender pembelian 60 fighter baru. Menggantikan skuadron F-4 Phantom lama. Beda dengan di Indonesia, dimana pembelian mendadak terjadi, dan biasanya dengan alasan hibah, atau perintah bapak, atau big-sale dari negara penjual, di Korea, DAPA menyusun 4 kriteria utama, dan 150 kriteria pendukung.

Nama proyeknya F-X III. Yang memenuhi adalah F-15 Silent Eagle dari Boeing, F-35 Lightning2 dari Lockheed Martin, dan Eurofighter Typhoon. Nah, disini dipercaya Korea Selatan akan menuntut agar si pemenang memberikan transfer teknologi stealth-nya untuk fighter KF-X. Tentu masih banyak faktor lain yang perlu ditangani oleh Korea Selatan, seperti izin dari US dan Eropa untuk ekspor teknologi sensitif, dan bagaimana mengembangkan sendiri teknologi yang tidak bisa diperoleh. Keraguan juga muncul mengenai berbagai teknologi canggih yang dijanjikan ikut serta. Radar AESA, misalnya, dikembangkan AS selama 10 tahun dengan biaya miliaran USD. Belum lagi sistem targeting, pengunci, penjejak infra merah, materi anti radar, sistem navigasi, dan lain sebagainya. Apalagi DAPA menjanjikan adanya riset persenjataan baru. Semua akan diwujudkan dalam waktu 7 tahun.

Apakah rencana itu realistis ? Keraguan Turki Keterlibatan Turki dalam konsorsium KF-X masih menjadi tanda tanya besar. Turki menuntut kemitraan setara dengan Korea Selatan, yaitu 40% – 40% (dengan Indonesia 20%). Namun sejauh ini Korea Selatan menolak. Korea Selatan ingin tetap menjadi pemegang saham mayoritas, yaitu 60%. Turki bisa saja membatalkan keterlibatan lalu membangun fighter dengan Swedia (tepatnya dengan Saab, produsen JAS 39 Gripen), atau bersama Brazil yang juga bernafsu membangun fighter sendiri, atau bergabung dengan konsorsium Eurofighter Typhoon (Italia, Jerman, Inggris, dan Spanyol), yang fighter-nya sudah jelas sekaliber F-35.

Industri Turki cukup maju karena banyak terlibat dalam pembuatan komponen vital F-16, termasuk mesin jet-nya. Beda dengan di Indonesia, dimana pejabat bisa langsung menentukan pilihan secara “ghoib”, di Turki, 40 staf AU diperintahkan mempelajari pilihan tersebut, dengan kesimpulan yang baru akan diambil tahun 2013. Turki masih memiliki pilihan meningkatkan order F-35, dari rencana semula 100 pesawat, dan menunda rencana membangun fighter sendiri. Pabrik mesin jet F-35 pun rencananya dibangun di Turki.

F-35 yang risetnya molor, dan harga naik, jauh lebih tinggi daripada yang direncanakan pada awal riset Perbedaan Fokus Pengembangan Korea Selatan memiliki fokus pengembangan fighter yang jauh berbeda dibandingkan Indonesia. Perbedaan ini mengakibatkan fighter yang dihasilkan sangat kurang bermanfaat bagi Indonesia. Dalam kondisi dimana KF-X direncanakan menjadi tulang punggung pertahanan udara Indonesia (fighter terbanyak dengan jumlah 50 pesawat) maka yang terjadi adalah musibah. Dari sisi geografis, Korea Selatan berbentuk satu daratan yang efisien dijaga oleh fighter kecil dengan radius tempur 750km (asumsi peningkatan 50% dari radius tempur F-16). Pada geografis Korea Selatan, fighter tidak perlu membawa terlalu banyak senjata karena bisa kembali ke pangkalannya untuk dipersenjatai kembali.

Basic Stealth Korea Selatan berada dalam status perang dengan Korea Utara sejak genjatan senjata tahun 1953. Postur fighter yang ideal bagi Korea Selatan adalah yang memiliki kemampuan ofensif tinggi, karena itu kemampuan stealth sangat penting bagi Korea Selatan. Korea Utara sendiri tidak memiliki kemampuan tangkal stealth yang memadai karena keterbatasan dana dan teknologi, sehingga fighter stealth akan menjadi keunggulan besar bagi Korea Selatan. Berbeda dengan Indonesia yang pada dasarnya negara damai, tanpa permusuhan militer.

Postur TNI AU adalah postur defensif, untuk mengawal 17.000 kepulauan nusantara dengan alur laut Indonesia dan 200 mil ZEE. Kemampuan yang dibutuhkan oleh fighter kita adalah kemampuan terbang jauh, mengudara dalam waktu lama, dan kemampuan membawa banyak senjata sehingga dengan sedikit lanud militer, fighter bisa beroperasi di wilayah yang luas. Lagi pula “stealth” dalam konteks KF-X sama sekali tidak bermakna bagi Indonesia, bukan hanya karena postur TNI bersifat defensif.

Stealth adalah kemampaun fighter untuk tidak/sulit terlihat di radar yang ada hari ini. Dengan trend stealth, pada 2020, semua radar moderen sudah memiliki kemampuan anti stealth yang dapat melihat dan menembak pesawat tersebut. Lalu apa gunanya membayar lebih untuk kemampuan stealth yang tidak berguna ? Jawabnya, bagi Korea Selatan tetap berguna, karena radar Korea Utara hari ini sama dengan radar tahun 1953, dan dipastikan tahun 2020 juga masih sama. KF-X akan mampu dengan mudah menyerbu Korea Utara tanpa terdeteksi radar. Berbeda dengan Indonesia, yang dikelilingi radar moderen Australia di Selatan, lalu AEW Singapura, Malaysia, dan Thailand di Utara, AWACS armada Pasifik berkeliaran di alur laut, armada RRC mengancam di Laut Cina Selatan, semua memiliki kemampuan anti-stealth.

Untuk ke Timor Leste atau ke Papua Nugini tidak ada gunanya mengirim fighter, harga rudal-nya lebih mahal daripada sasaran yang akan ditembak. Buat Indonesia mubazir melakukan riset fighter stealth, lebih mubazir lagi membeli 50 fighter dengan kemampuan stealth-basic. Yang dibutuhkan justru riset radar anti fighter stealth sekelas F-35 yang akan menjadi fighter utama Australia dan Singapura dalam waktu dekat. Ancaman Embargo Status Korea Selatan sebagai sekutu dekat AS memungkinkan negara tersebut mengandalkan teknologi persenjataan AS dan NATO. Berbeda dengan Indonesia dimana embargo sudah berulang kali mematikan kemampuan tempur alutsista.

Hingga hari ini TNI tidak memiliki kemampuan tempur moderen. Independensi alutsista, setidaknya pemeliharaan dan persenjataan (peluru, rudal, update software, dsb) harus menjadi pertimbangan penting dalam setiap akuisisi alutsista. Disain KF-X yang tidak sesuai dengan kepentingan Indonesia dapat mengakibatkan 50 KF-X Indonesia tidak dapat beroperasi seperti F-16 dulu. Korea Selatan sudah merencanakan pengadaan F-35 sebagai fighter superioritas udara utama. Dengan demikian posisi KF-X dalam AU Korea Selatan adalah sebagai secondary fighter. Berbeda dengan Indonesia, dimana 50 KF-X hanya ditemani Su-27/30, maka KF-X menjadi fighter utama dalam arsenal TNI AU.

Perbedaan ini akan menyebabkan disain KF-X tidak sesuai untuk Indonesia. Korea Selatan dapat bergantung pada rudal standar US seperti AMRAAM, HARM, Harpoon, dsb. Sementara Indonesia harus mencari kemampuan mandiri. Sekalipun proyek KF-X diumumkan akan membangun persenjataan sendiri, namun mengingat sempitnya masa pengembangan (7 tahun), dan kecilnya biaya, mengakibatkan pengembangan senjata sangat mungkin tidak dapat terwujud. Dalam kasus embargo, Korea Selatan-pun tidak akan bisa mengirimkan alutsista ber-teknologi AS karena terikat dengan perjanjian. Jadi pengembangan bersama Korea Selatan tidak berbeda dengan pengembangan dengan AS. Kalau keterlibatan dalam proyek KF-X dilanjutkan, sangat disarankan agar Indonesia menjadi sekutu AS, bersama dengan Korea Selatan. Dengan demikian kita bebas dari ancaman embargo.

Resiko besar, hasil tidak memadai Masa pengembangan yang hanya 7 tahun dinilai tidak realistis oleh berbagai pihak. Demikian pula dengan rencana anggaran USD 5 miliar dinilai tidak masuk akal. Setidaknya dibutuhkan dana USD 15 miliar untuk mencapai produksi pada 2020. Dengan kondisi tersebut, dapat diramalkan produksi akan mundur 10 – 20 tahun, dan biaya akan membengkan 2 – 3x lipat. Belum lagi adanya resiko kegagalan proyek. Mundurnya proyek 10 – 20 tahun ataupun pembatalan tidak akan berdampak pada AU Korea Selatan yang akan memiliki F-35.

Tapi untuk Indonesia, dirgantara kita tidak terjaga karena anggaran 50 fighter terkunci pada riset KF-X. Dan kalau anggaran-nya membengkak, bisa-bisa Indonesia cuma kebagian 10 fighter karena tidak mampu menambah modal. Ingat F-35 yang realisasinya mundur bertahun-tahun, dan biaya per pesawat meningkat drastis ? Itu AS (Lockheed Martin) yang berpengalaman membuat pesawat tempur canggih. Keterlibatan Indonesia dalam proyek KF-X adalah perjudian sembrono, yang tidak mengutamakan kepastian atas kepentingan pertahanan nasional. Korea Selatan adalah negara maju yang berkembang dengan sangat cepat. Indonesia butuh kerjasama militer dan ekonomi dengan Korea Selatan. Hanya saja bukan kerjasama pengembangan fighter. Kita butuh elang yang berbeda. Korea Selatan butuh Silent Eagle, Indonesia butuh Garuda, elang besar. Ringkasnya (tambahan executive summary buat yang males baca semua)

  1. KF-X adalah fighter superioritas udara kecil sesuai untuk Korea Selatan, kebutuhan Indonesia adalah fighter superioritas udara besar. Apapun hasilnya sudah pasti tidak sesuai dengan kebutuhan. Pembelian fighter superioritas udara kecil mengakibatkan Indonesia terjebak pada AU dengan 2 platform primary fighter yang diluar kesanggupan ekonomi kita.
  2. Fokus pengembangan Korea Selatan berbeda dibanding kebutuhan Indonesia.
  3. Saham 20% tidak memberikan alih teknologi kepada Indonesia, hanya membeli pesawat. Indonesia bukan partner setara. Ini sebabnya Turki mundur dan mempelajari ulang.
  4. KF-X memiliki 4 kemungkinan hasil:
  • Jika selesai tepat waktu 7 tahun sesuai anggaran USD 50 mio, berarti hanya rakitan dari teknologi AS. Tidak ada real research yang hasilnya bisa diperoleh Indonesia. Semua teknologi AS subject to peraturan re-export, sehingga alih teknologi harus seizin AS. Artinya kalaupun ada teknologi yang diberikan tidak ada kaitannya dengan KF-X, melainkan semata kebaikan AS. Sewaktu-waktu Indonesia di embargo AS, Korea Selatan tidak akan bisa mengirimkan material.
  • Jika riset dilakukan serius untuk berbagai teknologi, penyelesaian akan molor, dan anggaran membengkak. Karena tidak mampu menambah modal untuk kepemilikan saham 20%, terpaksa pesawat KF-X yang diterima hanya sedikit.
  • Jika gagal, misalnya AS menolak memberikan izin ekspor teknologi sensitif karena khawatir, uang hilang dalam jumlah besar.
  • Hasilnya jet tempur abal-abal, tanpa teknologi yang dijanjikan.

Sedangkan pada saat ini ada beberapa alternatif platform fighter besar, generasi baru, sudah jelas hasilnya, yang bisa di alih-teknologi-kan, dan bisa dimodifikasi dan dikembangkan sendiri (riset) sesuai kebutuhan Indonesia. Jadi pilihan KF-X adalah pilihan yang salah. Lebih Baik Cerai daripada Aborsi Melihat perbedaan-perbedaan fokus pengembangan diatas, kalaupun kemudian ke-50 KF-X tersebut datang, dapat dipastikan bukan fighter yang dibutuhkan oleh Indonesia. Dan kembali, pertahanan dirgantara tidak terjaga secara optimal.

KF-X yang datang menjadi F-33 Elang Salah Asuhan, dikembangkan bukan untuk kondisi Nusantara. Dengan kemampuan komitmen dana USD 1,8 miliar, ada banyak cara lain mengembangkan kemandirian alutsista tempur udara Indonesia. Banyak cara yang lebih kreatif, jitu, memberi kepastian, efisien, dan efektif. KF-X adalah cara yang salah. Mumpung belum jauh melangkah, baru USD 18 juta yang keluar, sebaiknya Indonesia segera keluar dari konsorsium KF-X. Lebih baik cerai daripada aborsi.

Kesalahan Akuisisi Alutsista: EMB-314, Elang Jadul Impor

Pengadaan fighter turboprop EMB-314 Super Tucano dari Brazil adalah kesalahan yang disebabkan oleh terlambatnya penyesuaian doktrin TNI AU dengan perkembangan teknologi. Seharusnya diprioritaskan minimalisasi jenis armada dengan prioritas produksi dalam negeri, karena teknologi fighter turboprop sangat mudah dikuasai.

Pesawat Tempur Ringan Turboprop (ultra light fighter) Squadron Udara 21 berbasis di Malang adalah squadron legendaris dengan pesawat fighter twin-turboprop OV-10 Bronco, yang tergolong pesawat tempur ringan baling-baling alias light turboprop fighter. Digolongkan fighter ringan karena kecepatannya lebih rendah, dan membawa senjata lebih sedikit dibandingkan dengan mainstream fighter jet standar.

Disebut turboprop atau ditambah kata ultra untuk membedakan dengan fighter ringan bermesin jet, seperti Hawk, TA-50, Su-55, dsb. Juga membedakan dengan mesin baling-baling kuno yang berbasis piston. Umumnya yang disebut fighter ringan adalah jet tempur dengan kecepatan transonic (Mach 0,8 – 1,2). Sedangkan fighter ultra ringan berpenggerak turboprop sehingga kecepatannya lebih rendah lagi, dibawah Mach 0,8. Fighter ringan (termasuk yang ultra ringan) memiliki berbagai fungsi:

  • Light armed reconnaissance aircraft (pesawat pemantau ringan bersenjata), yang fungsinya memantau posisi pasukan musuh, dan berfungsi sebagai forward air control (FAC).
  • Dropping para: menerjunkan sejumlah kecil pasukan linud atau komando dengan parasut.
  • Close air support: mendukung infantri dengan tembakan udara jarak dekat.
  • Bantuan tembakan, setara dengan dukungan tembakan artileri, dengan cannon, roket, rudal, atau bom.
  • COIN (Counter Insurgency), alias memerangi rakyat sendiri.
  • Armored hunter, berburu kendaraan lapis baja seperti tank, APC, dsb.
  • Heli hunter, berburu helikopter, terutama menghadapi heli serbu.

Indonesia memiliki 2 fighter ringan dan 6 fighter latih ringan:

  1. OV-10F Bronco
  2. Hawk 209

Pesawat latih ringan biasanya juga dapat dipersenjatai, sehingga dapat dikategorikan sebagai fighter ringan. Jika keadaan mendesak, pesawat latih militer dapat dilibatkan melakukan operasi dukungan tembakan. Dalam kategori ini Indonesia memiliki:

  1. KT-1B Wongbi, pesawat latih buatan Korea Selatan
  2. T-34 Mentor
  3. FFA AS-202 Bravo
  4. Aermacchi SF-260, hibah dari Singapura
  5. G-120 Grob, pesawat latih buatan AS
  6. Hawk 53 dan Hawk 109, pesawat latih ringan paripurna (bermesin jet)

 

Legenda Squadron 21Squadron Udara OV-10F Bronco terlibat banyak operasi tempur. Sejak kehadirannya, OV-10F ikut serta dalam hampir setiap perang di dalam negeri. Mulai dari Operasi Seroja, Operasi Tumpas, Operasi Halilintar, Operasi Guruh dan Petir, Operasi Kikis Kilat, Operasi Tuntas, Operasi Halau, Operasi Rencong Terbang, Operasi Oscar. Awalnya sebagai Squadron Udara 3, kemudian menjadi Squadron Udara 1, dan akhirnya diganti menjadi Squadron Udara 21. 5 Oktober 1976 OV-10F Bronco melakukan demo udara dalam rangka hari jadi ABRI di Parkir Timur Senayan. Konon kabarnya segera setelah acara, pesawat berangkat ke Bacau untuk mendukung operasi militer Seroja, menyelamatkan rakyat Timor-Timur dari kekejaman komunis Fretilin. Di tengah embargo dan krisis ekonomi, TNI AU berupaya keras mempertahankan keberlangsungan operasional OV-10F. Adapun nasib OV-10F Bronco TNI:

  • 3 rusak akibat terpaksa mendarat darurat.
  • 2 jatuh di Medan dan Probolinggo.
  • 2 jatuh di Timor Timur, menewaskan ke-4 penerbangnya.
  • 3 masuk museum (Dirgantara Mandala, Yogyakarta) menjadi monumen (di Jombang dan Banjarnegara).
  • 5 terakhir beroperasi di Lanud Abdul Rahman Saleh, Malang. Uniknya, pesawat OV-10F Bronco yang selamat semua bernomor ganjil.

Bahkan setelah F-16 hadir, OV-10F Bronco tetap menjadi andalan. Mengapa? Pertama, harga persenjataan F-16 mahal. F-16 mengandalkan rudal state-of-art, atau peluncur roket, yang relatif jauh lebih mahal dibandingkan 4x 12,7mm Browning Heavy Machine Gun-nya Bronco. F-16 sendiri memang memiliki HMG, dan dapat dipasangi peluru ekstra. Tetapi karena kecepatannya, HMG F-16 jaman dulu sulit digunakan untuk menembak sasaran di darat. F-16 sendiri awalnya hanya di disain untuk pertempuran udara ke udara.

Karena itu HMG tersebut lebih di disain untuk close combat dog-fight, atau untuk ground strike sambil melewati dengan kecepatan tinggi. Belum ada targeting pod, FLIR, dsb yang memudahkan pilot mengidentifikasi target darat. Sedangkan operasi tempur di Indonesia kebanyakan berhadapan dengan infantri / insurgency. Pada masa itu, konsep heli serbu (attack helicopter) moderen masih baru berkembang, dan belum dimiliki oleh TNI AD. Apa daya, setelah pada 21 Juni 2005 sebuah OV-10 jatuh, menewaskan 2 perwira penerbang kita, bulan Juli 2005 seluruh operasi OV-10F dihentikan, menandai dibekukannya Squadron Udara 21.

Dengan tidak mengurangi penghargaan pada Skuadron AU lain, dapat dikatakan bahwa Skuadron OV-10F Bronco adalah the most battle prooven  air squadron di Indonesia, juga the most battle scarred squadron. Dan tentunya, sebagai Skuadron AU yang paling berjasa besar pada infantri TNI AD. Mungkin tidak ada skuadron udara lain yang berpengalaman tempur, mengalami resiko tinggi, dan menyabung nyawa demi NKRI seperti Skuadron Udara 21, Malang. Tabik, to the real Indonesian heroes of 21st Air Squadron, 2nd Tactical Wing, Eastern Air Command. Setelah 7 tahun tidak aktif, dapat dibayangkan rasa kebanggan pada anggota Squadron 21 yang baru, menantikan kedatangan 16 unit EMB-314 Super Tucano, yang menjadi nyawa baru bagi Squadron 21. Kebanggan pula bagi bangsa Indonesia atas aktifnya kembali Squadron 21 untuk menjaga keamanan NKRI. Menurut berita, 4 pesawat EMB-314 insyaallah akan hadir tanggal 28 Agustus 2012. Ada juga berita yang menyebutkan bahwa EMB-314 sudah hadir dan sudah demo menembakkan rudal Maverick.

 

EMB-314 Super Tucano EMB-314 Super Tucano adalah fighter dengan satu mesin turboprop (baling-baling tunggal). Secara penampilan sangat mirip dengan fighter jadul seperti P-51 Mustang, atau bahkan Mitsubishi Zero. Jauh dari kesan futuristik seperti pendahulunya OV-10F Bronco yang ber-baling-baling ganda dan ber-sayap ajaib. Berbeda dengan penampilannya, performa EMB-314 sangatlah luar biasa. Dapat dikatakan bahwa EMB-314 adalah fighter turboprop state-of-art, menggunakan teknologi terkini dalam semua aspek. EMB-314 memiliki 2 senjata mesin internal dalam sayapnya 12,7mm FN Herstal M3P dan dapat membawa rudal canggih pada 5 hardpoint di sayap dan dibawah pesawat seberat 1,5 ton. Dapat bertempur malam hari, memiliki sistem pertahanan anti rudal (countermeasures), fitur auto pilot, sistem navigasi terkini, dan berbagai fitur pesawat tempur moderen.

Pada dasarnya EMB-314 Super Tucano adalah state-of-art single engine turboprop light fighter. Namun apakah Indonesia perlu state-of-art single engine turboprop light fighter ? Prioritas pengadaan TNI harus menuju pada kemandirian. Dalam hal ini TNI AU perlu berperan memperkecil jenis pesawat tempur yang dimiliki guna meningkatkan optimalisasi pemeliharaan. Kepemilikan multi pesawat, masing-masing dalam jumlah kecil, menunjukkan tidak adanya garisan doktrin TNI AU yang mempertegas pentingnya pembatasan jenis pesawat tempur. Dari beberapa akuisisi pesawat TNI AU terlihat bahwa ada pola “mencari pengganti pesawat lama”. TNI AU sibuk mencari pengganti OV-10F, lalu mencari pengganti T-34 Mentor, kemudian KT-1B, Hawk, dst, dsb. Tidak ada evaluasi komprehensif atas kepemilikan aset tempur udara, dan bagaimana seharusnya postur TNI AU terkait dengan perkembangan teknologi pesawat tempur.

Ke-jadul-an Konsep Ultra Light Fighter Dengan kemajuan teknologi pesawat tempur, praktis kebutuhan ultra light fighter menjadi minim. Seluruh fungsi ultra light fighter dapat ditangani lebih baik oleh:

  • Fighterjet (baik ringan, kecil maupun besar)
  • Attack Helicopter
  • Pesawat Gunship (ground-attack aircraft)

Tidak ada lagi urgensinya menugaskan para pilot untuk menyabung nyawa dengan pesawat baling-baling ultra light fighter, yang sehebat apapun, tetap memiliki resiko jauh lebih tinggi untuk tertembak jatuh. Pada masa lalu, resiko itu harus diambil. Belum ada pengenalan target jarak jauh berbasis video yang memungkinkan pilot pesawat melihat target-nya dari jarak beberapa kilo. Kalaupun ada, resolusi-nya masih sangat buruk dan di disain untuk mengenali kendaraan lapis baja. Dibutuhkan ultra light fighter yang bergerak cukup lambat agar meminimalisasi kesalahan tembakan. Karena biasanya infantri TNI dan infantri lawan bisa berada pada jarak yang cukup dekat, sehingga besar resiko friendly fire atau collateral damage. Di tahun 2012 ini, cukup banyak teknologi yang memudahkan pilot pesawat fighter mengenali target infantri dengan baik untuk memberikan dukungan tembakan secara aman, dalam kecepatan tinggi sekalipun.

Teknologi berbasis infra merah dapat digunakan untuk penembakan di malam hari atau di cuaca buruk sekalipun. Bukan hanya roket dan rudal, bahkan cannon dan senjata mesin pun sudah dapat ditembakkan dengan presisi yang baik. Fungsi dukungan tembakan udara dekat yang intensif, jauh lebih sesuai dilakukan oleh heli serbu, yang bisa menembak tanpa harus bergerak. Hebatnya, teknologi heli serbu sudah dikuasai oleh PT Dirgantara Indonesia. Untuk dukungan tembakan udara menengah yang intensif, paling sesuai adalah pesawat gunship alias ground attack aircraft.

Pesawat gunship itu dari pesawat angkut militer, yang dipasangi berbagai senjata serang permukaan untuk dukungan tembakan pada pasukan darat. Baik roket, rudal, meriam, mortir, senjata mesin, bahkan anti material rifle (sniper rifle kaliber besar armored piercing), bisa dipasang pada platform gunship. Penembakan dilakukan oleh komputer penembak sehingga akurasi tinggi sekalipun pesawat berada pada jarak beberapa kilometer dan bergerak ratusan kilometer per jam. Nah, platform gunship ultra ringan bisa dibangun pada N-219 yang harganya hanya USD 8jt. Untuk gunship standar bisa dibangun pada N-295, seharga sekitar USD 40jt. Hebatnya, platform gunship (pada N-219 atau N-295) bisa dibangun oleh PT Dirgantara Indonesai bekerjasama dengan PT Pindad tanpa perlu kerjasama luar negeri. Lalu mengapa kita tidak membangun armada udara TNI dengan produk dalam negeri ? Walahualam…

Ini bukan guyonan. Bisa dicoba berikan SMK uang USD 15juta (seharga 1 unit EMB-314), dijamin pasti jadi. Nah, kalau SMK saja pasti bisa membuat, apalagi dosen ITB, dijamin jauh lebih canggih. Lalu PT Dirgantara Indonesia ? Kalau sampai PT DI tidak bisa membuat state-of-the-art turboprop fighter aircraft dengan USD 15juta, pecat saja Direkturnya, ganti saya, dijamin bisa produksi dengan biaya 1/2-nya (USD 7,5juta), sudah termasuk setoran 30% ke departemen dan banggar (soal setoran guyon loh Pak Samad… tilpon saya jangan disadap…). Lalu kenapa teknologi abal-abal yang mudah dibangun sendiri musti dibeli ribuan kilometer dari Brazil ? Mungkin hanya banggar yang tahu….

Doktrin TNI Sebenarnya pada Doktrin TNI 2010, ekadarmadekapaksa… atau apalah namanya (dalam bahasa India kuno kegemaran TNI, seperti bahasa Latin di militer AS. Saya lupa nama persisnya). Sudah tertulis secara jelas: Bab 5, Strategi Militer 30. Pembinaan Kemampuan Bagian e: 3) Kemampuan Penguasaan Teknologi dan Industri Militer. Kemampuan penguasaan teknologi dan industri militer disiapkan untuk membangun wawasan kemandirian, sehingga TNI tidak tergantung kepada negara tertentu dan dapat memenuhi kebutuhan Alutsista maupun perlengkapan militer lainnya secara mandiri.4) Kemampuan Penelitian dan Pengembangan. Kemampuan penelitian dan pengembangan disiapkan untuk peningkatan dan pengembangan perangkat keras serta perangkat lunak dalam rangka mengikuti perkembangan teknologi dan penataan sistem yang dinamis. Jadi untuk doktri tertulis sebenarnya tidak ada masalah.

Fokus utama penguasaan teknologi dan industri militer sudah menjadi kewajiban utama. Mungkin ada kurang koordinasi antara Dephan, TNI, banggar DPR, dan industri pertahanan nasional, sehingga banyak pengadaan yang seharusnya dapat menjadi sumber kemandirian alutsista TNI menjadi sekedar impor barang. Atau mungkin juga ada “kurang koordinasi”. Tetapi bisa jadi hanya sekedar “”kurang koordinasi“”

Permasalahan 24 F-16 USANG Andalan TNI AU 2015

Sejumlah prajurit TNI AU mengevakuasi badan pesawat tempur F16 yang terbakar di ujung landasan pacu Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Kamis (16/4). Pesawat tempur F16 dengan nomor register TS 1643 yang dipiloti oleh Letkol Pnb Firman Dwi Cahyo tersebut gagal tinggal landas (takeoff) dan terbakar sekitar pukul 08.15 WIB. ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf

F-16C USANG (US Air National Guard)

Beli atau Hibah ?

Niat Indonesia semula adalah membeli 6 unit F-16 blok 52 baru, pesawat F-16 kedua tercanggih, yang sama seperti milik Singapura. Entah karena kasihan dengan Indonesia yang hanya beli sedikit, atau karena tidak mau Indonesia memiliki fighter secanggih Singapura sekutunya, maka AS membuat penawaran balik:

Indonesia diberikan GRATIS, 24 F-16 blok 25 bekas pakai Pengawal Nasional Udara (PNU) AS alias US Air National Guard (USANG). Kemudian Indonesia HANYA PERLU membayar biaya upgrade pesawat tersebut menjadi F-16 blok 32+ dengan kelengkapan “mendekati” blok 52 (yang moderen punya RSAF Singapura itu).

Anggarannya termasuk spareparts, senjata, pelatihan, dsb sebesar USD 750 juta. Harga yang sama dengan membentuk 1 skadron heavy fighter yang sangat dibutuhkan untuk memberi kesempatan TNI AD dan AL berperang (bukan gerilya).

Apa yang dibeli ?

Mari kita lihat apa yang kita peroleh:

http://www.f-16.net/f-16_users_article6.html

  • 24 F-16C/D block 25 (di produksi tahun 1984 – 1986)
  • 28 F100-PW-200 or F100-PW-220E

Turbin pesawat diganti diganti baru, dengan mesin jet buatan Pratt Whitney. Ini hal yang bagus, karena berarti mesin baru, dengan umur panjang (disain 30 tahun).

  • LAU-129A/A Launchers

Untuk meluncurkan rudal udara ke udara, termasuk AIM-120 AMRAAM, dan Sidewinder generasi terbaru AIM-9X. Melalui peluncur ini, sasaran dapat di programkan ke rudal.

  • ALR-69 Radar Warning Receivers
  • ALQ-213 Electronic Warfare Management Systems
  • ALE-47 Countermeasures Dispenser Systems

Standar untuk pertahanan pesawat. Tentunya F-16 blok 52+ Singapura menggunakan yang lebih canggih: SPS-3000.

  • Cartridge Actuated Devices/Propellant Actuated Devices (CAD/PAD)
  • ARC-164/186 Radios
  • Expanded Enhanced Fire Control (EEFC) or Commercial Fire Control or Modular Mission Computers

Ini sama dengan tidak menjelaskan komputer apa yang akan dipasang, karena menyebut semua jenis komputer F-16. Dengan demikian kemungkinan besar komputer F-16 kita jauh dibawah F-16 blok 52.

  • Situational Awareness Data Link, Enhance Position Location Reporting Systems (EPLRS), LN-260 (SPS version, non-PPS)

Lebih tepat menentukan posisi berdasarkan inersia (INS) atau GPS.

  • AN/AAQ-33 SNIPER or AN/AAQ-28 LITENING Targeting Systems

Lebih mudah dan cepat mengenali target, mengendalikan peluru kendali presisi tinggi, dan memantau target darat, beroperasi siang maupun malam, di segala cuaca (FLIR & CCD).

  • Indonesia requested the regeneration be sole sourced to the 309th Maintenance Wing, Hill Air Force Base, in Ogden, Utah, and Pratt Whitney, in East Hartford, Connecticut for the engine overhaul.

Ogden Air Logistics Center (OO-ALC) adalah gudang F-16, sekaligus pusat pemeliharaan.

Pada daftar diatas tidak ada info upgrade radar, berarti radar tetap memakai radar blok 25: AN/APG-68 antara (V)1 sampai (V)3. Disini mulai muncul masalah: Radar F-16 blok 52 Singapur AN/APG-68 (V)9, 30 – 50% lebih jauh jangkauannya. Demikian pula MLU  F-16 Thailan, yang akan menjadi F-16AM dan F16BM. Dengan komputer yang lebih cepat dan canggih. Artinya F-16 Singapura dan Thailand (negara Tier 4 MDCI) akan bisa lebih dulu mengunci dan menembak AURI F-16.

Program Upgrade Sejenis

Ada 3 program upgrade pesawat F-16 yang dinilai penulis mirip:

  1. MLU (seperti upgrade yang dilakukan RTAF untuk F-16 blok 15 OCU-nya)
  2. SCU (System Capabilities Upgrade)
  3. CUPID (Combat Upgrade Plan Integration Details)

Program Upgrade MLU jauh lebih komprehensif, dan lebih mahal. Nampaknya konfigurasi yang disebutkan diatas jauh dari MLU. Sebagai contoh, MLU pasti menggunakan sistem komputer modular terintegrasi: Modular Mission Computer, dengan EUPDG, HSD, dan tampilan HUD lebar berwarna. Dengan disebutnya pilihan EEFCC atau CFCC, berarti tidak dilakukan Program Upgrade MLU.

Program SCU terlalu sederhana, hanya menambah beberapa sistem tempur.

Jadi kemungkinan yang paling mirip adalah Program Upgrade CUPID, yang dilakukan untuk pesawat F-16 USANG blok 25-32, untuk mendekati blok 52. Bisa jadi disinilah muncul istilah F-16 “disamakan blok 52”, yang menyesatkan.

Per 2015, sekitar 40 F-16 Thailad sudah menyelesaikan program MLU (saat ini sekitar 18 unit), yang artinya lebih canggih dan lebih banyak dibandingkan 24 F-16 Indonesia. Apalagi Singapura dengan F-16 blok 52+ nya sudah pasti lebih canggih, lebih muda, dan lebih banyak jumlahnya.

Ketiadaan Persenjataan

Belum lagi, semua pembelian senjata pamungkas AS, seperti AIM-120, selalu harus melalui kongres, sehingga kita pasti tahu kalau TNI membeli AMRAAM. Sampai sekarang belum ada permintaan tersebut, dan izin penjualan AMRAAM ke TNI belum keluar dari kongres AS. Sesuai doktrin AS, diyakini bahwa rudal yang dijual ke Indonesia PASTI merupakan rudal yang lebih rendah teknologinya dibanding milik sekutu AS: Singapura, Australia, dan Thailand. Artinya, kalau tetangga memiliki Sidewinder AIM-9X yang tercanggih, maka Indonesia maksimal memperoleh AIM-9S. Karena tetangga sudah memiliki IRIS-T, ASRAAM dan Phyton-4, ada kemungkinan Indonesia boleh membawa pulang AIM-9X yang lebih lemah. Kalau AMRAAM tetangga masih AIM-120-C7, mungkin Indonesia diizinkan memiliki AIM-120-B. Sering pada prakteknya senjata-nya (seperti AMRAAM) baru boleh dibawa ke Indonesia jika ada ancaman, dan AS tidak meng-embargo Indonesia.

Jadi terlepas dari upgrade-nya F-16 USANG itu akan tetap usang di Indonesia.

Masalah Struktur

Yang juga menjadi pertanyaan besar adalah, apakah F-16 USANG tersebut memperoleh upgrade struktur ?

F-16 adalah salah satu pesawat canggih yang justru membuat pilot mudah melakukan kesalahan. Beberapa bentuk kesalahan mengakibatkan umur pesawat berkurang. F-16 direncanakan untuk beroperasi selama 30 tahun, untuk 8000 jam terbang, dengan rata-rata 250 jam terbang per tahun.

Keretakan sangat kecil pada pesawat dapat menimbulkan bencana jika dilakukan manuver dengan tekanan grafitasi tinggi. Manuver seperti ini harus dilakukan oleh F-16 untuk menghindari rudal, atau untuk mencegah di kunci oleh lawan, atau untuk berusaha mengunci lawan. Dan tentunya para pilot harus berlatih menggunakan F-16 untuk melakukan manuver tersebut agar bisa menang saat terjadi pertempuran.

Pada kenyataannya banyak F-16 menunjukkan permasalahan struktur mulai 3500 jam terbang. Untuk itu AS melakukan Program Upgrade Struktur guna menjamin agar F-16 dapat beroperasi sesuai rencana, yaitu 8000 jam. Program ini antara lain Falcon Star, yang dimulai tahun 2004 hingga 2014, memperbaiki lebih dari 2000 F-16, termasuk 1200 F-16 USANG dan USAF.

Apakah 24 F-16 Indonesia sudah lulus Program-program ini ? Hanya Obama yang tahu.

Masa Pakai Pesawat

Masalah lain, F-16 blok 25 USANG di produksi antara 1984 – 1986. Jika kita ambil asumsi F-16 untuk Indonesia di produksi 1985, maka F-16 berusia 27 tahun, kurang 3 tahun sebelum wafat. Dengan rata-rata operasional pesawat USANG 250 jam per tahun, maka diperkirakan pesawat telah beroperasi selama 6750 jam. Sisa masa operasional 1250 jam lagi, alias setara dengan 5 tahun, berarti tahun 2017 pesawat sudah harus di parkir, atau sesuai kebiasaan TNI AU, para pilot, putra terbaik bangsa, dipaksa menyabung nyawa dengan pesawat yang tidak layak pakai.

AS memiliki program untuk meningkatkan masa pakai F-16. Tidak ada pada daftar beli diatas indikasi bahwa F-16 USANG tersebut akan di ikutsertakan pada program perpanjangan usia. Walaupun hal itu mungkin saja dilakukan, mengingat Ogden adalah pusat pelaksanaan program sejenis: SLIP dan SLEP, yang konon kabarnya bisa membuat F-16 awet muda, dan tetap greng.

Namun apakah layak mempertaruhkan nyawa pilot penerbang kita ? Dan pertaruhan itu untuk apa ? Toh udara Nusantara tidak terjaga.

Kesimpulan

Pantaskah Indonesia membayar USD 750 juta untuk odong-odong itu ? Monggo, disimpulkan sendiri.

Pantaskah putra terbaik bangsa menyabung nyawa menunggangi elang yang pasti kalah tempur melawan arsenal asing yang mungkin menyerang ke Nusantara.

Dengan hanya 2 Su-27 dan 3 Su-30 yang dapat diandalkan, kurang dari 1 skadron. Ke-8 F-5 dan skadron Hawk 209 sudah terlalu tua dan tak ter-upgrade. 10 F-16 mengalami penuaan dini akibat embargo.

Maka pada tahun 2015, andalan TNI AU adalah ke-24  F-16 USANG refurbished tersebut (dan 16 EMB-314 baling-baling bambu Doraemon).

Update 2014:

A. Perbandingan Spesifikasi

B. Perbandingan Senjata

C. Perbandingan Masa Pakai

Mantan KSAL Minta Pembelian Kapal Selam Rusia Dikaji Ulang

Mantan Kepala Staf Angkatan Laut Bernard Kent Sondakh meminta pemerintah mengkaji ulang rencana pembelian kapal selam jenis Kilo Class dari Rusia. Menurutnya dua hal yang wajib dipertimbangkan sebelum mendatangkan kapal itu adalah ketersediaan suku cadang dan efek gentar kapal tersebut pada negara lain.

Di sisi lain, Bernard melihat pengadaan kapal selam Kilo Class hanya akan memunculkan efek deteren yang semu. Alasannya, pengadaan alat utama sistem persenjataan tersebut sangat bergantung pada negara lain. Sewaktu-waktu negara pemasok dapat menghentikan produksi kapal selam itu maupun mengembargo penjualan alat tempur ke Indonesia. Berita lainnya dapat dibaca di artikel sebelumnya.

Saya hanya mau mengatakan deterent semu itu tidak benar, coba saja bandingkan besarnya KS Kilo vs KS Changbogo (lihat foto pertama). Jelas sekali Changbogo kalah kelas.

Monggo silakan berimajinasi, jangan lupa berdiskusi sambil ngopi.

Sumber :

Kesalahan Akuisisi
http://www.kompasiana.com/penduduk/kesalahan-akuisisi-alutsista-kf-x-elang-salah-asuhan_55123ca28133116354bc62f4
http://www.kompasiana.com/penduduk/permasalahan-24-f-16-usang-andalan-tni-au-2015_552c65646ea83472078b45af
http://www.kompasiana.com/penduduk/f-16-tni-au-bisa-lawan-siapa-2015_5513f6ce8133117e52bc63a0
http://www.f-16.net/f-16_users_article6.html

Kronologi dan foto lengkap pesawat tempur F-16 terbakar


http://www.cnnindonesia.com/nasional/20150917144142-20-79388/mantan-ksal-minta-pembelian-kapal-selam-rusia-dikaji-ulang/

Oleh: Faqih Harri Wibowo