Singapura Tidak Terburu-buru Membeli Pesawat F-35

Menteri Pertahanan Singapura Meninjau F-35 di Luke AFB, Arizona

Arizona – Angkatan Bersenjata Singapura (SAF) masih mempelajari apakah akan membeli jet tempur F-35 dari Amerika Serikat dan “tidak terburu-buru” untuk membuat keputusan, kata Menteri Pertahanan Ng Eng Hen, 12 Desember 2015, setelah berkunjung ke Pangkalan Angkatan Udara Luke Arizona, dimana ia diberitahu tentang kemampuan F-35. Sebelumnya pada tahun 2013 Kementerian Pertahanan (MINDEF) Singapura mengumumkan sedang mempertimbangkan untuk membeli F-35.

Disebut-sebut sebagai salah satu pesawat perang paling canggih di dunia, F-35 datang dalam tiga varian: F-35A, yang beroperasi pada landasan pacu konvensional; F-35B, yang dioptimalkan untuk lepas landas pendek dan pendaratan vertikal; dan F-35C, yang dikonfigurasi untuk kapal induk Angkatan Laut AS.

Jika membeli F-35A pada tahun 2018 akan diserahkan pada tahun 2020 dan dikenakan biaya US $ 85 juta.

Dr Ng mengatakan dia “sangat senang” dengan kemajuan program F-35. “Dua tahun yang lalu ketika kami berada di sini, hanggar ini tidak diisi (dengan F-35s) … dalam waktu satu tahun setengah, mereka sudah mencatat lebih dari 3000 sorti, 5000 jam – itu jam terbang yang banyak. Dan ini memberi kita keyakinan bahwa program ini berjalan pada jalurnya,”katanya. “Dengan lebih matangnya program ini, semakin mantap lini produksi untuk (F-35s), lebih banyak kotak yang dicentang ketika kita mengevaluasi, tetapi Anda tahu kami tidak terburu-buru untuk memutuskan,” kata Dr Ng.

Dr Ng menekankan bahwa SAF (Singapore Air Force) akan “membeli apa yang kita butuhkan”. Ini adalah “integrasi dari berbagai aspek … kemampuan untuk menemukan pilihan yang tepat untuk target dan kebutuhan khusus, adalah hal yang akan menentukan untuk angkatan udara kami”, katanya. “Jadi saya pikir kita maju dengan sangat baik dan kami hanya akan terus melakukan itu,” tambahnya.

Kemampuan SAF untuk menjaga pelatihan “di tempo yang tinggi dan dengan skenario kompleks” mendorong pengeluaran untuk anggaran pertahanan, kata Dr Ng yang berbicara kepada wartawan di sela-sela kunjungan ke Latihan Forging Sabre, SAF, yang berlangsung 01-16 Desember.

“Kami tidak memiliki pasang surut, kita tidak membatalkan program … Kami (memiliki) sebuah komunitas teknologi pertahanan yang sangat kuat, pemeliharaan sangat kuat, sehingga semua bulat, saya berpikir bahwa memberikan kita jenis ketahanan dan sistem tangguh untuk menjadi mampu, di setiap latihan, belajar sesuatu dan … memperbaiki itu, “katanya.

Latihan perang yang sedang berlangsung Biennal diadakan di gurun Arizona adalah yang terbesar dan paling kompleks sampai saat ini. Dr Ng menyaksikan misi penembakan dengan amunisi asli yang terintegrasi selama 90 menit dari kokpit jet tempur F-15SG yang diterbangkan 18.000 kaki di atas tanah. Misi mensyaratkan jet tempur F-15SG dan F-16 harus mampu menghancurkan dua peluncur roket mobile yang terdeteksi oleh dua Unmanned Aerial Vehicles, Heron-1.

Dr Ng mengatakan: “Sepuluh tahun yang lalu, program F-15 Singapura dalam masa pertumbuhan … Kami telah bergerak jauh. Hal-hal yang bekerja seperti jam, dan itu tidak selalu terjadi … Itu karena kita melakukannya terus-menerus, hanya dengan keteraturan dan akses ke pelatihan yang akhirnya membuat perbedaan. ”

Todayonline.com