Nov 202015
 

latgab44

In a rare move to avoid further isolation in a region where it has territorial disputes with nearly all of its maritime neighbors, China made a major concession last week by publicly clarifying and acknowledging Indonesia’s sovereign right to the Natuna Islands in the South China Sea.

The region has been witnessing a dramatic rise of tensions since January, when China began a massive sand-pumping project to greatly expand the tiny isles of Mischief Reef and Subi Island in the Spratly Islands chain in the South China Sea.

The Natuna Islands chain, which sits between the northwestern tip of Indonesia on the island of Borneo and the southern tip of Vietnam, consists of about 270 islands that form part of Indonesia’s Riau Islands Province with some 70,000 residents.

On Nov. 12, China shocked the countries in the region by issuing a first-ever public statement on the Natuna Islands. According to Hong Lei, China’s Foreign Ministry spokesman, “The Indonesian side has no territorial claim to China’s [Spratly Islands]. The Chinese side has no objection to Indonesia’s sovereignty over the Natuna Islands.”

natuna-2014

This is significant because, although the Natuna Islands are outside of China’s self-designated “Nine-Dash-Line” that lays claim to virtually all of the South China Sea, Natuna’s 200-miles exclusive economic zone (EEZ) protrudes into the area defined by the Nine-Dash-Line. To publicly recognize Indonesia’s sovereign right to the Natunas means China’s acknowledgment of Indonesia’s legitimate claim to an EEZ inside China’s self-claimed Nine-Dash-Line.

And this is not something that China has been willing to do, partly because of the inexact nature of the so-called Nine-Dash-Line and partly because China does not want to show weakness to its smaller neighbors who challenge its maritime claims. Beijing’s failure to clarify with Indonesia the competing claims on the Natuna Islands and the EEZ lies at the root of the angst felt by Jakarta for decades.

Traditionally, Indonesian officials have preferred low-key diplomacy with China on the Natuna situation. And China needs Indonesia, too, as the largest and weightiest country in the ASEAN bloc where four members — the Philippines, Vietnam, Malaysia and Brunei — openly dispute China’s maritime claims.

Several past Indonesian leaders have said they received private assurances from China that, since the two countries do not have an island dispute inside the Nine-Dash-Line, China would not dispute Jakarta’s sovereignty over the Natuna Islands. But Beijing has deliberately avoided public discussion of the EEZ issue, which fueled doubts for many in Jakarta over Beijing’s sincerity in those private assurances. Some argued that China was pursuing a Fabian strategy to wear Indonesia down so that the EEZ issue would eventually evaporate.

But Beijing misread Jakarta, because Indonesia seems to have grown increasingly impatient with Beijing’s strategic ambiguity on the EEZ situation.

To make things worse, China began its massive sand-pumping project to reclaim and augment small islands in the Spratly’s chain, further angering not only Vietnam and the Philippines, but also Japan, Australia, the United States and Indonesia. The maritime waters just north of the Natuna Islands have suddenly become the potential flash point of a general war involving the navies of several of the world’s most powerful nations.

The Philippines has been among the most tenacious challengers to China’s ambitions in the South China Sea, having brought Beijing to an international arbitration court in The Hague, where the ruling in favor of Manila is widely expected.

China has been irate over the lawsuit. The official Chinese media has lambasted Manila and the government has emphatically refused to participate in any legal challenge. Last month, however, the Permanent Court of Arbitration in The Hague ruled against Beijing’s attempt to deny the court’s jurisdiction over the matter.

Frustrated by China’s refusal for a clarification and inspired by the Philippine success in The Hague, Jakarta decided to play hardball with Beijing, too.

Under the newly elected President Joko Widodo, Indonesia has stepped up military fortifications on the Natuna Islands. Weeks ago, he ordered more Su-27, Su-30, and F-16 fighter planes and P3-C maritime surveillance and anti-submarine aircraft to the islands, adding more troops to the military base there to demonstrate Indonesia’s resolve to protect its territory and the EEZ areas around the Natunas.

Then, on Nov. 11, Jakarta dropped a bombshell on Beijing. The Indonesian security chief Luhut Panjaitan told reporters that if dialogue with China on the Natuna islands did not yield any result soon, Indonesia might follow the footsteps of the Philippines and bring China to the international arbitration court for a clarification.

Ministry spokesman Mr. Hong made history by finally, and openly, announcing China’s willingness to accept Indonesia’s sovereign claim to the Natuna Islands.

Mr. Hong did not mention anything in his statement about the Nine-Dash-Line or the Natunas’ EEZ. But he did not have to, because as long as China acknowledges Indonesia’s claim, the waters within 200 nautical miles automatically fall into the range, potentially challenging the legitimacy of China’s vague Nine-Dash-Line.

Washingtontimes.com

  46 Responses to “Tiongkok Akui Kedaulatan Indonesia atas Wilayah Natuna”

  1.  

    good.

  2.  

    kulo nuwun

  3.  

    Indonesia pny P3-C

  4.  

    Tesss, gagal paham, ga’ tau maksudnya….. Ada yg bisa terjemahin… Bahasanya tidak sesuai dg bahasa judulnya….

  5.  

    oops..menarik pispot

    piss ah bung, salam
    😀

  6.  

    he ordered more Su-27, Su-30, and F-16 fighter planes and P3-C maritime surveillance and anti-submarine aircraft to the islands..

    makin strong NKRI

  7.  

    tlg mas di bhs indonesia kan. sy nggak ngerti mohon maaf dan makllum lansia . trim klo berkenan.

  8.  

    yang dipermasalahin kan nine dash line itu, tapi pernyataan dr tiongkok hanya mengakui kedaulatan natuna atas indonesia, blm jelas ini mah
    btw p 3 c ?

  9.  

    kira kira diartikel ada nyebutin tiongkok akan menyerahkan sebagian wilayahnya ke Indonesia gk?? Maaf gk ngerti bhs inggris..

  10.  

    tiongkok tidak mau bermasalah dengan indonesia karena banyak hal… dari banyaknya itu kemungkinan tiongkok sangat faham sekali bila posisi indonesia adalah netral… ibarat dalam sebuah pertandingan pencak silat tentunya fighter tidak ingin bermasalah secara pribadi dengan jurinya.. sedikit bermasalah saja akan membuat kapasitas juri sebagai penilai bisa jadi tidak akan objektif… hal ini tentunya akan mempengaruhi apakah yg sedang bertarung itu akan menang dan kalah… seperti halnya stetment salah seorang petinggi kita “jika tiongkok mengganggu kedaulatan indonesia pasti akan dikeroyok asean dan sekutu” san tiongkok sangay sadar betul atas posisi indonesia di kawasan… jadi wajar saja bila tiongkok berpikir berkali kali untuk bermasalah dengan indonesia… tapi indonesia harus tetap waspada… salam NKRI HARGA MATI…

  11.  

    Makanya g usah ngeremehin TNI sekarng tau yg HOT dari org lain bengong!

  12.  

    mas petruk sy baca judul. dan komentar cukup deh. untung komentarny bhs ind

  13.  

    Tolong Penterjemah apa saya cupu ya.!
    “”Then, on Nov. 11, Jakarta dropped a bombshell on Beijing””. The Indonesian security chief Luhut Panjaitan told reporters that if dialogue with China on the Natuna islands did not yield any result soon, Indonesia might follow the footsteps of the Philippines and bring China to the international arbitration court for a clarification.”

    •  

      Artinya berita yg mengejutkan…si luhut gegabah bgt,,bikin panas kawasan..cukup tempatin militer aja disono,,dan ingatkan cina bhwa natuna adlh kedaulatan indonesia..gksah bwa2 ke arbitrase internasional..jelas2 itu wilayah RI.klo statusnya gk jls baru deeehh aduin ke arbitrase internasional…tp ini kan dh sangat jelas bhw natuna milik RI..aduuhh luhut kumis doank tebel kya karpet musholla…si luhut ini terlibat juga di kasus pencatutan presiden,,bagi2 saham…

    •  

      bung @rahwana
      artinya, pak luhut ‘mengancam’ kalau persoalan natuna tidak cepat” diselesaikan, maka RI akan membawa masalah ini ke pengadilan internasional sama seperti yang philipine lakukan. . . gitu

  14.  

    China, potential friend or foe ?

    Kalo friend, imo kita bisa lepas tangan dgn masalah klaim china di asean dgn pernyataan natuna adalah indonesia

    Kalo foe, lebih baik kita terus mendukung pilipin buat terus maju banding ke pengadilan abritase, sebagai langkah solidaritas asean

    Sesimpel itu sebenernya kalo lebih tegas, tapi apa mau dikata, banyak ketergantungan antar bangsa2 yg bersengketa ini

  15.  

    Intinya jubir china mr.hong mengakui kep.natuna atas kedaulatan wilayah NKRI..atas reaksi pak luhut.b.p…yg akan bawa kasus ini lewat hukum internasional kalo china msh ttp ngotot dan gak bs diajak bicara baik2

  16.  

    Tetep aja. Di Natuna kudu ada Lantamal. Jaga2 Klo pada masuk angin. Kan TNI bisa ikut ngerokin . . .

  17.  

    menurut pendapat Tiongkok bahwa Laut Natuna (Kaya tambang Minyak & Gas) masuk wilayah Tiongkok sedangkan Pulau Natuna tetap bagian NKRI

  18.  

    takut glodok ditutup kalo natuna dicaplok juga :))

  19.  

    Dalam sebuah langkah yang jarang untuk menghindari isolasi lebih lanjut di daerah di mana ia memiliki sengketa wilayah dengan hampir semua tetangga maritim, Cina membuat konsesi besar pekan lalu dengan memperjelas publik dan mengakui hak berdaulat Indonesia ke Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan.

    Wilayah ini telah menyaksikan peningkatan dramatis ketegangan sejak Januari, ketika Cina memulai proyek pasir memompa besar untuk memperluas pulau-pulau kecil Mischief Reef dan Subi Pulau dalam rantai Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan.

    Rantai Kepulauan Natuna, yang berada di antara ujung barat laut Indonesia di pulau Kalimantan dan ujung selatan Vietnam, terdiri dari sekitar 270 pulau yang membentuk bagian dari Provinsi Kepulauan Riau Indonesia dengan sekitar 70.000 penduduk.

    Pada 12 November, Cina mengejutkan negara-negara di kawasan itu dengan mengeluarkan-yang pertama pernyataan publik di Kepulauan Natuna. Menurut Hong Lei, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, “Pihak Indonesia tidak memiliki klaim teritorial ke China [Kepulauan Spratly]. Pihak China tidak keberatan untuk kedaulatan Indonesia atas Kepulauan Natuna. ”

    Natuna-2014

    Hal ini penting karena, meskipun Kepulauan Natuna berada di luar China diri ditunjuk “Sembilan-Dash-Line” yang mengklaim hampir semua Laut Cina Selatan, zona ekonomi 200-mil eksklusif Natuna ini (ZEE) menjorok ke daerah didefinisikan oleh Nine-Dash-Line. Untuk publik mengakui hak berdaulat Indonesia ke Natunas berarti pengakuan China klaim yang sah di Indonesia ke ZEE dalam diri mengklaim Nine-Dash-Line China.

    Dan ini bukan sesuatu yang Cina telah bersedia melakukan, sebagian karena sifat eksak dari apa yang disebut Nine-Dash-Line dan sebagian karena China tidak ingin menunjukkan kelemahan tetangga yang lebih kecil yang yang menantang klaim maritim. Kegagalan Beijing untuk mengklarifikasi dengan Indonesia klaim bersaing di Kepulauan Natuna dan ZEE terletak pada akar dari kecemasan yang dirasakan oleh Jakarta selama beberapa dekade.

    Secara tradisional, pejabat Indonesia lebih suka diplomasi rendah dengan China pada situasi Natuna. Dan China di Indonesia, juga, sebagai negara terbesar dan weightiest di blok ASEAN di mana empat anggota – Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunei – secara terbuka membantah klaim maritim China.

    Beberapa pemimpin Indonesia masa lalu telah mengatakan mereka menerima jaminan pribadi dari Cina itu, karena kedua negara tidak memiliki sebuah pulau sengketa dalam Sembilan-Dash-Line, Cina tidak akan membantah kedaulatan Jakarta atas Kepulauan Natuna. Tapi Beijing telah sengaja menghindari diskusi publik dari isu ZEE, yang memicu keraguan bagi banyak orang di Jakarta lebih ketulusan Beijing pada mereka jaminan pribadi. Beberapa berpendapat bahwa China melakukan strategi Fabian untuk memakai Indonesia turun sehingga masalah ZEE akhirnya akan menguap.

     
    Tapi Beijing salah membaca Jakarta, karena Indonesia tampaknya telah tumbuh semakin tidak sabar dengan ambiguitas strategis Beijing pada situasi ZEE.

    Untuk membuat hal-hal buruk, Cina memulai proyek pasir memompa sangat besar untuk merebut kembali dan meningkatkan pulau-pulau kecil di rantai Spratly itu, lanjut kemarahan tidak hanya Vietnam dan Filipina, tetapi juga Jepang, Australia, Amerika Serikat dan Indonesia. Perairan maritim di utara Kepulauan Natuna telah tiba-tiba menjadi titik nyala potensi perang umum yang melibatkan angkatan laut dari beberapa negara yang paling kuat di dunia.

    Filipina telah antara penantang paling ulet untuk ambisi China di Laut China Selatan, setelah membawa Beijing ke pengadilan arbitrase internasional di Den Haag, di mana putusan yang mendukung Manila secara luas diharapkan.

    Cina telah marah atas gugatan. Media resmi Cina telah mengecam Manila dan pemerintah telah tegas menolak untuk berpartisipasi dalam setiap tantangan hukum. Bulan lalu, bagaimanapun, Pengadilan Tetap Arbitrase di Den Haag memutuskan terhadap upaya Beijing untuk menolak yurisdiksi pengadilan atas masalah ini.

    Frustrasi oleh penolakan China untuk klarifikasi dan terinspirasi oleh keberhasilan Filipina di Den Haag, Jakarta memutuskan untuk bermain keras dengan Beijing, juga.

    Di bawah Presiden baru terpilih Joko Widodo, Indonesia telah meningkatkan benteng militer di Kepulauan Natuna. Minggu lalu, ia memerintahkan lebih Su-27, Su-30, dan F-16 pesawat tempur dan P3-C pengawasan maritim dan pesawat anti-kapal selam ke pulau-pulau, menambahkan lebih banyak pasukan ke pangkalan militer di sana untuk menunjukkan tekad Indonesia untuk melindungi nya wilayah dan daerah ZEE sekitar Natunas.

    Kemudian, pada 11 November, Jakarta menjatuhkan bom di Beijing. Kepala keamanan Indonesia Luhut Panjaitan mengatakan kepada wartawan bahwa jika dialog dengan China di kepulauan Natuna tidak menghasilkan hasil apapun segera, Indonesia mungkin mengikuti jejak Filipina dan membawa China ke pengadilan arbitrase internasional untuk klarifikasi.

    Juru bicara Kementerian Mr Hong membuat sejarah dengan akhirnya, dan terbuka, mengumumkan kesediaan China untuk menerima klaim kedaulatan Indonesia ke Kepulauan Natuna.

    Mr Hong tidak menyebutkan apa-apa dalam keterangannya tentang Sembilan-Dash-Line atau ZEE Natunas ‘. Tapi dia tidak perlu, karena selama Cina mengakui klaim Indonesia, perairan dalam 200 mil laut otomatis jatuh ke kisaran, berpotensi menantang legitimasi China jelas Nine-Dash-Line.

  20.  

    Indonesia adalah pasar yg bagus untuk produk”china,,adalah kesalahan besar jika china membuat masalah dgn Indonesia,,,

  21.  

    Gunakan bahasa yang di pahami oleh orang indonesia…KOPAS Boleh tapi ya perlu di terjemahkan (translate) biar paham masalahnya…….

    OM DIEGO ….maaf korek sedikit…
    INDONESIA IMHO

    •  

      Dalam sebuah langkah yang jarang untuk menghindari isolasi lebih lanjut di daerah di mana ia memiliki sengketa wilayah dengan hampir semua tetangga maritim, Cina membuat konsesi besar pekan lalu dengan memperjelas publik dan mengakui hak berdaulat Indonesia ke Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan.

      Wilayah ini telah menyaksikan peningkatan dramatis ketegangan sejak Januari, ketika Cina memulai proyek pasir memompa besar untuk memperluas pulau-pulau kecil Mischief Reef dan Subi Pulau dalam rantai Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan.

      Rantai Kepulauan Natuna, yang berada di antara ujung barat laut Indonesia di pulau Kalimantan dan ujung selatan Vietnam, terdiri dari sekitar 270 pulau yang membentuk bagian dari Provinsi Kepulauan Riau Indonesia dengan sekitar 70.000 penduduk.

      Pada 12 November, Cina mengejutkan negara-negara di kawasan itu dengan mengeluarkan-yang pertama pernyataan publik di Kepulauan Natuna. Menurut Hong Lei, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, “Pihak Indonesia tidak memiliki klaim teritorial ke China [Kepulauan Spratly]. Pihak China tidak keberatan untuk kedaulatan Indonesia atas Kepulauan Natuna. ”

      Natuna-2014

      Hal ini penting karena, meskipun Kepulauan Natuna berada di luar China diri ditunjuk “Sembilan-Dash-Line” yang mengklaim hampir semua Laut Cina Selatan, zona ekonomi 200-mil eksklusif Natuna ini (ZEE) menjorok ke daerah didefinisikan oleh Nine-Dash-Line. Untuk publik mengakui hak berdaulat Indonesia ke Natunas berarti pengakuan China klaim yang sah di Indonesia ke ZEE dalam diri mengklaim Nine-Dash-Line China.

      Dan ini bukan sesuatu yang Cina telah bersedia melakukan, sebagian karena sifat eksak dari apa yang disebut Nine-Dash-Line dan sebagian karena China tidak ingin menunjukkan kelemahan tetangga yang lebih kecil yang yang menantang klaim maritim. Kegagalan Beijing untuk mengklarifikasi dengan Indonesia klaim bersaing di Kepulauan Natuna dan ZEE terletak pada akar dari kecemasan yang dirasakan oleh Jakarta selama beberapa dekade.

      Secara tradisional, pejabat Indonesia lebih suka diplomasi rendah dengan China pada situasi Natuna. Dan China di Indonesia, juga, sebagai negara terbesar dan weightiest di blok ASEAN di mana empat anggota – Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunei – secara terbuka membantah klaim maritim China.

      Beberapa pemimpin Indonesia masa lalu telah mengatakan mereka menerima jaminan pribadi dari Cina itu, karena kedua negara tidak memiliki sebuah pulau sengketa dalam Sembilan-Dash-Line, Cina tidak akan membantah kedaulatan Jakarta atas Kepulauan Natuna. Tapi Beijing telah sengaja menghindari diskusi publik dari isu ZEE, yang memicu keraguan bagi banyak orang di Jakarta lebih ketulusan Beijing pada mereka jaminan pribadi. Beberapa berpendapat bahwa China melakukan strategi Fabian untuk memakai Indonesia turun sehingga masalah ZEE akhirnya akan menguap.

      Tapi Beijing salah membaca Jakarta, karena Indonesia tampaknya telah tumbuh semakin tidak sabar dengan ambiguitas strategis Beijing pada situasi ZEE.

      Untuk membuat hal-hal buruk, Cina memulai proyek pasir memompa sangat besar untuk merebut kembali dan meningkatkan pulau-pulau kecil di rantai Spratly itu, lanjut kemarahan tidak hanya Vietnam dan Filipina, tetapi juga Jepang, Australia, Amerika Serikat dan Indonesia. Perairan maritim di utara Kepulauan Natuna telah tiba-tiba menjadi titik nyala potensi perang umum yang melibatkan angkatan laut dari beberapa negara yang paling kuat di dunia.

      Filipina telah antara penantang paling ulet untuk ambisi China di Laut China Selatan, setelah membawa Beijing ke pengadilan arbitrase internasional di Den Haag, di mana putusan yang mendukung Manila secara luas diharapkan.

      Cina telah marah atas gugatan. Media resmi Cina telah mengecam Manila dan pemerintah telah tegas menolak untuk berpartisipasi dalam setiap tantangan hukum. Bulan lalu, bagaimanapun, Pengadilan Tetap Arbitrase di Den Haag memutuskan terhadap upaya Beijing untuk menolak yurisdiksi pengadilan atas masalah ini.

      Frustrasi oleh penolakan China untuk klarifikasi dan terinspirasi oleh keberhasilan Filipina di Den Haag, Jakarta memutuskan untuk bermain keras dengan Beijing, juga.

      Di bawah Presiden baru terpilih Joko Widodo, Indonesia telah meningkatkan benteng militer di Kepulauan Natuna. Minggu lalu, ia memerintahkan lebih Su-27, Su-30, dan F-16 pesawat tempur dan P3-C pengawasan maritim dan pesawat anti-kapal selam ke pulau-pulau, menambahkan lebih banyak pasukan ke pangkalan militer di sana untuk menunjukkan tekad Indonesia untuk melindungi nya wilayah dan daerah ZEE sekitar Natunas.

      Kemudian, pada 11 November, Jakarta menjatuhkan bom di Beijing. Kepala keamanan Indonesia Luhut Panjaitan mengatakan kepada wartawan bahwa jika dialog dengan China di kepulauan Natuna tidak menghasilkan hasil apapun segera, Indonesia mungkin mengikuti jejak Filipina dan membawa China ke pengadilan arbitrase internasional untuk klarifikasi.

      Juru bicara Kementerian Mr Hong membuat sejarah dengan akhirnya, dan terbuka, mengumumkan kesediaan China untuk menerima klaim kedaulatan Indonesia ke Kepulauan Natuna.

      Mr Hong tidak menyebutkan apa-apa dalam keterangannya tentang Sembilan-Dash-Line atau ZEE Natunas ‘. Tapi dia tidak perlu, karena selama Cina mengakui klaim Indonesia, perairan dalam 200 mil laut otomatis jatuh ke kisaran, berpotensi menantang legitimasi China jelas Nine-Dash-Line.

      Washingtontimes.com

    •  

      China klaim zee natuna, bukan pulau natuna, makanya kita masih punya urusan dengan yaitu tapal batas perairan ( zee )natuna yang masih tumpang tindih

    •  

      China klaim zee natuna, bukan pulau natuna, makanya kita masih punya urusan dengan yaitu tapal batas perairan ( zee ) natuna yang masih tumpang tindih

  22.  

    lips service

  23.  

    analisa saya :

    sbg negara yg sedang tumbuh menjadi salah satu kekuatan raksasa di dunia Tiongkok pasti mempunyai ambisi besar menguasai wilayah2 strategis di dunia demi menjaga kepentingan nasionalnya.

    tidak terkecuali kep. natuna di provinsi Riau Kepulauan juga menjadi incaran Tiongkok.
    tetapi Tiongkok juga sadar betul utk bersaing dgn AS yg memiliki banyak negara sbg sekutu, mereka juga butuh sekutu utk bersaing & Tiongkok sdh memetakan itu, utk kawasan Asia Tiongkok sadar potensi Indonesia adalah salah satu kekuatan baru yg bisa memberi dampak positif bagi ambisinya itu.

    dari tinjauan historis hubungan politik, Tiongkok & Indonesia pernah mengalami masa2 mesra di era thn 50-an s/d 60-an & kini mereka ingin masa itu bisa berulang kembali, terlebih hubungan yg dekat antara Presiden Xi Jinping & Presiden Jokowi.

    Xi sendiri mengilustrasikan Indonesia sbg sahabat “yg jauh di mata tapi dekat di hati”…

    jadi, meski ada ambisi Tiongkok utk menguasai Natuna mereka juga sadar itu kan kontra produktif dgn ambisi besar yg lain, artinya itu bisa mengganggu kebutuhan mereka akan sekutu dlm hal ini Indonesia dlm melawan hegemoni AS & sekutunya.

    sadar akan hal itu, kecil kemungkinan Tiongkok mengklaim Natuna, krn itu akan melukai sahabat yg dibutuhkan mereka di kawasan Asia, Indonesia.

  24.  

    klw cina mcm” ta gbukin smw org cina yg ad d indonesia, sruh plng k negarax.

  25.  

    TRANSLATE GOOGLE

    Dalam sebuah langkah yang jarang untuk menghindari isolasi lebih lanjut di daerah di mana ia memiliki sengketa wilayah dengan hampir semua tetangga maritim, Cina membuat konsesi besar pekan lalu dengan memperjelas publik dan mengakui hak berdaulat Indonesia ke Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan.

    Wilayah ini telah menyaksikan peningkatan dramatis ketegangan sejak Januari, ketika Cina memulai proyek pasir memompa besar untuk memperluas pulau-pulau kecil Mischief Reef dan Subi Pulau dalam rantai Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan.

    Rantai Kepulauan Natuna, yang berada di antara ujung barat laut Indonesia di pulau Kalimantan dan ujung selatan Vietnam, terdiri dari sekitar 270 pulau yang membentuk bagian dari Provinsi Kepulauan Riau Indonesia dengan sekitar 70.000 penduduk.

    Pada 12 November, Cina mengejutkan negara-negara di kawasan itu dengan mengeluarkan-yang pertama pernyataan publik di Kepulauan Natuna. Menurut Hong Lei, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, “Pihak Indonesia tidak memiliki klaim teritorial ke China [Kepulauan Spratly]. Pihak China tidak keberatan untuk kedaulatan Indonesia atas Kepulauan Natuna. ”

    Natuna-2014

    Hal ini penting karena, meskipun Kepulauan Natuna berada di luar China diri ditunjuk “Sembilan-Dash-Line” yang mengklaim hampir semua Laut Cina Selatan, zona ekonomi 200-mil eksklusif Natuna ini (ZEE) menjorok ke daerah didefinisikan oleh Nine-Dash-Line. Untuk publik mengakui hak berdaulat Indonesia ke Natunas berarti pengakuan China klaim yang sah di Indonesia ke ZEE dalam diri mengklaim Nine-Dash-Line China.

    Dan ini bukan sesuatu yang Cina telah bersedia melakukan, sebagian karena sifat eksak dari apa yang disebut Nine-Dash-Line dan sebagian karena China tidak ingin menunjukkan kelemahan tetangga yang lebih kecil yang yang menantang klaim maritim. Kegagalan Beijing untuk mengklarifikasi dengan Indonesia klaim bersaing di Kepulauan Natuna dan ZEE terletak pada akar dari kecemasan yang dirasakan oleh Jakarta selama beberapa dekade.

    Secara tradisional, pejabat Indonesia lebih suka diplomasi rendah dengan China pada situasi Natuna. Dan China di Indonesia, juga, sebagai negara terbesar dan weightiest di blok ASEAN di mana empat anggota – Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunei – secara terbuka membantah klaim maritim China.

    Beberapa pemimpin Indonesia masa lalu telah mengatakan mereka menerima jaminan pribadi dari Cina itu, karena kedua negara tidak memiliki sebuah pulau sengketa dalam Sembilan-Dash-Line, Cina tidak akan membantah kedaulatan Jakarta atas Kepulauan Natuna. Tapi Beijing telah sengaja menghindari diskusi publik dari isu ZEE, yang memicu keraguan bagi banyak orang di Jakarta lebih ketulusan Beijing pada mereka jaminan pribadi. Beberapa berpendapat bahwa China melakukan strategi Fabian untuk memakai Indonesia turun sehingga masalah ZEE akhirnya akan menguap.

    Tapi Beijing salah membaca Jakarta, karena Indonesia tampaknya telah tumbuh semakin tidak sabar dengan ambiguitas strategis Beijing pada situasi ZEE.

    Untuk membuat hal-hal buruk, Cina memulai proyek pasir memompa sangat besar untuk merebut kembali dan meningkatkan pulau-pulau kecil di rantai Spratly itu, lanjut kemarahan tidak hanya Vietnam dan Filipina, tetapi juga Jepang, Australia, Amerika Serikat dan Indonesia. Perairan maritim di utara Kepulauan Natuna telah tiba-tiba menjadi titik nyala potensi perang umum yang melibatkan angkatan laut dari beberapa negara yang paling kuat di dunia.

    Filipina telah antara penantang paling ulet untuk ambisi China di Laut China Selatan, setelah membawa Beijing ke pengadilan arbitrase internasional di Den Haag, di mana putusan yang mendukung Manila secara luas diharapkan.

    Cina telah marah atas gugatan. Media resmi Cina telah mengecam Manila dan pemerintah telah tegas menolak untuk berpartisipasi dalam setiap tantangan hukum. Bulan lalu, bagaimanapun, Pengadilan Tetap Arbitrase di Den Haag memutuskan terhadap upaya Beijing untuk menolak yurisdiksi pengadilan atas masalah ini.

    Frustrasi oleh penolakan China untuk klarifikasi dan terinspirasi oleh keberhasilan Filipina di Den Haag, Jakarta memutuskan untuk bermain keras dengan Beijing, juga.

    Di bawah Presiden baru terpilih Joko Widodo, Indonesia telah meningkatkan benteng militer di Kepulauan Natuna. Minggu lalu, ia memerintahkan lebih Su-27, Su-30, dan F-16 pesawat tempur dan P3-C pengawasan maritim dan pesawat anti-kapal selam ke pulau-pulau, menambahkan lebih banyak pasukan ke pangkalan militer di sana untuk menunjukkan tekad Indonesia untuk melindungi nya wilayah dan daerah ZEE sekitar Natunas.

    Kemudian, pada 11 November, Jakarta menjatuhkan bom di Beijing. Kepala keamanan Indonesia Luhut Panjaitan mengatakan kepada wartawan bahwa jika dialog dengan China di kepulauan Natuna tidak menghasilkan hasil apapun segera, Indonesia mungkin mengikuti jejak Filipina dan membawa China ke pengadilan arbitrase internasional untuk klarifikasi.

    Juru bicara Kementerian Mr Hong membuat sejarah dengan akhirnya, dan terbuka, mengumumkan kesediaan China untuk menerima klaim kedaulatan Indonesia ke Kepulauan Natuna.

    Mr Hong tidak menyebutkan apa-apa dalam keterangannya tentang Sembilan-Dash-Line atau ZEE Natunas ‘. Tapi dia tidak perlu, karena selama Cina mengakui klaim Indonesia, perairan dalam 200 mil laut otomatis jatuh ke kisaran, berpotensi menantang legitimasi China jelas Nine-Dash-Line.

    Washingtontimes.com

  26.  

    Ni die ni indonesia klo’ ud terdesak keluar semua tu yg ghoib2 salut!!!

  27.  

    China klaim zee natuna, bukan pulau natuna, makanya kita masih punya urusan dengan yaitu tapal batas perairan ( zee ) natuna yang masih tumpang tindih

  28.  

    ”…..Under the newly elected President Joko Widodo,
    Indonesia has stepped up military fortifications on the
    Natuna Islands. Weeks ago, he ordered more Su-27,
    Su-30, and F-16 fighter planes and P3-C maritime
    surveillance and anti-submarine aircraft to the islands,
    adding more troops to the military base there to demonstrate Indonesia’s resolve to protect its
    territory and the EEZ areas around the Natunas….”

    What the… 😀 ? P3-C Orion ? Hmmm….

  29.  

    @lala setuju bung kita berpijak ditanah yg sama tanah Indonesia, kita sama2 memiliki dan ikut menjaga ibu pertiwi, tp mf sebelumnya mgkin buat warga keturunan mgkin kedepanya hrs lebih bisa membaur dan mengIndonesiakan diri. dan yg coba2 sara ati2 jgn memperkeruh, semoga kita bisa sama2 mencerna apa yg menjadi target bom depok, salam NKRI

  30.  

    Ini yg saya suka “And China needs Indonesia, too, as the largest and weightiest country in the ASEAN bloc ” Also ASEAN needs Indonesia,Too, because without Indonesia ASEAN nothing by China”
    Apalgi RI-1 dan Koh Xi lagi mesra2nya terlihat saat bertemu santai di KTT G-20 tapi walopun lagi mesra tapi kalo mo ngambil Hutang ke China ya mbok jangan ampe 400T juga Pikirkan juga Pemimpin negara ini kedepan buat cari cara ngelunasin hutang bagaimana?