Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina

Grup Serang Kapal Induk Inggris, yang juga mencakup fregat Belanda, Hr.Ms. De Evertsen, telah berlayar di Laut Filipina sejak pekan ini. Setelah periode tanpa gangguan hampir 40 hari di atas air, armada sekarang telah melewati Laut Cina Selatan, di antara tempat-tempat lain.

Pelatihan telah dilakukan dengan angkatan laut India, Malaysia dan Singapura. Latihan dengan angkatan laut Jepang dan Korea masih dalam agenda.

Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina (@Dutch Ministry of Defence)

Sejak keberangkatan pada 22 Mei dari Den Helder, Belanda, fregat De Evertsen telah mengarungi lebih dari 15.000 mil laut. Sejak kapal itu menjadi mitra pertama dari Grup Serang Kapal Induk Inggris yang melewati Terusan Suez, ini merupakan periode yang produktif dan menarik.

Komandan melihat ke belakang dengan puas: “Berada di atas fregat pertahanan udara ini adalah perayaan setiap hari. Kami mengalami hal-hal menarik. Misalnya, pesawat tempur F-35 lepas landas dari HMS Queen Elizabeth, sementara kapal induk ini dipasok dengan bahan bakar di laut lepas”, ujar Kapten-Letnan Komandan George Pastoor, dirilis situs Kementerian Pertahanan Belanda, 3/8/2021.

Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina. (@HMS Queen Elizabeth)

“Minyak itu berasal dari kapal pemasok Inggris RFA Tidespring.” Sr.Ms. Kebetulan, fregat Evertsen secara bersamaan berfungsi sebagai stasiun pompa untuk Zr.Ms. Evertsen. George Pastor berbicara tentang tur de force maritim, yang menunjukkan integrasi yang baik dari Evertsen dalam kelompok tugas. Itu juga merupakan demonstrasi kemampuan Carrier Strike Group.

Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina (@Dutch Ministry of Defence)

Yang disebut pengendali tempur juga ada di kapal angkatan laut. Mereka mengendalikan F-35 dari pusat komando. Pesawat-pesawat tempur menggunakan pelayaran laut untuk mempertahankan pelatihan mereka: di atas laut, di sekitar garis pantai dan bekerja sama dengan pesawat dari negara lain. Dalam formasi, misalnya, pertempuran udara telah dilakukan. Pesawat tentu saja tidak benar-benar dikeluarkan dari langit.

Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina (@Dutch Ministry of Defence)

Namun, ada juga poin yang menjadi perhatian, Kapten-Letnan Pastor. “Krisis korona masih sangat terasa di Asia. Itu berarti ketidakpastian seputar kunjungan pelabuhan. Kami berada di laut lebih lama dari yang direncanakan. Kita bisa menangani itu. Tetapi juga menyenangkan bagi kru untuk berhenti di darat sebentar untuk bersantai. ”

Secara total, Zr. Ms Evertsen pergi selama sekitar 7 bulan. Akibat corona, beberapa kegiatan diplomatik di pelabuhan juga dibatalkan atau sedang disesuaikan. “Secara keseluruhan, tidak ada showstoppers, tapi itu memalukan.”

Fregat Belanda Gabung Grup Serang Kapal Induk Inggris ke Laut Filipina (@Dutch Ministry of Defence)

Grup Serang Kapal Induk Inggris, yang berpusat di kapal induk HMS Queen Elizabeth, terdiri dari fregat Zr.Ms. Evertsen dan RFA Tidespring dari 7 kapal lagi. Mereka semua ditugaskan untuk membantu HMS Queen Elizabeth. Satu hal yang jelas, British Carrier Strike Group sejauh ini telah menunjukkan bahwa mereka dapat melakukan operasi di seluruh dunia, bersama dengan mitra internasional.