Belenggu Pasukan Korea Selatan di Somalia dan UEA

Departemen Pertahanan Korea Selatan berusaha memperpanjang satu tahun penempatan pasukannya di lepas pantai Somalia dan Uni Emirat Arab, kata para pejabat Rabu, untuk menangkal ancaman bajak laut dan kebutuhan untuk kerjasama keamanan yang konstan dengan negara-negara Timur Tengah.

Badan ini juga mendorong dimasukkannya ke dalam undang-undang tentang pengiriman kekuatan tentara Korea Selatan ke luar negeri untuk juga berpartisipasi dalam operasi penjaga perdamaian non-PBB.

Saat ini, 320 tentara dari Satuan Cheonghae telah mengambil bagian dalam kampanye anti pembajakan internasional di Teluk Aden di lepas pantai Somalia sejak Maret 2009, yang bergerak bersama kapal destroyer 4.000 ton.

Di Abu Dhabi, ada 150 unit tentara Korea (AKH unit) yang diberangkatkan pada bulan Januari 2011 setelah permintaan UEA untuk membantu melatih pasukan khusus mereka.

Penugasan luar negeri kedua kontingen itu akan berakhir pada akhir tahun ini.

“Peran Unit Cheonghae sangat penting sebagai bagian angkatan laut gabungan untuk terus menghadapi ancaman dari bajak laut, dan memang penting untuk mempertahankan level kegiatan anti pembajakan sebagai pencegahan,” kata seorang pejabat kementerian.

“Adapun Unit Akh, perlu tetap ada, mengingat kebutuhan kita sendiri untuk mengamankan pijakan yang solid di pasar yang berkembang di UAE dan keseluruhan Timur Tengah. Lebih mudah untuk melindungi 25.000 orang Korea Selatan yang bekerja di Timur Tengah, dengan adanya unit ini”

Hukum untuk memperbolehkan operasi militer di luar negeri diusulkan pada bulan Juni 2013, tapi telah hampir satu tahun tertunda karena undang-undang dan peninjauan di Majelis Nasional.

Jika disahkan, maka akan membantu meletakkan landasan legislatif untuk masa depan dari kegiatan penjaga perdamaian multinasional dan pertukaran pasukan pertahanan dengan negara-negara lain, yang dalam hukum Korea Selatan masih dibatasi pada operasi yang dipimpin PBB.

Oleh: Shin Hyon-hee (heeshin@heraldcorp.com)