Bahasa Isyarat Militer

Isyarat tangan dalam sebuah operasi di kapal induk

Sampai sekarang belum ada sejarah yang jelas tentang siapa yang pertama kali menggunakan bahasa isyarat di medan perang. Ini dikarenakan banyak dokumentasi yang menyatakan bahwa bahasa isyarat sudah sering digunakan dalam perang untuk memudahkan pemimpin pasukan memberikan perintah kepada pasukannya. Indian amerika dikatakan sebagai salah satu masyarakat yang pertama kali menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi saat perang. Bahasa isyarat ini dilakukan oleh para prajurit untuk mengkomunikasikan tentang posisi, jarak, dan juga jumlah dari musuh. Mereka melakukan komunikasi ini biasanya dikarenakan mereka tidak ingin mengeluarkan suara apapun. Selain Indian Amerika, bangsa Romawi juga terlihat sering menggunakan bahasa isyarat saat perang. Mereka menggunakan bahasa isyarat karena pasukan mereka yang cukup banyak dan mereka belum tentu bisa mendengar apa yang dikatakan oleh pemimpin pasukannya. Bahasa isyarat ini biasanya digunakan untuk memerintahkan “serang”, membentuk formasi-formasi tertentu, atau bahkan untuk “mundur”.

Inilah bentuk bahasa isyarat yang paling sering digunakan. Bentuk ini juga yang terlihat dari dahulu digunakan, yaitu bahasa isyarat antara pasukan infanteri dengan pasukan infanteri lainnya. Bentuk ini dianggap sebagai bahasa isyarat militer yang paling dasar. Bahasa isyarat ini dilakukan oleh para pemimpin pasukan untuk memerintah atau memberi informasi kepada para pasukannya.

Pemimpin pasukan harus jeli saat melakukan isyarat ini, ia harus memastikan bahwa ia ada ditempat strategis sehingga semua pasukannya atau pasukan yang ia maksud dapat melihat gerakan yang ia lakukan. Pada saat melakukan bahasa isyarat ini, pemimpin pasukan terlebih dahulu memberikan isyarat tentang dengan siapa dia akan berkomunikasi.

Misalnya apabila perorangan, ia akan menunjuk orang-orang yang ia maksud, sedangkan apabila untuk seluruh pasukannya, ia akan melakukan gerakan untuk menunjukkannya. Setelah selesai memberi isyarat, pemimpin pasukan biasanya akan memberikan gerakan tangan “siap”, dan kemudian perintah yang sudah diberikan akan dijalankan pada saat pemimpin pasukan menurunkan tangannya.